Sukses

Investor Cermati Sentimen Vaksin COVID-19 Johnson & Johnson, Bursa Asia Bervariasi

Liputan6.com, Singapura - Bursa saham Asia Pasifik cenderung beragam pada perdagangan saham Rabu pagi, (14/4/2021) seiring investor merespons soal vaksin COVID-19 Johnson & Johnson yang diberhentikan sementara.

Di Jepang, indeks saham Nikkei 225 melemah 0,35 persen pada awal perdagangan saham. Sementara itu, indeks saham Topix susut 0,39 persen dan indeks saham Korea Selatan Kospi naik 0,19 persen. Indeks saham Australia atau ASX 200 naik 0,21 persen. Indeks saham MSCI Asia Pasifik menguat 0,14 persen.

Investor akan mengamati reaksi pasar terhadap pengumuman Food and Drug Administration (FDA) AS yang meminta negara bagian untuk sementara waktu menghentikan sementara penggunaan vaksin COVID-19 Johnson & Johnson.

Hal ini setelah enam perempuan mengalami kelainan pembekuan darah yang langka. Lebih dari 6,8 juta dosis vaksin COVID-19  Johnson & Johnson telah diberikan di AS hingga saat ini. Demikian dilansir dari CNBC, Rabu (14/4/2021).

2 dari 3 halaman

Vaksin Moderna

Sementara itu, Moderna mengatakan, vaksin COVID-19 lebih dari 90 persen efektif melindungi terhadap COVID-19 dan lebih dari 95 persen efektif melawan penyakit parah hingga enam bulan setelah dosis kedua.

Secara global, lebih dari 137 juta kasus infeksi COVID-19 telah dicatat dan jumlah kematian akibat penyakit telah melampaui 2,9 juta. Hal itu berdasarkan data Universitas Johns Hopkins.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini