Sukses

Wall Street Beragam, Indeks S&P 500 Cetak Rekor Berkat The Fed

Liputan6.com, New York - Bursa saham Amerika Serikat (AS) atau wall street beragam pada perdagangan saham Rabu, 7 April 2021. Indeks saham S&P 500 menguat terbatas tetapi mencapai rekor tertinggi didorong risalah dari pertemuan terakhir the Federal Reserve (the Fed) atau bank sentral AS.

Dari rapat itu menunjukkan the fed  berkomitmen untuk kebijakan akomodatif sehingga mendukung pemulihan ekonomi penuh.

Pada penutupan wall street, indeks saham S&P 500 naik 0,1 persen menjadi 4.079,95. Indeks saham Dow Jones menguat 16,02 poin atau 0,1 persen menjadi 33.446,26. Indeks saham Nasdaq tergelincir 0,1 persen menjadi 13.668,84. Indeks saham Nasdaq turun bahkan saat saham teknologi mencatat keuntungan yang solid.

Saham Amazon, Apple dan Alphabet naik lebih dari satu persen. Sementara saham Facebook melonjak 2,2 persen. Sentimen the Federal Reserve mewarnai laju wall street.

Pejabat the Fed mengindikasikan pada pertemuan terakhirnya kalau laju pembelian aset akan tetap sama, dan sementara bank sentra juga mengejar tujuan ekonominya.

"Para peserta mencatat mungkin akan membutuhkan waktu sampai kemajuan substansial lebih lanjut menuju tujuan maksimum ketenagakerjaan dan stabilitas harga. Komite akan sesuai dengan pedoman, pembelian aset akan berlanjut setidaknya pada kecepatan saat ini,” demikian bunyi risalah rapat, dilansir dari CNBC, Kamis, (8/4/2021).

2 dari 4 halaman

Pemulihan Ekonomi AS

Para pembuat kebijakan memperkirakan ekonomi pulih secara substansial pada 2021 di tengah pembukaan kembali ekonomi. Para pembuat kebijakan percaya pertumbuhan yang lebih kuat dari rata-rata pada tahun berikutnya akan terus fasilitasi pemulihan pasar tenaga kerja.

“Pertumbuhan PDB riil diproyeksikan menjadi substansial tahun ini dan tingkat pengangguran diperkirakan menurun secara signifikan,” dikutip dari risalah itu.

“Pertumbuhan PDB riil akan turun pada 2022 dan 2023 tetapi masih melebihi potensinya selama periode ini yang mengarah pada penurunan tingkat pengangguran ke tingkat yang secara historis rendah, karena kebijakan moneter diasumsikan tetap sangat akomodatif,” tulis risalah itu.

Saham maskapai dan pelayaran memimpin kenaikan. Saham Carnival naik 1,4 persen, sementara Royal Caribbean dan Norwegian Cruise Line juga naik. Saham United Airlines menguat terbatas.

CEO JPMorgan Chase Jamie Dimon optimistis kembalinya ekonomi AS dari pandemi COVID-19.

“Saya memiliki sedikit keraguan dengan tabungan berlebih, penghematan stimulus baru,pengeluaran defisit yang besar, lebih banyak QE, tagihan infrastruktur potensial baru, vaksin dan euforia yang berhasil pada akhir pandemi, ekonomi AS kemungkinan booming. Lonjakan ekonomi dapat dengan mudah tercapai pada 2023, karena semua pengeluaran dapat diperpanjang hingga 2023,” ujar Dimon.

3 dari 4 halaman

Pelaku Pasar Optimistis

Baru-baru ini Presiden AS Joe Biden mengungkapkan rincian rencana infrastruktur senilai USD 2 triliun yang mencakup kenaikan tarif pajak perusahaan menjadi 28 persen. Ia pun bersedia menegosiasikan kenaikan pajak yang diusulkan.

Di sisi lain, data ekonomi yang kuat termasuk laporan pekerjaan pada Maret dengan mudah mengalahkan ekspektasi telah memicu kenaikan saham dalam beberapa sesi terakhir.

"Ada banyak alasan untuk bersemangat hadapi bulan-bulan mendatang, dan kami umumnya optimistis untuk tahun ini,” ujar Chief Invesment Strategis Ally Invest, Lindsey Bell.

Ia menuturkan, momentum saham kuat tidak diragukan lagi. Akan tetapi, pasar mungkin siap untuk beristirahat karena investor mencerna semua kabar baik, menentukan berapa banyak dari itu yang diperkirakan dan menimbangnya dengan risiko yang tidak pasti seperti inflasi.

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini