Sukses

Imbal Hasil Obligasi AS Menguat Jelang Pengumuman Hasil Rapat The Fed

Liputan6.com, Jakarta - Imbal hasil obligasi Amerika Serikat (AS) bertenor 10 tahun mencapai 1,66 persen pada Rabu, 17 Maret 2021 waktu setempat.

Imbal hasil obligasi itu tertinggi dalam 13 bulan yang terjadi jelang konferensi pers ketua the Federal Reserve (the Fed) Jerome Powell setelah pertemuan dua hari.

Imbal hasil obligasi AS bertenor 10 tahun naik sekitar empat basis poin menjadi 1,664 persen. Imbal hasil obligasi AS bertenor 30 tahun naik satu basis poin menjadi 2,413 persen.

Pergerakan awal imbal hasil obligasi bertenor 10 tahun melampaui level tertinggi baru-baru ini pada Jumat sebesar 1,642 persen dan mencapai level yang tidak terlihat sejak awal Februari 2020 tepat ketika pandemi mulai melanda pasar. 

The Federal Open Market Committee (FOMC) menggelar pertemuan dalam dua hari dilanjutkan dengan konferensi pers. Demikian dilansir dari CNBC, Rabu (17/3/2021).

The Fed akan merilis perkiraan ekonomi dan suku bunga baru, yang dapat mengindikasikan pejabat Fed berharap untuk menaikkan suku bunga bahkan sebelum 2023.

Bank sentral diharapkan untuk mengakui pertumbuhan yang lebih kuat, yang akan menempatkan kebijakan mudah Fed menjadi sorotan, terutama mengingat USD 1,9 triliun baru dalam pengeluaran stimulus federal.

Kepala ekonom di Pantheon Macroeconomics, Ian Shepherdson mengatakan, dirinya akan "tercengang" jika Fed mengisyaratkan akan turun tangan untuk meredam kenaikan imbal hasil obligasi pada level ini.

2 dari 3 halaman

Selanjutnya

Imbal hasil Treasury 10-tahun telah meningkat pesat baru-baru ini di tengah kekhawatiran tentang potensi pertumbuhan inflasi, karena ekonomi dibuka kembali dan pulih dari pandemi COVID-19.  Hasil 10 tahun memulai tahun di 0,9 persen.

Namun, Shepherdson menyoroti ini "masih mendekati nol secara nyata".

Shepherdson percaya, sementara Powell akan sekali lagi mendorong kembali beberapa ketakutan inflasi pasar.  Dia menyarankan ketua Fed tidak akan berbicara tentang pengurangan program pembelian obligasi dalam konferensi pers Rabu, 17 Maret 2021.

Dia menuturkan, ini karena "segera setelah Fed mulai berbicara tentang tapering, maka imbal hasil akan segera meroket karena itulah yang dilakukan pasar - Anda memberi pasar sedikit dan mereka mengambil yard - terutama di Treasury saat ini."

"Jadi The Fed karena itu saya pikir ingin menjaga pembicaraan ini benar-benar diredam sebanyak mungkin sampai mereka tidak bisa," tambah dia.

Shepherdson menunjukkan kurangnya indikasi dari The Fed tentang kapan perubahan kebijakan apa pun mungkin terjadi adalah "dapat dibenarkan karena pemulihan ini masih merupakan perkiraan.

 

 

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini