Sukses

Kabar Bakal Dicaplok Sea Group, Ini Respons Bank Bumi Arta

Liputan6.com, Jakarta - Peningkatan harga kumulatif yang signifikan terjadi pada saham PT Bank Bumi Arta Tbk (BNBA). Hal ini senada dengan rumor akuisisi yang akan dilakukan Sea Group atau investor e-commerce Shopee.

Menjawab pertanyaan yang berkembang terkait hal ini, BNBA memberikan hasil paparan publik insidentil melalui keterbukaan informasi Bursa Efek Indonesia (BEI).

"Terkait hal ini, Perseroan juga sudah menyampaikan surat jawaban tertulis kepada BEI per tanggal 16 Februari 2021 dengan nomor surat 002/BNBA/II/2021," kata manajemen perusahaan, dilansir Rabu (24/2/2021).

Dalam pernyataannya, BNBA juga memastikan bila perseroan baru mengetahui berita tersebut melalui media atau surat kabar, sehingga belum terdapat informasi terkait hal ini.

"Pada intinya perseroan juga baru mengetahui berita tersebut dari media atau surat kabar, namun dapat kami sampaikan bahwa belum ada informasi atau kejadian penting lainnya yang materian dan dapat mempengaruhi kelangsungan hidup perusahaan serta mempengaruhi harga saham," tulisnya.

Selain itu, BNBA menegaskan bila pihaknya  tengah berupaya meningkatkan modal inti perusahaan sesuai ketentuan Otoritas Jasa Keuangan (OJK), yakni mencapai Rp2 triliun pada akhir tahun ini serta Rp3 triliun tahun depan.

"Kami mempertimbangkan semua opsi untuk dapat meningkatkan kinerja bank dan agar bisa memenuhi ketentuan permodalan yang ada. Dan kami merasa yakni hal tersebut akan dapat dipenuhi pada waktunya," tulisnya.

Managemen juga menegaskan bila pihaknya belum memiliki rencana melakukan corporate action dalam waktu dekat ini. "Dalam waktu dekat ini, Bank Bumi Arta belum ada rencana melakukan corporate action yang dapat berakibat pada pencatatan saham perseroan di bursa, karena kami masaih mempertimbangkan opsi-opsi yang tersedia," tulisnya. 

 

2 dari 3 halaman

BEI Suspensi Saham BNBA

BEI suspensi atau hentikan sementara perdagangan saham BNBA di pasar reguler dan tunai mulai sesi I pada perdagangan 22 Februari 2021 hingga pengumuman bursa lebih lanjut.

Mengutip data RTI, saham BNBA melonjak 128,33 persen selama periode 15-19 Februari 2021. Saham BNBA berada di posisi 1.370. Saham BNBA sempat di posisi tertinggi 1.425 dan terendah 575 per saham. Nilai transaksi Rp 432,7 miliar. Total frekuensi perdagangan saham 49.718 kali.

Sepanjang Februari 2021 saja, saham BNBA melambung 224,64 persen. Total frekuensi perdagangan 53.084 kali dengan nilai Rp 453,7 miliar.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini