Sukses

Aspirasi Rakyat dari C20 Summit di Bali untuk Pemimpin G20

Liputan6.com, Bali - Ratusan perwakilan masyarakat sipil berkumpul dalam C20 Summit (KTT C20) di Bali. Serangkaian rekomendasi kebijakan tentang berbagai isu digaungkan untuk disampaikan kepada pemimpin G20. KTT C20 berlangsung dari tanggal 5-7 Oktober 2022 akan menjadi wadah bagi C20 untuk bersatu di tengah keragaman yang menghasilkan banyak rekomendasi menjelang KTT G20 pada November mendatang.

Dibuka oleh sambutan Bapak Tjokorda Oka Artha Ardana Sukawati, Wakil Gubernur Provinsi Bali, KTT C20 bertujuan untuk menyelesaikan C20 Policy Pack dan secara resmi menyerahkan Komunike kepada pemerintah Indonesia sebagai pemimpin G20 tahun ini.

"Kami meminta semua pemimpin G20 untuk mengakhiri kepentingan mereka sendiri dan bekerja sebagai front persatuan untuk menyelesaikan krisis. Saatnya kolaborasi dalam mempromosikan perdamaian dunia dan kemanusiaan dengan meningkatkan upaya pemulihan untuk mengatasi situasi global saat ini," kata Sugeng Bahagijo selaku Ketua C20, di Hilton Resorts Hotel, Nusa Dua, Bali, 5 Oktober 2022.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 5 halaman

Apa itu C20 (Civil 20)

C20 adalah salah satu kelompok keterlibatan resmi G20 yang menyediakan platform bagi Organisasi Masyarakat Sipil (CSO) di seluruh dunia untuk menyuarakan aspirasi rakyat dengan para pemimpin dunia di G20.C20 melibatkan lebih dari 800 perwakilan dan jaringan masyarakat sipil dari berbagai negara di luar anggota G20.

Civil Society 20 (C20) Summit merupakan acara yang diadakan jelang G20 Leaders Summit 2022 yang diselenggarakan oleh Indonesia sebagai pemimpin C20 tahun ini. KTT C20 merupakan acara yang dipimpin oleh masyarakat sipil yang mempertemukan masyarakat sipil dari seluruh Negara G20 serta Negara-negara lain di seluruh dunia khususnya global selatan untuk membahas dan memperdebatkan agenda Pemimpin G20, isu-isu prioritas yang akan diajukan kepada para pemimpin G20, dan secara resmi menyerahkan Komunike terakhir kepada pemimpi G20.

"Tema KTT kami tahun ini lebih terfokus pada suara rakyat, komunitas akar rumput, serta pemulihan yang berkeadilan. C20 memastikan bahwa isu-isu yang berpusat pada masyarakat dibahas dalam rekomendasinya kepada G20. Adapun diantaranya seperti tuntutan untuk memastikan pendanaan kemanusiaan yang fleksibel untuk pemulihan pandemi yang berkelanjutan, memperkuat arsitektur kesehatan global, dan menyediakan akses modal yang memadai bagi perempuan dan orang-orang penyandang disabilitas," kata Ah Maftuchan, Sherpa C20 Indonesia.

 

3 dari 5 halaman

Policy Pack oleh Tujuh Working Group

Adapun Policy Pack yang dibacakan oleh Koordinator dari tujuh Working Group (Pokja) C20 tersebut ditanggapi oleh Sri Mulyani Indrawati, Menteri Keuangan Republik Indonesia; Yustinus Prastowo, Staf Khusus Menteri Keuangan RI; Yudo Dwinanda Priaadi, Staf Ahli Menteri ESDM Bidang Perencanaan Strategis; Sigit Reliantoro, Wakil Ketua Deputi Lingkungan – Kelompok Kerja Keberlanjutan Iklim (EDM-CS WG) dari G20; HE Duta Besar Armando Gonzalo Alvarez Raina, Duta Besar Mexico untuk RI dan ASEAN; dan Duta Besar Shri Manoj Kumar Bharti, Duta Besar Inda untuk Republik Indonesia.

Dalam kesempatan sore itu Sri Mulyani memberi tanggapannya, “Dunia akan menghadapi tantangan yang lebih kompleks di masa depan, dan itu membutuhkan upaya bersama dari semua pemangku kepentingan untuk tidak meninggalkan siapapun. Saya berharap C20 dapat melanjutkan perannya sebagai wadah untuk menyuarakan aspirasi masyarakat dan bekerja sama dengan G20 dengan tidak hanya memberikan wawasan keahlian tetapi juga memastikan bahwa pemerintah bertanggung jawab atas komitmennya.”

 

4 dari 5 halaman

4 Hal Mengapa Rekomendasi C20 Penting

1. C20 memprioritaskan isu-isu yang mencerminkan prinsip keadilan, kesetaraan, inklusivitas, kolaborasi, dan berbagi sumber daya keuangan.

2. C20 fokus rekomendasi isu Arsitektur Kesehatan Global yang Adil dan Inklusif, Keadaan Iklim dan Transisi Energi yang Adil, Keadilan Pajak dan Keuangan Berkelanjutan yang Inklusif, dan Transformasi Digital Inklusif.

3. Rekomendasi masyarakat sipil berfungsi sebagai aspek penyeimbang yang meminimalkan-jika tidak menghapus-karakteristik ‘business as usual’ yang mungkin muncul dalam proses pengambilan keputusan di G20 di tengah gejolak internasional.

4. C20 sebagai wadah masyarakat sipil menyuarakan aspirasi berbasis bukti dari masyarakat dunia.

 

5 dari 5 halaman

Suara Dari Biak, Papua

"Aspirasi masyarakat sipil sangat penting untuk kemajuan negara, harus mau melihat bottom-up. Kita sebagai pemangku kepentingan di masa mendatang harus jeli melihat ke bawah," ujar tegas Anugrah, People Caravan dari Pulau Biak, Papua.

“Bagaimana bisa bicara tentang pembangunan ekonomi di Indonesia Timur, jika akses vaksin saja masih terbatas. Dan bagaimana mau meningkatkan investasi dan pertumbuhan berbasis individu jika akses pendidikan saja terbatas terutama untuk fasilitas pendidikan perguruan tinggi. Maka dari itu, ketika kita dekat dengan akses, kita akan mendapatkan apa yang menjadi hak kita," dia memungkasi.

Pesannya di akhir konferensi pers agar C20 ke depannya lebih pregresif dalam membangun narasi, agar tujuan bersama dapat tercapai.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.