Sukses

Dari Mbah Moen, Gus Baha Ungkap Riwayat Kenapa Bulan Sya'ban Disebut Ruwah

Liputan6.com, Banyumas - Dalam istilah Jawa, bulan Sya’ban sering disebut juga dengan bulan Ruwah. Lalu, apa alasan Bulan Sya’ban disebut Ruwah?

Gus Baha dalam salah satu ceramahnya menerangkan tentang awal mula nama “Ruwah” untuk bulan “Sya’ban”.

Mengutip YouTube Kalam-Kajian Islam, Senin (14/03/22) Gus Baha menjelaskan bahwa asal muasal ruwah berasal dari kosakata Arab, yakni “arwah” dan selanjutnya diserap ke dalam Bahasa Jawa menjadi “Ruwah”.

“Saya masih ingat betul ketika Mbah Moen (K.H. Maemun Zabair) mengajar dan di antara yang diterangkan itu mengapa Sya’ban disebut Ruwah, Ruwah itu dari Bahasa Arab arwah, terus dijawakan menjadi Ruwah," tutur Gus Baha atau KH Ahmad Bahauddin Nursalim.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

Saksikan Video Pilihan Ini:

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 3 halaman

Tradisi Yaman

Lalu Gus Baha juga menjelaskan bulan Sya’ban atau Ruwah tersebut sebagai bulan “arwah”. Hal tersebut didasarkan bahwa pada bulan tersebut masyarakat Indonesia, khususnya Jawa mendoakan arwah para lelulur pada bulan Sya’ban.

Selain itu, Ulama kharismatik asal Rembang ini juga menerangkan asal muasal tradisi mengirim doa untuk arwah pada bulan Sya’ban ini diadaptasi dari tradisi Yaman.

Penduduk Yaman pada bulan Sya’ban ini memiliki tradisi mengadakan haul Nabi Hud sehingga kiai-kiai Jawa mengirimkan doa ketika bulan Sya’ban atau bulan Ruwah. Maka muncullah istilah tradisi ruwah atau ruwahan, yang tidak asing di telinga masyarakat Jawa.

“Karena di antara tradisi di Indonesia mengikuti Yaman. Dan di Yaman itu ada khoulnya Nabiyullah Hud dan itu pada waktu Sya’ban. Sehingga kiai-kiai Jawa kalau kirim doa itu dibarengkan pas Sya’ban atau Ruwah”, terang Gus Baha.

 

3 dari 3 halaman

Tradisi di Jawa pada Bulan Ruwah (Arwah)

Mengutip NU Online bahwa bulan sya'ban atau ruwah, masyarakat Indonesia, khususnya Jawa mengadakan ritual doa untuk para arwah. Keluarga yang masih hidup berbondong-bondong mendoakan arwah para leluhur menjelang bulan ramadhan.

Baik melalui doa, sedekah, tahlil dan tahmid maupun langsung berziarah ke kubur. Bulan sya'ban menjadi bulan istimewa, artinya ada beberapa tradisi yang berlaku di bulan ini yang tidak dilaksanakan pada bulan-bulan lain.

Ada banyak macam nama untuk tradisi ziarah kubur menjelang bulan Ramadhan atau di akhir bulan Sya'ban. Sebagian mengatakan dengan istilah arwahan, nyekar (sekitar Jawa Tengah), kosar (sekitar Jawa Timur), munggahan (sekitar tatar Sunda) dan lain sebagainya. Meskipun berbeda nama, namun pada intinya dalam kegiatannya diisi dengan hal yang sama yakni mendoakan arwah para leluhur.

Bagi sebagian besar masyarakat Indonesia, khususnya Jawa, hal ini telah menjadi adat atau kebiasaan. Oleh karena itu, hal ini menjadi semacam sebuah keharusan. Dan jika pada bulan Sya’ban ini meninggalkan tradisi-tradisi tersebut, serasa ada yang kurang dalam menyambut bulan Ramadhan.

Penulis: Khazim Mahrur

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.