Sukses

Tradisi Keraton Kanoman Cirebon Bersihkan Gong Sekati yang Berusia 740 Tahun

Liputan6.com, Cirebon - Rangkaian tradisi dan ritual menjelang puncak Maulid Nabi Muhammad SAW terus digelar. Salah satunya dengan mencuci alat musik tradisional Gong Sekati Keraton Kanoman Cirebon.

Gong Sekati tersebut akan ditabuh seminggu sebelum memasuki puncak Maulid Nabi yang biasa dikenal dengan upacara Panjang Jimat. Gong sekati dicuci untuk ditabuh mengiringi tradisi Gamelan Sekaten.

"Setelah dicuci malamnya ditabuh terus tiap hari sesuai dengan waktu yang sudah ditentukan sampai puncak acara Panjang Jimat di Keraton Kanoman," kata juru bicara Keraton Kanoman Cirebon Ratu Raja Arimbi Nurtina, Rabu (6/11/2019).

Diketahui, Gong Sekati ini sudah berusia sekitar 740 tahun, tetapi masih bisa ditabuh. Padahal, sebagian besar kondisi gong sudah rapuh.

Ratu Arimbi menjelaskan, Keraton Kanoman memiliki perlakuan khusus dalam merawat Gong Sekati peninggalan Sunan Gunung Jati. Prosesi ritual pencucian seluruh alat musik gamelan itu menggunakan bahan alami.

"Dicuci setahun sekali sebelum dicuci ada ritual membaca doa dulu saat dicuci juga dibacakan doa berharap agar saat tradisi gamelan sekaten berlangsung tidak ada kendala seperti suara gong jadi fals dan sebagainya," ujar dia.

Para nayaga atau pemain Gong Sekati Kanoman Cirebon saling bergantian membawa alat musik tabuh mereka untuk dicuci. Setelah dicuci, mereka pun menaburkan tanah merah atau bata merah yang sudah ditumbuk halus di atas alat musik tradisional itu.

Tumbukan bata merah tersebut kemudian dioleskan ke seluruh badan alat musik menggunakan serabut kelapa. Ratu Arimbi menyebutkan, selain menggunaan air doa, pencucian Gong Sekati menggunakan air kelapa hijau yang sudah di fermentasi.

"Ini salah satu cara kami membersihkan benda peninggalan nenek moyang khusus Gong Sekati Kanoman Cirebon agar ketika ditabuh terdengar syahdu," ujar dia.

2 dari 2 halaman

Turun-temurun

Selain usianya yang sudah ratusan tahun, diketahui para nayaga atau pemain Gong Sekati adalah orang terpilih. Ratu Arimbi menyebutkan para penabuh Gong Sekati merupakan turun temurun dari kakek maupun nenek moyangnya.

"Kalau kakek atau moyangnya dulu jadi penabuh Gong ya sampai sekarang anak cucunya hanya menabuh gong saja tidak yang lain," kata dia.

Mereka yang memiliki keturunan sebagai penabuh Gong Sekati secara otomatis memiliki tanggung jawab terhadap alat musik yang dipegangnya.

Oleh karena itu, Gong Sekati merupakan salah satu benda pusaka peninggalan Keraton Kanoman yang tidak biasa. Sementara itu, pada prosesi pencucian di Musala Keraton Kanoman Cirebon, warga maupun pengunjung rela berdesakan mengambil air bekas cucian Gong Sekati.

"Masyarakat meyakini itu barokah karena prosesi pencuciannya dibarengi dengan membaca doa. Air bekas pencucian dipakai untuk persawahan, pertanian dan lain-lain," kata dia.

Pada masa Sunan Gunung Jati, Gong Sekati menjadi salah satu alat untuk mensyiarkan Islam. Warga yang melihat dan menikmati alunan musik Gong Sekaten, harus dengan rasa suka cita.

Konon, pada masa Sunan Gunung Jati, warga yang melihat dan menikmati musik Gong Sekati harus membaca dua kalimat syahadat sebagai imbalannya.

Saksikan video pilihan berikut ini: 

Loading
Artikel Selanjutnya
Obati Galau dengan Kopi dari Kabupaten Majalengka
Artikel Selanjutnya
Ketika Nasi Jamblang Khas Cirebon Naik Kelas