Sukses

Hujan Lebat dan Angin Kencang, Sejumlah Arena di Jakabaring Rusak Parah

Liputan6.com, Palembang - Kejadian hujan disertai angin kencang yang merusak sejumlah bangunan venue olahraga di Jakabaring Sport City, Palembang, Sabtu (27/10/2018) siang, disebabkan oleh terbentuknya awan cumulonimbus atau awan hitam pekat.

Kepala Seksi Observasi dan Informasi Stasiun Meteorologi SMB II Palembang Bambang Beny Setiaji mengatakan, awan cumulonimbus ini disebabkan kondisi udara yang relatif hangat di sekitar pertumbuhan awan sehingga menyebabkan perbedaan tekanan yang sangat signifikan di kawasan tersebut.

"Kondisi ini menyebabkan munculnya angin kencang," kata Benny.

Ia mengatakan, kondisi ini juga didukung karakteristik permukaan topografi wilayah Jakabaring yang relatif rata dan sebagian besar merupakan lahan gambut.

Hal ini membuat pertumbahan awan hujan hitam pekat (cumulonimbus) pada wilayah ini lebih berpotensi dibandingkan wilayah lain.

Menurut Benny, kondisi ini sudah diperingatkan BMKG Sumsel sebelumnya bahwa potensi hujan lebat dan angin kencang kemungkinan terjadi pada siang hingga sore hari.

"Sangat mungkin terjadi pada musim peralihan seperti sekarang ini," kata dia dilansir Antara.

Sejumlah venue di Kompleks Olahraga Jakabaring Sport City, Palembang mengalami kerusakan parah akibat dihamtam hujan disertai angin kencang, Sabtu siang, sekitar pukul 14.00 WIB.

Penanggungjawab Stadion Gelora Sriwijaya Jakabaring Rusli Nawi mengatakan setelah dilakukan pemantauan secara langsung diketahui terdapat tiga venue yang mengalami kerusakan parah.

Atap dari venue dayung, akutik, dan atletik terlepas. Ini karena hujan disertai angin kencang sekitar satu jam, venue lain juga rusak, tapi yang terparah tiga venue ini, kata Rusli.

Selain, infrastruktur venue, sejumlah lampu jalan juga rubuh. Namun, hingga kini pengelola JSC belum diterima laporan adanya korban.

Saksikan video pilihan berikut ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Macan Tutul Serang Petani Hingga Tewas, Pertama Kali Sejak 50 Tahun Lalu di Lahat
Artikel Selanjutnya
Lulusan SMK Sumbang Angka Pengangguran Tertinggi di Sumsel