Sukses

Belajar Toleransi Agama dari Orang Suku Tengger Bromo

Liputan6.com, Probolinggo - Suku Tengger Bromo, indentik dengan pemeluk agama Hindu. Namun ada satu desa di Tengger Bromo yang mayoritasnya memeluk agama Islam. Yakni berada di Desa Wonokerto Kecamatan Sukapura, Kabupaten Probolinggo, Jawa Timur.

Menurut pengakuan Sugeng, tokoh masyarakat Suku Tengger, di desanya mayoritas sudah memeluk agama Islam bahkan saat ini desanya sudah dinobatkan sebagai kampung Qur'an.

"Masyarakat di sini sudah banyak yang bisa mengaji. Antusias masyarakat untuk mendalami ilmu Al-Quran sejak tahun 2011 silam dengan berdirinya sebuah surau yang didirikan oleh warga setempat," jelasnya, Minggu (26/5/2019).

Desa yang berpenduduk kurang lebih 1.500 jiwa ini terbagi menjadi empat dusun. Bahkan selama bulan Ramadan ini setiap harinya lantunan suara tadarus dari anak-anak warga di sana mengumandang di Tengger.

"Meski suku Tengger mayoritas beragama Hindu, namun toleransi beragama terbangun di sini," jelasnya.

Sugeng mengaku, Desa Wonokerto terletak berapa di tengah desa Suku Tengger penganut agama Hindu di kecamatan Sukupara.

"Dengan total warga Tengger di Kecamatan Sukapura tersebar di 12 Desa antara lain, Desa Sukapura, Sapikerep, Wonokerto, Ngadas, Jetak, Wonotoro, Kedasih, Ngepung, Sariwani, Ngadirejo, Ngadisari, Pakel," tegasnya.

Sugeng mengaku, toleransi beragama di daerah terlihat, ketika ada kegiatan keagamaan umat Hindu, masyarakat suku Tengger yang beragama Islam tetap menghormati seperti perayaan hari raya karo.

Begitu juga dengan umat Hindu kepada Islam saat hari raya Idulfitri, orang-orang Suku Tengger juga melakukan silaturahmi meski beda agama.

"Meski agama berbeda di dalam tubuh suku Tengger. Namun adat istiadat suku Tengger tetap dijalani," tutupnya.

 

Simak juga video pilihan berikut ini: