Sukses

Kasus Kalideres, Polisi: Korban Meninggal Bukan Karena Keracunan atau Kelaparan

Liputan6.com, Jakarta - Polisi membeberkan hasil penyelidikan sementara terkait tewasnya satu keluarga di dalam rumah di Perumahan Citra Garden, Kalideres, Jakarta Barat.

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Endra Zulpan menerangkan, penyidik masih menggali penyebab satu keluarga tewas. Sejauh ini, diketahui para korban tidak meninggal karena keracunan atau tindakan kekerasan.

"Penyebab kematian empat orang ini dalam satu keluarga itu tidak ditemukan meninggal karena keracunan kemudian mereka meninggal bukan diakibatkan adanya tindakan kekerasan," kata Zulpan dalam keterangannya, Selasa (29/11/2022).

Zulpan menerangkan, kematian korban juga bukan diakibatkan karena kelaparan. Artinya, bukan karena tidak memiliki kemampuan untuk membeli makanan. "Hasil pemeriksaan mengarah kepada mereka meninggal bukan karena kelaparan," ujar dia.

Terkait temuan itu, Zulpan belum berkenan menjelaskan secara gamblang.

Menurutnya, penyidik Polda Metro Jaya bersama para ahli di bidang masing-masing seperti kedokteran forensik dan psikologi forensik dan laboratorium forensik bakal menyampaikan ke publik dalam waktu dekat.

"Itu nanti para ahli yang sampaikan detail," ujar dia.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Polisi soal Kasus Kematian Keluarga di Kalideres: Diduga Dian yang Terakhir Meninggal

Fakta baru terungkap dari kasus kematian satu keluarga di dalam rumah di Perumahan Citra Garden, Kalideres, Jakarta Barat. Berdasarkan temuan penyidik kepolisian terkait waktu kematian, diduga Dian yang terakhir.

"Dugaan kuat yang meninggal terakhir adalah Dian, putri dari Rudyanto Gunawan dan K. Margaretha Gunawan," kata Direktur Reskrimum Polda Metro Jaya Kombes Hengki Haryadi dalam keterangan tertulis, Sabtu (26/11/2022).

Dia memeberkan, Dian ditemukan meninggal di dalam kamar. Posisinya berada dekat dengan jasad ibunda, K. Margaretha Gunawan.

"Ibunya sudah terjadi mumifikasi, namun terlihat terawat. Maksudnya alas tidurnya rapih, kasurnya rapi. Ada kain di bawah jenazah ibunya," ujar Hengki.

Dia menerangkan, jenazah Dian persis berada di sebelah jasad ibu sambil memeluk guling.

"Dan kamar dikunci dari dalam," ujar Hengki.

 

3 dari 3 halaman

Salah Satu Penghuni Meninggal Sejak 13 Mei 2022

Kematian satu keluarga dalam rumahnya di kawasan Kalideres, Jakarta Barat masih menjadi misteri. Polisi terus berusaha mengungkap motif dan penyebab kematian keempat korban, salah satunya dengan meminta keterangan dari sejumlah saksi.

Meski hingga kini penyebab tewasnya satu keluarga di Kalideres ini belum menemui titik terang, namun sejumah fakta baru yang terungkap belakangan terbilang cukup mengejutkan.

Dari keempat jenazah tersebut, satu di antaranya diketahui telah meninggal dunia sejak 13 Mei 2022 lalu. Korban tersebut adalah Reni Margaretha.

Hal itu terungkap setelah penyidik memeriksa tiga orang saksi yang mengatakan bahwa korban Budiyanto hendak menggadaikan sertifikat rumahnya ke koperasi simpan pinjam.

Saat itu, seorang mediator mengajak dua pegawai koperasi ke rumah korban dan saat itulah bau tak sedap menyeruak dari dalam rumah.

"Pada saat itu diterima oleh almarhum Budiyanto, begitu membuka gerbang sudah tercium bau busuk yang luar biasa pada bulan Mei, 13 Mei," kata Kombes Hengki Haryadi di Jakarta, Senin, 21 November 2022.

Tak cukup sampai di situ, saat keduanya di minta masuk ke dalam kamar Reni, bau busuk yang lebih menusuk pun terasa. Meski berusaha menyembunyikannya, salah satu pegawai koperasi tersebut akhirnya mengetahui kebenarannya.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS