Sukses

BMKG: 285 Gempa Susulan Terjadi di Cianjur hingga Minggu 27 November 2022

Liputan6.com, Jakarta Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) mengungkap 285 gempa susulan terjadi di Kabupaten Cianjur, Jawa Barat hingga Minggu 27 November 2022. Lindu utama pada gempa Cianjur ini terjadi, Senin 21 November 2022.

Koordinator Peringatan Dini Gempa Bumi BMKG Sigit mengatakan, 34 persen dari ratusan gempa susulan itu terjadi pada hari pertama bencana terjadi. Kini, jumlah lindu susulan sudah turun. 

"Untuk saat ini dari kumulatif mainshock atau gempa utama sampai dengan aftershock atau gempa susulannya saat ini sudah tercatat 285 event tetapi secara statistik 34 persen itu di hari pertama jadi memang hari pertama ini berkontribusi cukup besar sedangkan saat ini sudah jauh menurun," kata Sigit di Jakarta, seperti dilansir Antara, Minggu 27 November 2022.

Menurut dia, dari pengamatan BMKG sejak pukul 00.00 WIB hingga 16.00 WIB pada Minggu 27 November, tercatat ada 15 kali gempa susulan dengan dua kali gempa dirasakan. Hingga Minggu malam, tren kegempaan menurun.

Dia menuturkan BMKG tetap melakukan pengukuran di lokasi-lokasi kerusakan untuk bisa menilai korelasinya dengan dampak kerusakan akibat dari kegempaan yang diterima di wilayah tersebut.

Cuaca 3 Hari ke Depan

Sementara terkait cuaca, untuk tiga hari ke depan pada siang menjelang sore, Kabupaten Cianjur masih berpotensi mengalami hujan dengan intensitas ringan sampai dengan sedang.

Sebelumnya, gempa dengan magnitudo 5,6 pada Senin (21/11) pukul 13.21 WIB terjadi di sekitar 10 km barat daya Kabupaten Cianjur, Jawa Barat. Pusat gempa bumi itu berada di darat pada kedalaman 10 km di koordinat 6,84 Lintang Selatan dan 107,05 Bujur Timur.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

321 Korban Meninggal

Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mencatat sebanyak 321 warga meninggal dunia hingga hari ketujuh atau Minggu 27 November 2022 sejak gempa melanda di Kabupaten Cianjur, Jawa Barat pada 21 November 2022.

Sedangkan 11 orang dinyatakan hilang, dan 108 orang mengalami luka berat dan masih dirawat di seluruh rumah sakit baik di Kabupaten Cianjur maupun sudah dirujuk ke rumah sakit lain.

Sebanyak 325 titik pengungsian tersebar di seluruh Kabupaten Cianjur, dengan rincian 183 titik pengungsian dengan kekuatan mengungsi di atas 25 orang, dan 142 titik pengungsian mandiri dengan kekuatan di bawah 25 orang.

Saat ini jumlah pengungsi terdata sebanyak 73.874 orang, yang meliputi 33.713 laki-laki dan 40.161 perempuan termasuk di dalamnya 92 penyandang disabilitas, 1.207 ibu hamil, dan 4.240 lansia.

Untuk sementara ini, total ada 62.628 rumah yang rusak akibat gempa tersebut, yang mencakup 27.434 rumah rusak berat, 13.070 rumah rusak sedang , 22.124 rumah rusak ringan.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS