Sukses

Kemendagri: DKI Jakarta Urutan Kedua Nasional Tingkat Stunting Terendah

 

Liputan6.com, Jakarta - Sekretaris Jenderal (Sekjen) Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) Suhajar Diantoro menyebut DKI Jakarta berhasil menangani masalah Stunting. Suhajar mengapresiasi pencapaian Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI dalam hal tersebut.

Hal ini ia sampaikan dalam sambutan saat menghadiri rapat paripurna memperingati hari ulang tahun (HUT) ke-495 Jakarta di gedung DPRD DKI Jakarta.

"Kami mengapresiasi pencapaian DKI Jakarta yang berhasil menangani masalah stunting, yang merupakan bagian dari program pemerintah pusat," kata Suhajar di Ruang Rapat Paripurna DPRD DKI, Jakarta Pusat, Rabu (22/6/2022).

Suhajar menyebut Jakarta berada pada posisi kedua tingkat nasional. Tingkat Stunting Jakarta, lanjut dia menempati urutan terendah kedua sehabis Bali.

"DKI jakarta berhasil menempati urutan kedua tingkat nasional dengan tingkat stunting terendah kedua setelah Provinsi bali," kata Suhajar.

Sebelumnya, berlangsung Rapat Paripurna yang dipimpin oleh Ketua DPRD DKI Jakarta Prasetyo Edi Marsudi. Rapat Paripurna termasuk ke dalam rangkaian acara HUT DKI atau Jakarta Hajatan ke-495.

Sekjen Kemendagri Suhajar Diantora hadir mewakili Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian yang berhalangan hadir.

Selain itu, turut hadir Kapolda Metro Jaya Irjen Pol M Fadhil Imran, Pangdam Jaya Mayjen TNI Untung Budiharto, dan perwakilan Kejaksaan Tinggi (Kejati) DKI Jakarta.

2 dari 2 halaman

Penyebab Angka Kemiskinan Meningkat

Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria menanggapi soal terus meningkatnya angka kemiskinan di DKI Jakarta pada 2019-2021. Riza menyebut hal itu disebabkan karena faktor pandemi Covid-19.

"Ya kalau peningkatan (kemiskinan) di semua wilayah di seluruh Indonesia meningkat karena adanya pandemi. Di semua negara di dunia, terjadi peningkatan karena pandemi," kata Riza di Balai Kota DKI Jakarta, Senin 20 Juni 2022 malam.

Dikutip dari laman resmi jakarta.bps.go.id, angka kemiskinan di DKI Jakarta terus meningkat pada 2019-2021. Pada 2019 persentase penduduk miskin berada pada angka 3,47.

Lalu, pada 2020 persentase penduduk miskin di DKI Jakarta ialah 4,53. Sementara, pada 2021 persentasenya menyentuh angka 4,72.

Namun, menurut Riza secara perlahan pertumbuhan ekonomi mulai membaik kembali. Dia mengklaim angka pertumbuhan ekonomi di Jakarta naik secara signifikan dalam beberapa bulan terakhir.

"Tapi kita lihat angka pertumbuhan ekonomi di Jakarta baik, ada peningkatan yang signifikan. Dan mulai ada penurunan sejak beberapa bulan terakhir," kata Riza

"Ini sudah ada penurunan angka kemiskinan karena meningkatnya pertumbuhan ekonomi dan kita kan kembali normal," lanjut dia.