Sukses

Kaleidoskop News 2021: Tragedi KRI Nanggala di Perairan Bali, Tabah Sampai Akhir

Liputan6.com, Jakarta Salah satu peristiwa duka di tahun 2021 adalah tenggelamnya kapal selam KRI Nanggala 402. KRI Nanggala hilang kontak pada Rabu, 21 April 2021 saat melakukan latihan penembakan torpedo di Laut Bali bersama 53 awaknya. KRI Nanggala kemudian dinyatakan tenggelam pada Sabtu, 24 April 2021 oleh TNI AL setelah ditemukannya puing-puing yang diduga berasal dari kapal selam tersebut.

KRI Nanggala berada di bawah kendali Satuan Kapal Selam Komando Armada RI Kawasan Timur. Kapal ini termasuk dalam armada pemukul TNI Angkatan Laut dan merupakan kapal kedua yang menyandang nama Nanggala dalam jajaran TNI AL.

Nama Nanggala berasal dari nama senjata tombak kuat milik tokoh pewayangan Prabu Baladewa. Senjata tersebut digambarkan di lencana KRI Nanggala. Kapal selam ini juga dikenal sebagai Nanggala II untuk membedakannya dengan KRI Nanggala S-02, sebuah kapal selam lain yang usianya lebih tua.

Empatpuluh tahun menjaga perairan Nusantara dalam senyap dan memegang moto 'Tabah Sampai Akhir', Nanggala mengakhiri perjalanannya di perairan Bali untuk selamanya. selamat jalan pahlawan, baktimu kami kenang selalu...

Berikut kronologi tenggelamnya salah satu kapal selam kebanggaan Armada TNI AL sebagaimana ditulis Liputan6.com.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 7 halaman

Hilang Kontak

KRI Nanggala 402 hilang kontak pada Rabu, 21 April 2021 saat melakukan latihan penembakan torpedo di Laut Bali bersama 53 awaknya. KRI Nanggala kemudian dinyatakan tenggelam pada Sabtu, 24 April 2021 oleh TNI AL setelah ditemukannya puing-puing yang diduga berasal dari kapal selam tersebut.

Pada 21 April 2021, Panglima Tentara Nasional Indonesia Marsekal Hadi Tjahjanto mengumumkan bahwa KRI Nanggala 402 telah gagal melaporkan statusnya setelah melakukan latihan penembakan torpedo di Laut Bali, sekitar 95 km (51 mil laut) di utara Pulau Bali.

TNI AL menyatakan bahwa KRI Nanggala meminta persetujuan pada pukul 03.00 WIB untuk menyelam dan menembakkan Torpedo SUT. Pada pukul 04.00 WIB, KRI Nanggala memasuki tahap penggenangan tabung torpedo. Komunikasi terakhir dilakukan pukul 04.25 WIB ketika komandan gugus tugas latihan memberikan persetujuan bagi Nanggala untuk menembakkan torpedo nomor 8.

Tjahjanto mengatakan bahwa mereka hilang kontak dengan kapal selam tersebut pada pukul 04.30 WIB. TNI AL kemudian mengirimkan panggilan bahaya (distress call) ke International Submarine Escape and Rescue Liaison Office sekitar pukul 09.37 WITA untuk melaporkan adanya kapal yang hilang dan memiliki kemungkinan tenggelam.

TNI AL juga menjelaskan kemungkinan KRI Nanggala mengalami mati listrik sebelum tenggelam ke kedalaman 600 hingga 700 meter.

Saat dilaporkan hilang, KRI Nanggala membawa 53 orang yang terdiri dari 49 awak, 1 komandan, dan 3 spesialis senjata. Kolonel Harry Setyawan merupakan awak yang memiliki pangkat tertinggi. Kapal ini juga diawaki oleh Letkol Heri Oktavian sebagai komandan kapal selam. Pada 22 April, Laksamana Pertama Julius Widjojono mengatakan bahwa cadangan oksigen di Nanggala masih cukup bagi 53 orang hingga Sabtu, 24 April pukul 03.00 WITA.

3 dari 7 halaman

Upaya Pencarian

Satu hari setelah dinyatakan hilang kontak, TNI AL mendirikan pusat krisis di Mako Armada II Surabaya yang dilengkapi dengan ambulans dan bilik hiperbarik. Pusat krisis juga menyediakan informasi terkini kepada keluarga awak kapal selam dan wartawan.

Presiden Joko Widodo pun menyatakan bahwa keselamatan awak Nanggala merupakan prioritas utama dan mengajak masyarakat untuk mendoakan jalannya upaya pencarian.

Dalam konferensi pers, juru bicara TNI Angkatan Laut, Laksamana Pertama Julius Widjojono mengumumkan bahwa tiga kapal perang yaitu KRI Diponegoro (365), KRI Raden Eddy Martadinata (331), dan KRI I Gusti Ngurah Rai (332) beserta tim penyelam telah dikerahkan.

Kementerian Pertahanan mengatakan bahwa pemerintah Singapura, Australia, dan India telah merespons permintaan bantuan yang dikirimkan oleh Pemerintah Indonesia. Angkatan Laut Republik Singapura mengerahkan bantuan kapal MV Swift Rescue, sementara Angkatan Laut Kerajaan Malaysia mengerahkan kapal MV Mega Bakti menuju lokasi pencarian di Laut Bali.

Hingga Kamis, 22 April, TNI AL telah mengerahkan enam kapal lain menuju area pencarian. Kapal-kapal tersebut adalah KRI Dr. Soeharso, KRI Hasan Basri, KRI Satsuin Tubun, KRI Singa, KRI Hiu, dan KRI Layang.

Yudo Margono mengatakan bahwa tiga kapal selam, lima pesawat, dan 21 kapal perang telah dikerahkan menuju area pencarian per Kamis, 22 April.

Sekitar pukul 07.00 WIB, pemantauan udara menemukan tumpahan oli di sekitar lokasi terduga hilangnya kapal selam. Kepala Pusat Penerangan TNI Mayor Jenderal Achmad Riad melaporkan bahwa tumpahan oli telah teramati di beberapa lokasi.

Ia juga menambahkan bahwa KRI Raden Eddy Martadinata telah mendeteksi pergerakan di bawah air dengan kelajuan 2,5 knot (4,6 km/jam), tetapi objek tersebut menghilang sebelum dapat diidentifikasi. Yudo Margono pun mengungkapkan bahwa TNI AL telah mendeteksi objek dengan "resonansi magnetik kuat" pada kedalaman 50 hingga 100 meter.

4 dari 7 halaman

KRI Nanggala Ditemukan

Pada 24 April, TNI AL mengumumkan bahwa Nanggala dinyatakan tenggelam. Sebelumnya, ditemukan puing-puing berupa pelurus tabung torpedo, pembungkus pipa pendingin, pelumas periskop, dan alat salat. Puing-puing tersebut diduga berasal dari KRI Nanggala karena ditemukan hanya sejauh 10 mil laut (19 km; 12 mil) dari titik kontak terakhir dan tidak ada kapal lain yang berada di area tersebut.

Pada 25 April, TNI AL menyatakan bahwa 53 orang yang berada di KRI Nanggala gugur. Pemindaian yang dilakukan oleh KRI Rigel menggunakan multi beam sonar dan telah menghasilkan citra bawah air yang lebih detail.

Pada hasil citra tersebut ditunjukkan beberapa bagian kapal selam, termasuk kemudi vertikal belakang, jangkar, bagian luar badan tekan, kemudi selam timbul, dan baju keselamatan awak kapal MK11.

ROV dari MV Swift Rescue juga mendapatkan kontak visual bangkai kapal dan menemukannya terbelah menjadi tiga bagian. Bangkai kapal berada di koordinat 7°48'S 114°51'E pada kedalaman 838 meter, jauh di bawah kedalaman operasi maksimumnya yakni 500 meter.

5 dari 7 halaman

Proses Evakuasi Nanggala

Pada 27 April 2021, Kepala Staf Angkatan Laut Laksamana TNI Yudo Margono menyatakan bahwa TNI akan melibatkan SKK Migas untuk mengangkat badan kapal KRI Nanggala 402. Pelibatan SKK Migas dalam misi pengangkatan ini didasari atas kemampuannya di bidang pengeksplorasian minyak dan gas bumi lepas pantai.

SKK Migas akan mengerahkan Kapal Timas DSV 1201 yang dirancang sebagai kapal konstruksi di perairan dangkal maupun dalam dan memiliki alat yang mampu menyelam hingga 3.000 meter serta menangani pipa berlapis beton setebal 60 inci.

TNI AL juga mendapat tawaran bantuan dari Angkatan Laut Tiongkok (PLA Navy) terkait upaya pengangkatan badan KRI Nanggala. Tawaran yang berawal dari inisiatif Duta Besar Tiongkok untuk Indonesia kepada Menteri Pertahanan Republik Indonesia Prabowo Subianto ini diterima pemerintah Indonesia.

Dalam misi ini, PLA Navy mengerahkan tiga unit kapal pengangkat, Kapal Ocean Salvage and Rescue Yongxingdao-863, Kapal Ocean Tug Nantuo-185, dan Kapal Scientific Salvage Tan Suo 2. Ketiga kapal ini memiliki kemampuan daya selam sampai kedalaman 4.500 meter.

Ketika misi pengangkatan berlangsung, tim dari Kapal Tan Suo Er Hao milik Angkatan Laut Tiongkok berhasil mengidentifikasi adanya kawah misterius di dekat lokasi bangkai kapal selam KRI Nanggala. Data yang tak jauh beda juga telah dilaporkan oleh KRI Rigel-933.

Hasil sementara ditemukan posisi bagian haluan dan buritan, tetapi belum untuk badan tekannya. Panglima Komando Armada II Laksamana Muda Iwan Isnurwanto mengatakan terdapat kemungkinan posisi jasad 53 awak kapal berada di badan tekan. Pihaknya menduga soal 'kemungkinan' posisinya terletak di kawah tersebut.

Hingga 18 Mei, tim pengangkatan KRI Nanggala berhasil mengangkat dua sekoci yang masing-masing memiliki massa 700 kg (1.500 pon). Meskipun demikian, tim tersebut masih belum juga menemukan bagian badan tekan. Mereka juga tidak dapat mengangkat bagian anjungan karena bermassa 20 ton (20000 kg; 44000 pon) sehingga menyebabkan tali pengangkat rusak.

6 dari 7 halaman

Dugaan Penyebab Kapal Tenggelam

Terdapat sejumlah dugaan yang dianggap menjadi penyebab tenggelamnya KRI Nanggala. Pertama, karena jumlah awak melebihi kapasitas. Kemungkinan ini juga sempat menjadi perhatian anggota Komisi I DPR, Mayjen (Purn.) TB Hasanuddin.

Meskipun demikian, Kepala Staf Angkatan Laut, Yudi Margono, membantah hal tersebut dan mengatakan bahwa KRI Nanggala mampu mengangkut hingga 57 orang.

Asisten Perencanaan Kepala Staf Angkatan Laut, Laksamana Muda TNI Muhammad Ali, juga mengatakan bahwa batas 33 orang hanya berdasarkan pada jumlah tempat tidur di dalam kapal selam.

Kemudian, ada kabar bahwa sebelum tenggelam, Komandan KRI Nanggala, Letnan Kolonel Heri Oktavian pernah mengutarakan kekecewaannya terhadap status perawatan KRI Nanggala kepada Edna C. Pattisna, seorang teman dekatnya yang juga berprofesi sebagai reporter Kompas.

Dalam artikel yang ditulis oleh Edna, Heri menyatakan ketidakpuasan terhadap kualitas dan ketepatan waktu perawatan yang dilakukan oleh PT PAL Indonesia. Ia juga mengeluhkan sikap senior yang justru mempersulit seorang perwira karena melaporkan rendahnya kecakapan kerja PT PAL dalam perakitan KRI Alugoro (405).

Dugaan lainnya, dalam sebuah konferensi pers pada 27 April 2021, Komandan Sekolah Staf dan Komando Angkatan Laut sekaligus mantan awak KRI Nanggala, Laksamana Muda Iwan Isnurwanto, menceritakan kejadian mati listrik di KRI Nanggala yang pernah dialaminya saat bertugas.

Ia menjelaskan bahwa saat itu kapal selam mendadak turun sejauh 90 meter dalam waktu 10 detik. Kapal selam juga miring ke belakang sebesar 45 derajat. Para awak kemudian diinstruksikan untuk berpindah ke depan untuk menyeimbangkan kapal.

Iwan mengatakan bahwa kepala kamar mesin berhasil mengatasi masalah dengan menghembuskan tangki pemberat pokok dan tangki tahan tekan. Masalah tersebut kemudian diketahu berasal dari sekring yang putus.

7 dari 7 halaman

Mereka yang Gugur

1. Heri Oktavian - Letkol Laut (P) Komandan KRI Nanggala-402

2. Eko Firmanto - Mayor Laut (P)

3. Wisnu Subiyantoro - Mayor Laut (T)

4. Yohanes Heri - Kapten Laut (E)

5. I Gede Kartika - Kapten Laut (P)

6. Muhadi - Lettu Laut (P)

7. Ady Sonata - Lettu Laut (P)

8. Imam Adi - Lettu Laut (P)

9. Anang Sutriatno - Lettu Laut (T)

10. Adhi Laksmono - Letda Laut (E)

11. Munawir - Letda Laut (P)

12. Rhesa Tri - Letda Laut (T)

13. Rintoni - Letda Laut (T)

14. M Susanto - Letda Laut (P)

15. Ruswanto - Serka Bah

16. Yoto Eki Setiawan - Sertu Bah

17. Ardi Ardiansyah - Sertu Ttu

18. Achmad Faisal - Sertu Kom

19. Willy Ridwan Santoso - Sertu Kom

20. M Rusdiyansyah - Sertu Eko

21. Ryan Yogie Pratama - Sertu Eki

22. Dedi Hari Susilo - Sertu Mes

23. Bambang Priyanto - Serda Bah

24. Purwanto - Serda Kom

25. Eko Prasetiyo - Serda Kom

26. Harmanto - Serda Ttu

27. Lutfi Anang - Serda Ttu

28. Dwi Nugroho - Serda Atf

29. Pandu Yudha Kusuma - Serda Ede

30. Misnari - Serda Eta

31. Setyo Wawan - Serda Saa

32. Hendro Purwoto - Serda Lis

33. Guntur Ari Prasetyo - Serda Mes

34. Diyut Subandriyo - Serda Lis

35. Wawan Hermanto - Serda Lis

36. Syahwi Mapala - Serda Lis

37. Wahyu Adiyas - Serda Lis

38. Edi Wibowo - Serda Lis

39. Kharisma D.B - Kopda Eta

40. Nugroho Putranto - Kopda Tlg

41. Khoirul Faizin - Kopda Mes

42. Maryono - Kopda Trb

43. Roni Effendi - Klk Eta

44. Distriyan Andy P - KLK Eta

45. Raditaka Margiansyah - KLS Isy

46. Gunadi Fajar R - KLS Isy

47. Denny Richi Sambudi - KLS Nav

48. Muh Faqihudin Munir - KLS Mes

49. Edy Siswanto - KLS Nav

50. Harry Setyawan - Kolonel Laut (P) - Dansatsel

51. Irfan Suri - Letkol Laut (E)

52. Whilly - Mayor Laut (E)

53. Suheri - PNS

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.