Sukses

Freddy Numberi Minta Masyarakat Papua Tak Terprovokasi Kasus Penganiayaan Merauke

Liputan6.com, Jakarta - Mantan Menteri Perhubungan Freddy Numberi yang juga merupakan tokoh Papua meminta masyarakat untuk mewaspadai provokasi terkait penganiayaan seorang warga di Merauke, Papua, oleh oknum anggota TNI Angkatan Udara. 

Menurutnya, suasana kondusif termasuk di wilayah Papua perlu dijaga.

"Jangan mau diprovokasi karena peristiwa ini," kata tokoh Papua Freddy Numberi kepada wartawan, Kamis (29/7/2021).

Freddy mengakui peristiwa tersebut sangat menggugah karena korban adalah penyandang. Freddy berharap ke depan prajurit TNI bisa benar-benar menjadi pelindung rakyat, bukan justru sebaliknya. Freddy percaya TNI bisa menyelesaikan masalah ini secara hukum.

"Panglima TNI sudah tangani langsung isu itu dan orangnya pasti dihukum," pungkas mantan Gubernur Papua ini.

Sementara itu, Ketua Forum Komunikasi dan Aspirasi MPR untuk Papua Yorrys Raweyai berharap peristiwa itu tidak menjadi isu liar dan berkembang di luar konteks.

"Kita perlu menjaga suasana stabilitas dan kondusifitas, termasuk di wilayah Papua, yang memang saat ini sedang mengalami eskalasi isu dan persoalan yang meninggi akibat situasi sosial dan politik yang berkembang," kata Yorrys.

 

2 dari 3 halaman

Apresiasi Sikap Tegas TNI

Yorrys yang juga anggota DPD atau senator asal Papua mengaku prihatin dengan peristiwa tersebut. Karena kecerobohan oknum, TNI ikut menanggung akibatnya.

"Saya juga mengapresiasi sikap tegas dan tanggap yang dilakukan oleh Panglima TNI dalam rangka merespons peristiwa tersebut. Termasuk permohonan maaf yang disampaikan Danlanud Merauke," ujar Yorrys.

Menurut Yorrys, peristiwa itu menjadi pembelajaran bahwa setiap warga negara, harus memperoleh perlakuan yang sama di hadapan hukum.

"Bukan hanya warga Merauke, Papua, tapi setiap warga negara. Bukan hanya aparat, masyarakat sipil pun demikian," kata dia.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini: