Sukses

Anggota Dewan dan Staf Positif Covid-19, Gedung DPRD DKI Lockdown 15 Hari

Liputan6.com, Jakarta - Ketua DPRD DKI Jakarta Prasetio Edi Marsudi menyatakan, pihaknya akan menutup sementara Gedung DPRD DKI Jakarta selama 15 hari ke depan. Hal itu untuk memutus rantai penyebaran virus corona atau Covid-19 di lingkungan DPRD DKI.

"Saya sebagai pimpinan DPRD DKI Jakarta telah berkoordinasi dengan para wakil pimpinan DPRD DKI Jakarta, hari ini DPRD DKI (ditutup sementara) mulai tanggal 4 sampai tanggal 18 Januari," kata Prasetio di Jakarta, Senin (4/1/2021).

Politikus PDI Perjuangan itu menyatakan, saat ini terdapat tujuh anggota DPRD DKI dan beberapa pegawai yakni satu Plt Sekwan, tiga PJLP, satu sopir, dan dua staf yang dirawat akibat terinfeksi virus corona Covid-19.

"Untuk memutuskan mata rantai Covid-19 ini, saya memutuskan ambil jalan, Jakarta khusus DPRD, saya putus mata rantai itu, yaitu saya lockdown," katanya.

 

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

2 dari 3 halaman

PSBB Transisi Diperpanjang

Sementara itu, Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta kembali memperpanjang Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) Transisi hingga 17 Januari 2021. Kebijakan ini tertuang pada Kepgub Nomor 1295 Tahun 2020.

Perpanjangan kali ini salah satu alasannya karena adanya persentase pertambahan kasus aktif terkonfirmasi positif covid-19 menunjukkan tren kenaikan. Per 2 Januari 2021, kasus aktif di Jakarta mencapai 15.471 kasus, meningkat 18 persen dari dua pekan sebelumnya yakni 13.066 kasus pada 20 Desember 2020.

"Kenaikan persentase kasus aktif ini patut kita waspadai bersama terlebih pasca libur natal dan tahun baru 2021 yang berpotensi terjadi penambahan kasus,” ungkap Kepala Dinas Kesehatan Provinsi DKI Jakarta, Widyastuti, Minggu (3/1/2021)

 

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini: