Sukses

Polisi Sebut Kematian Pendeta di Papua Usaha KKB Sudutkan TNI-Polri

Liputan6.com, Jakarta - Polisi menduga kelompok kriminal bersenjata (KKB) kerap menebar informasi yang keliru untuk mengadu domba TNI-Polri dengan masyarakat.

Karo Penmas Divisi Humas Mabes Polri Brigjen Pol Awi Setiyono menyebut, salah satunya mengenai kasus penembakan pendeta Yeremia Zanambani di Distrik Hitadipa, Kabupaten Intan Jaya, Papua.

"Selama ini, memang propaganda KKB selalu menyudutkan dan menyalahkan Polri dan TNI di sana," kata Awi di Mabes Polri, Senin (28/9/2020).

Awi menerangkan, TNI-Polri telah membuat tim gabungan untuk mencari tahu KKB penembak pendeta Yeremia Zanambani. Tentunya, hasil investigasi akan diumumkan ke publik.

"Di sana sudah ada tim gabungan Polri dan TNI yang sedang melakukan penyelidikan. Kita sama-sama tunggu nanti hasilnya tentunya dari tim gabungan akan merilis," ujar dia.

 

2 dari 3 halaman

Tim Khusus

Sebelumnya, pemerintah melalui Deputi V Kantor Staf Presiden Jaleswari Pramodhawardani menyampaikan bakal membentuk tim investigasi dengan melibatkan pihak gereja, masyarakat adat dan pemerintah daerah.

Jaleswari mengatakan, pemerintah berkomitmen menjaga hak keadilan dari almarhum sebagai warga negara Indonesia. Siapapun pihak yang bersalah akan ditindak tegas.

Dia mengatakan seruan dari Persekutuan Gereja-Gereja di Indonesia (PGI), Anggota DPR RI Dapil Papua, organisasi gereja dan masyarakat di Papua atas kasus ini, sudah diterima dengan baik oleh pemerintah. Jaleswari mengapresiasi peran aktif dari masyarakat Papua untuk penuntasan kasus ini.

"Pemerintah mengajak seluruh pihak untuk mengedepankan sikap tenang dan bersama-sama menjaga perdamaian di tanah Papua," tegas dia.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: