Sukses

Terkait Sistem Zonasi, Pemprov Jateng Buatkan Kelas Jarak Jauh di Tawangmangu

Liputan6.com, Jakarta Sistem Zonasi membuat polemik, namun Pemerintah Jawa Tengah memiliki solusi tersendiri. Seperti cerita orang tua mudi, Sri Rejeki, (35), mengucapkan syukur mendengar kabar bahwa Pemerintah Provinsi Jawa Tengah akan membuat kelas jarak jauh di Tawangmangu.

Saat dikonfirmasi, Sri Rejeki mengatakan bahwa tidak ada satupun sekolah SMA atau SMK Negeri di Kecamatan Tawangmangu Kabupaten Karanganyar. Jadi, dengan sistem zonasi, ratusan anak-anak Tawangmangu termasuk anaknya, Dimas Adi Setyawan yang tidak bisa masuk sekolah negeri.

"Alhamdulillah, saya jadi tenang. Kemarin bingung mau nyari sekolah di mana. Anak saya sempat daftar di SMAN Karangpandan, tapi tidak masuk zonasi. Mencoba peruntungan di SMKN 2 juga tidak bisa, sampai sekarang masih bingung," kata Sri saat dikonfirmasi, Senin (29/6).

Menurut Sri, banyak anak-anak lulusan SMP di Tawangmangu. Namun tahun ini, tidak ada yang bisa masuk ke SMA/SMK Negeri.

"Lega sekali ada kabar mau dibuatkan kelas jarak jauh di sini, jadi tidak bingung lagi. Ke depan harapan saya tetap dibangunkan sekolah negeri di sini, biar kami tidak kebingungan," ucapnya.

Hal senada disampaikan Dimas Adi Setyawan,(15). Ia menerangkan, lulusan angkatannya di SMPN 1 Tawangmangu tahun ini ada 200 lebih siswa. Semuanya sama nasib, kesulitan melanjutkan sekolah ke SMA/SMK negeri.

"Sulit sekali, soalnya tidak ada sekolah. Senang kalau mau dibuatkan kelas jarak jauh, tapi harapannya tetap dibangunkan sekolah negeri di sini," ucap Dimas.

Tiga Kecamatan Dibangun Kelas Jarak Jauh

Sementara itu, Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Jateng, Jumeri menerangkan, dari kajian mendalam, pihaknya akan membuat kelas jarak jauh di tiga kecamatan. Yakni, Tawangmangu Kabupaten Karanganyar, Gebok Kabupaten Kudus dan Pagentan di Banjarnegara.

"Pemilihan tiga kecamatan itu dikarenakan hasil kajian mendalam. Sebab, di tiga kecamatan itu sama sekali tidak ada sekolah SMA/SMK nya, baik negeri maupun swasta. Kalau di kecamatan lain yang memang tidak ada sekolah negerinya, di sana sudah ada sekolah swasta," kata dia.

Untuk Kecamatan Tawangmangu dan Gebog, Jumeri menerangkan akan dibuat kelas jarak jauh SMA. Sementara di Kecamatan Pagentan Banjarnegara, kelas jarak jauh yang akan dibuatkan adalah SMK.

"Di Tawangmangu dan Pagentan itu akan ada dua kelas jarak jauh, sementara di Gebok hanya akan ada satu kelas. Setiap kelas, siswanya bisa menampung 36 orang," terangnya.

Selain kajian mendalam, pembuatan sekolah jarak jauh di tiga kecamatan itu merupakan inisiatif dan usulan masyarakat. Setelah pengajuan masuk dan dilakukan kajian, maka disetujui adanya kelas jarak jauh di tiga kecamatan itu.

"Untuk proses perekrutan siswa direncanakan pada awal Juli nanti. Prosesnya nanti offline, tidak online seperti PPDB yang sudah dilakukan saat ini," ucapnya.

Untuk 14 Kecamatan sisanya, Jumeri mengatakan akan melakukan kajian bertahap. Karena di lokasi-lokasi itu, sudah berdiri sekolah-sekolah swasta.

"Jadi itu menjadi pertimbangan kami, nanti kami lakukan kajian bertahap dan akan kami sisir terlebih dahulu problem di lapangan seperti apa," tegasnya.

Disinggung terkait pembangunan sekolah fisik di daerah-daerah itu, Jumeri mengatakan ada kemungkinan. Namun tentunya, proses itu tidak bisa dilakukan dalam waktu dekat.

"Kalau yang sudah masuk program kan pembangunan 15 SMK Negeri Jateng boarding school di 15 Kabupaten/Kota yang masuk zona merah kemiskinan. Tahun ini rencananya, 15 SMK Negeri Jateng boarding school itu akan kami bangun, dan tahun depan sudah bisa menerima siswa baru," pungkasnya.

 

(*)