Sukses

Kabar Terbaru Klinik Aborsi Ilegal, Berkas Dilimpahkan ke Kejaksaan hingga Temuan Zat Asam

Liputan6.com, Jakarta - Kasus klinik aborsi ilegal yang terungkap di Jalan Paseban Raya Nomor 61, Paseban, Senen, Jakarta Pusat masih terus berjalan.

Saat ini, penyidik Direktorat Reserse Kriminal Khusus (Ditreskrimsus) Polda Metro Jaya telah melimpahkan berkas kasus klinik aborsi ilegal tersebut kepada pihak kejaksaan.

Informasi tersebut dikonfirmasi oleh Direktur Reserse Kriminal Khusus (Ditreskrimsus) Polda Metro Jaya Komisaris Besar Iwan Kurniawan.

"Saat ini sudah dikirimkan berkas kasus ke kejaksaan ya," kata Iwan di Polda Metro Jaya, seperti dilansir Antara, Jumat (13/3/2020).

Selain itu, penyidik juga mengungkap menemukan zat asam di dalam septic tank di klinik aborsi ilegal. Zat asam digunakan oleh para operator klinik ilegal untuk memusnahkan janin yang diaborsi secara ilegal.

Berikut kabar terbaru kasus klinik aborsi ilegal di Jalan Paseban Raya Nomor 61, Paseban, Senen, Jakarta Pusat dihimpun Liputan6.com:

 

2 dari 5 halaman

Berkas Dilimpahkan ke Kejaksaan

Penyidik Direktorat Reserse Kriminal Khusus (Ditreskrimsus) Polda Metro Jaya telah melimpahkan berkas kasus klinik aborsi ilegal kepada pihak kejaksaan.

Informasi tersebut dikonfirmasi oleh Direktur Reserse Kriminal Khusus (Ditreskrimsus) Polda Metro Jaya Komisaris Besar Iwan Kurniawan.

"Saat ini sudah dikirimkan berkas kasus ke kejaksaan ya," kata Iwan di Polda Metro Jaya, seperti dilansir Antara, Jumat (13/3/2020).

Kini, lanjut Iwan, pihak penyidik tinggal menunggu jawaban dari pihak kejaksaan. Apabila ada kekurangan dalam berkas kasus tersebut, berkas akan dikembalikan untuk dilengkapi oleh penyidik.

"Apabila berkas dinyatakan P21 atau lengkap, maka pihak kepolisian akan segera menyerahkan para tersangka dan barang buktinya kepada kejaksaan untuk disidangkan," jelas Iwan.

 

3 dari 5 halaman

DPO Lebih dari 1 Orang

Iwan kemudian mengatakan daftar pencaran orang (DPO) dalam kasus klinik aborsi ilegal itu berjumlah lebih dari satu orang.

Meski demikian, Iwan belum bersedia memberikan angka pastinya karena proses penyelidikan yang masih berjalan.

"Bukan satu, masih banyak, terus terang saya sampaikan semua yang terkait masih dalam penyelidikan Ditreskrimsus Polda Metro Jaya," kata Iwan, dikutip dari Antara.

Menurut Iwan, jajaran penyidiknya telah mengantongi sejumlah alat bukti dan tidak akan mengendurkan upaya penyelidikan hingga semua pihak yang terlibat mempertanggungjawabkan perbuatannya secara hukum.

"Kami sudah dapat beberapa bukti-bukti dan sampai sekarang masih kita lakukan penyelidikan. Nah ini masih penyelidikan semoga bisa cepat terungkap," terang dia.

 

4 dari 5 halaman

Temukan Zat Asam

Menurut Iwan, penyidik menemukan zat asam di dalam septic tank klinik aborsi ilegal.

Dia menjelaskan, zat asam digunakan oleh para operator klinik ilegal itu untuk memusnahkan janin yang diaborsi secara ilegal di klinik itu.

"Iya dari hasil lab septic tank mengandung zat asam untuk melumatkan janin bayi yang diaborsi secara ilegal itu," tutur Iwan, melansir Antara.

Iwan mengatakan, hasil pemeriksaan laboratorium menyebut, zat asam itu bisa langsung menghancurkan janin yang dibuang ke dalam septic tank di klinik tersebut.

5 dari 5 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: