Sukses

Mimpi Nadiem Jadikan Bahasa Indonesia Bahasa Pengantar Asia Tenggara

Liputan6.com, Jakarta - Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Makarim bermimpi untuk bisa menjadikan bahasa Indonesia sebagai basantara (lingua franca) atau bahasa pengantar di kawasan Asia Tenggara. Mimpi ini ia sematkan pada Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa.

"Misi dari badan ini untuk meningkatkan penggunaan bahasa adat dan bahasa Indonesia. Bukan hanya di Indonesia tapi juga di mancanegara. Ini bagian dari ofensif budaya kita di luar negeri," ucapnya di hadapan Komisi X DPR RI, Komplek Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (20/2/2020).

"Ke depannya badan ini bisa menjadikan bahasa Indonesia menjadi salah satu bahasa lingua franca Asia Tenggara. Nggak tau apakah ini bisa tercapai, tapi kita harus punya mimpi yang besar," lanjut Mendikbud.

Menurut Nadiem, tidak mustahil hal itu dapat terjadi, asalkan bahasa Indonesia mau untuk berinovasi. Inovasi yang dimaksud adalah melakukan adaptasi bahasa Indonesia dengan bahasa dari budaya lain.

Nadiem optimistis bahwa jika hal itu terlaksana, maka bahasa Indonesia bisa menjadi jembatan dengan bangsa lain.

"Jadi mohon ditunggu ini belum ada episodenya, masih menunggu sedikit. Dalam tahap perencanaan," kata Nadiem.

2 dari 3 halaman

Indonesia cukup diperhitungkan

Bagi Mendikbud, menjadikan bahasa Indonesia sebagai basantara di Asia Tenggara cukup beralasan. Pasalnya negeri ini memiliki jumlah penduduk terbesar di kawasan tersebut.

Di tambah lagi, Indonesia merupakan negara yang cukup diperhitungkan dalam panggung perpolitikan internasional.

"Bukan hanya pemimpin dari sisi ekonomi saja, tetapi dari sisi budaya dan dari sisi bahasa," tandasnya.

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Loading