Sukses

Jokowi Ucapkan Belasungkawa Meninggalnya Sultan Qaboos dari Oman

Liputan6.com, Jakarta - Presiden Joko Widodo atau Jokowi menyampaikan belasungkawa atas meninggalnya Sultan Qaboos bin Said Al Said dari Oman. Penguasa terlama di dunia Arab itu mengembuskan napas terakhirnya pada usia 79.

Jokowi menyampaikan duka cita tersebut melalui akun twitternya @jokowi pada Sabtu 11 Januari 2020. 

"Inna lillahi wa inna ilaihi rajiun. Atas nama masyarakat Indonesia, saya menyampaikan duka cita yang dalam kepada rakyat Oman, atas wafatnya Sultan Qaboos bin Said," tulis Jokowi dalam akun twitternya yang dikutip pada Minggu (2/1/2020).

Jokowi menyebut, semasa hidupnya Sultan Qaboos adalah pemimpin yang visioner. Sultan Qaboos. lanjut dia, membawa Oman menjadi negara modern dan damai.

 

Presiden Jokowi menyampaikan belasungkawa atas meninggalnya Sultan Qaboos bin Said Al Said dari Oman.

 

Sultan Qaboos bin Said Al Said dari Oman meninggal. Media pemerintah menyebut ia mengembuskan napas terakhirnya pada usia 79.

Sultan Qaboos meninggal pada Jumat 10 Januari malam, media pemerintah Oman melaporkan Sabtu pagi. Tiga hari berkabung nasional telah diumumkan untuk mengenangnya.

Dia belum menikah dan tidak memiliki ahli waris atau penerus yang ditunjuk.

Menurut laporan BBC, Sabtu (11/1/2020), bulan lalu dia kembali ke rumah setelah menjalani pemeriksaan medis dan perawatan di Belgia. Ada laporan dia menderita kanker.

Sultan Qaboos menggulingkan ayahnya dalam kudeta tak berdarah dengan dukungan Inggris pada tahun 1970. Dengan menggunakan kekayaan minyaknya, ia kemudian menetapkan Oman di jalan menuju pembangunan.

Menurut Statuta Dasar kesultanan, Dewan Keluarga Kerajaan - yang terdiri dari sekitar 50 anggota laki-laki - harus memilih sultan baru dalam waktu tiga hari dari takhta yang kosong.

Jika keluarga tidak bisa setuju, anggota dewan pertahanan dan ketua Mahkamah Agung, Dewan Konsultasi dan Dewan Negara akan membuka amplop tertutup di mana Qaboos diam-diam mencatat pilihannya dan menobatkan orang itu.

Para pesaing terkemuka dilaporkan termasuk tiga saudara lelaki yang merupakan sepupu Qaboos: Menteri Kebudayaan Haitham bin Tariq Al Said; Wakil Perdana Menteri Asaad bin Tariq Al Said; dan Shihab bin Tariq Al Said, mantan komandan Angkatan Laut Oman yang menasihati sultan.

Sultan adalah pengambil keputusan terpenting di Oman dan juga memegang posisi perdana menteri, komandan tertinggi angkatan bersenjata, menteri pertahanan, menteri keuangan dan menteri luar negeri.

 

2 dari 3 halaman

5 Dekade

Selama hampir lima dekade, Sultan Qaboos sepenuhnya mendominasi kehidupan politik Oman, yang merupakan rumah bagi 4,6 juta orang, di antaranya sekitar 43% adalah ekspatriat.

Pada usia 29 ia menggulingkan ayahnya, Said bin Taimur, seorang penguasa yang tertutup dan ultra-konservatif yang melarang berbagai hal, termasuk mendengarkan radio atau memakai kacamata hitam, dan memutuskan siapa yang bisa menikah, dididik atau meninggalkan negara.

Sultan Qaboos segera menyatakan bahwa ia bermaksud untuk mendirikan pemerintahan modern dan menggunakan uang hasil penjualan minyak untuk membangun negara, di mana pada saat itu hanya ada 10 km (enam mil) jalan beraspal dan tiga sekolah.

Dalam beberapa tahun pertama pemerintahannya, ia menekan dengan bantuan pasukan khusus Inggris pemberontakan di provinsi selatan Dhofar oleh suku yang didukung oleh Republik Demokratik Rakyat Marxis Yaman.

Dia mengejar jalur netral dalam urusan luar negeri dan mampu memfasilitasi pembicaraan rahasia antara Amerika Serikat dan Iran pada 2013, yang mengarah pada kesepakatan nuklir yang penting dua tahun kemudian.

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Isu Reshuffle, Istana: Mohon Dimaafkan Dulu Menteri yang Tak Cepat Beradaptasi
Artikel Selanjutnya
Presiden Bangga ADM Sudah Ada di Provinsi Paling Ujung Utara Indonesia