Sukses

Berita Duka dari Australia dan Upaya Menjadikan Ratu Kalinyamat Pahlawan

Liputan6.com, Jakarta Wakil Ketua Majelis Perwakilan Rakyat (MPR) Lestari Moerdijat turut berduka atas wafatnya ahli sejarah Indonesia asal Australia yakni Prof M.C. Ricklefs di Melbourne, Minggu (29/12) kemarin pukul 10.30 waktu setempat. Ricklefs wafat pada usia 76 tahun.

"Kami sangat berduka dan kehilangan," kata Lestari dalam keterangan tertulisnya, Senin (30/12).

Politikus asal Partai Nasional Demokrat ini menyebut sejarawan Indonesia pasti mengenal Ricklefs. Sebab, kajian dan objek utama penelitian Ricklefs mengenai sejarah kerajaan-kerajaan Islam di Jawa dan pengaruhnya pada kerajaan-kerajaan lain di Nusantara.

"Ricklefs banyak mengungkap aspek pergulatan masyarakat Jawa dalam menghadapi perubahan budaya pada masa 1.600 hingga kini akibat masuknya pengaruh kebudayaan Islam dan Barat. Karya besarnya menjadi sumbangsih luar biasa bagi dunia sejarah Indonesia, bahkan buku tulisannya, menjadi rujukan utama berbagai penelitian mengenai perkembangan Islam di Jawa dan Indonesia," ucap Lestari Moerdijat .

Lestari pun bercerita bahwa Yayasan Dharma Bakti Lestari (YDBL) tengah menginisiasi kembali usaha agar Ratu Kalinyamat, tokoh perempuan pemimpin dari Jepara untuk mendapatkan gelar pahlawan nasional dari pemerintah Indonesia.

Namun, upaya YDBL itu menuai penolakan. Sebab, keberadaan Ratu Kalinyamat menuai pertanyaan.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Perkuat Keberadaan Ratu Kalinyamat

Di sisi lain, sebuah buku Ricklefs justru memperkuat keberadaan Ratu Kalinyamat. Dari situ, tim YDBL hendak menggelar seminar dan diskusi dengan Ricklefs membahas keberadaan Ratu Kalinyamat.

Kini, gagasan itu pupus. Seminar yang direncanakan dengan angan-angan menghadirkannya sebagai pembicara utama tidak akan mungkin dilakukan. "Selamat jalan Prof M.C. Ricklefs, doa kami menyertaimu," timpal dia.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS