Sukses

KPK Kembali Panggil Staf Keuangan PT Waskita Karya

Liputan6.com, Jakarta - Penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menjadwalkan pemeriksaan staf Keuangan PT Waskita Karya, Wagimin dalam kasus dugaan korupsi pengerjaan subkontraktor fiktif pada proyek-proyek yang dikerjakan PT Waskita Karya.

Wagimin akan dimintai keterangan untuk melengkapi berkas penyidikan General Manager of Divison IV Waskita Karya Fathor Rachman.

"Yang bersangkutan akan diperiksa sebagai saksi untuk tersangka FR (Fathor Rachman)," ujar Juru Bicara KPK Febri Diansyah saat dikonfirmasi, Jakarta, Jumat (22/11/2019).

Ini bukan kali pertama Wagimin diperiksa tim penyidik lembaga antirasuah. Wagimin sudah berkali-kali dijadwalkan diperiksa.

Kamis 21 November 2019, Wagimin juga diperiksa tim penyidik KPK. Jumat, 15 November 2019, dan Senin, 18 November 2019 nama Wagimin pun tertera dalam jadwal pemeriksaan yang diterbitkan pihak KPK.

Masih belum diketahui apa yang akan digali oleh penyidik terhadap Wagimin pada hari ini.

 

2 dari 3 halaman

Subkontraktor Fiktif

Sebelumnya, KPK menetapkan General Manager of Divison IV Waskita Karya Fathor Rachman dan General Manager of Finance and Risk Department, Acting Corporate Secretary Waskita Karya Yuly Ariandi Siregar sebagai tersangka kasus dugaan korupsi pengerjaan subkontraktor fiktif pada proyek-proyek yang dikerjakan PT Waskita Karya.

Fathor Rachman dan Yuly Ariandi diduga menunjuk sejumlah perusahaan subkontraktor untuk melakukan pekerjaan fiktif pada 14 proyek PT Waskita Karya.

Ke-14 poyek itu tersebar di Sumatera Utara, Banten, Jakarta, Jawa Barat, Bali, Kalimantan Timur, hingga Papua. Proyek-proyek yang sebenarnya telah dikerjakan oleh perusahaan lain dibuat seolah-olah akan dikerjakan oleh empat perusahaan yang telah teridentifikasi.

Diduga empat perusahaan tersebut tidak melakukan pekerjaan sebagaimana yang tertuang dalam kontrak. Namun, PT Waskita Karya tetap melakukan pembayaran kepada perusahaan subkontraktor tersebut.

Setelah menerima pembayaran, perusahaan-perusahaan subkontraktor itu kemudian mengembalikan uang tersebut kepada sejumlah pihak. Termasuk, Fathor Rachman dan Yuly Ariandi.

Akibat perkara ini keuangan negara disinyalir mengalami kerugian hingga Rp 186 miliar. Perhitungan tersebut merupakan jumlah pembayaran dari PT Waskita Karya kepada perusahaan-perusahaan subkontraktor pekerjaan fiktif tersebut.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini: 

Loading
Artikel Selanjutnya
Eks Legislator PDIP I Nyoman Dhamantra Segera Disidang
Artikel Selanjutnya
Eksepsi Ditolak, Wawan Siap Lakukan Pembuktian Terbalik Kasus Korupsi Alkes