Sukses

Nasdem: Bergabungnya Gerindra Ditentukan Partai Koalisi Pendukung Jokowi

Liputan6.com, Jakarta - Ketua DPP Nasdem, Irma Suryani Chaniago khawatir, jika Partai Gerindra masuk ke dalam Koalisi Indonesia Kerja jilid II Joko Widodo-Maruf Amin, maka akan menjadi parlemen jalanan. Hal tersebut diungkapkan Irma berdasarkan kondisi Indonesia saat ini.

"Kita bisa lihat contoh nyata di depan kita adalah demo mahasiswa dan rakyat kemarin. Kalau semua parpol berada dalam satu kubu yang namanya koalisi pemerintah, maka kemudian siapa yang akan melalukan check and balance? Ini akan menjadi parlemen jalanan lho nanti kalau semuanya ada di pemerintah," ujar dia dalam sebuah diskusi di kawasan Wahid Hasyim, Jakarta Pusat, Sabtu (12/10/2019).

Namun menurut dia, masuk atau tidaknya Gerindra ke dalam kabinet pemerintahan tergantung keputusan Jokowi-Ma'ruf Amin. Meski sejatinya menurut dia, Jokowi-Ma'ruf juga harus berdiskusi lebih jauh kepada partai koalisi jika ingin membawa Gerindra ke dalam pemerintahan.

"Jadi begini, untuk bisa masuk menjadi bagian dari koalisi, tentunya itu presiden pasti akan berbicara dengan partai-partai koalisi. Soal kemudian apakah Gerindra masuk atau tidak, itu juga akan diputuskan oleh kawan-kawan koalisi secara bersama-sama. Yang pasti itu juga merupakan kebijakan presiden yang akan presiden komunikasikan dengan partai-partai politik," kata dia.

Menurutnya, sistem demokrasi di Indonesia akan lebih baik jika ada partai yang oposisi. Setidaknya, partai oposisi bisa menyeimbangkan pemerintahan lima tahun ke depan.

"Bagi nasdem, untuk bisa membangun Indonesia ke depan menjadi lebih baik itu harus ada check and balance. Harus ada kontrol. Maka kemudian Nasdem selalu berpikir bahwa ada check and balance yang dilakukan oleh partai oposisi," kata dia.

Meski demikian, jika nantinya Jokowi memberikan kursi menteri kepada Gerindra, dia menyatakan Nasdem mau tak mau akan menerimanya. Sebab, menurut dia, Nasdem mendukung Jokowi tanpa syarat.

"Nasdem selalu ingin menyampaikan Nasdem mendukung Pak Jokowi itu tanpa syarat dan mahar," kata dia.

2 dari 3 halaman

Isyarat Jokowi

Sebelumnya, Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto bertemu Presiden Jokowi di Istana Kepresidenan, Jakarta, Jumat (11/10/2019). 

Dalam kesempatan itu, Jokowi mengaku, pertemuan empat mata itu membicarakan sejumlah hal, mulai dari kondisi ekonomi global hingga politik.

"(Berbicara) kaitan dengan masalah koalisi. Tapi untuk urusan satu ini belum final," ujar Jokowi usai bertemu Prabowo di Istana.

Kendati, Jokowi menuturkan bahwa ada peluang Partai Gerindra bergabung dengan koalisi pemerintahannya.

"Tapi kami tadi sudah bicara banyak mengenai kemungkinan Partai Gerindra masuk ke koalisi kita," ucap Jokowi singkat.

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan berikut ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Alasan Nasdem Dukung Menantu Jokowi Bobby Nasution di Pilkada Medan
Artikel Selanjutnya
Rekomendasi Gerindra untuk Ony-Antok di Pilkada Ngawi 2020 Belum Turun