Sukses

JK: Halalbihalal Alumni 212 di MK Tak Pantas, Sebaiknya di Istiqlal

Liputan6.com, Jakarta - Persaudaraan Alumni 212 berencana memobilisasi massa saat sidang putusan sengketa Pilpres di Mahkamah Konstitusi (MK). Sidang putusan rencananya akan diselenggarakan pada Kamis 27 Juni.

Wakil Presiden Jusuf Kalla meminta agar mereka tidak menggelar aksi atau halalbihalal di MK. Para alumni 212 sebaiknya menggelar ajang silaturahmi tersebut di masjid atau tempat yang lebih pantas.

"Kalau mau halalbihalal tentu ditempat yang pantaslah bukan di depan MK, masa halalbihalal di depan MK, kan itu enggak pantas, ya di masjid Istiqlal," kata JK di kantornya, Jalan Merdeka Utara, Selasa (25/6/2019).

JK menjelaskan, tidak ada acara halalbihalal sambil menggelar demonstrasi. Hal tersebut melanggar etika serta mencederai makna halalbihalal.

"Namanya halalbihalal kan spirit keagamaan kan," ungkap JK.

2 dari 3 halaman

Demonstrasi Bertajuk Halalbihalal

PA 212 dan GNPF dikabarkan bakal menggelar demonstrasi pada 24 Juni sampai Jumat 28 Juni. Aksi tersebut bertajuk 'Halal Bihalal Akbar 212'.

Aksi tersebut persis pada hari-hari menjelang dan saat Mahkamah Konstitusi dijadwalkan mengumumkan putusan mengenai sengketa hasil Pilpres 2019, yang diajukan Capres Cawapres nomor urut 02 Prabowo Subianto-Sandiaga Uno.

"Tujuannya untuk menegakkan keadilan, agar yang curang didiskualifikasi MK. Kami ingin mengawal hal itu. Kami tak takut terhadap kepentingan penguasa. Apalagi ini aksi superdamai kok seperti sebelum-sebelumnya," klaim Juru Bicara PA 212 Novel Bamukmin.

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
JK Yakin Pembacaan Putusan Sengketa Pilpres di MK Berjalan Aman
Artikel Selanjutnya
Jusuf Kalla Imbau Munas Golkar Tetap Dilaksanakan Desember