Sukses

Lieus Sungkharisma Tak Penuhi Panggilan Polisi Terkait Kasus Dugaan Makar

Liputan6.com, Jakarta - Aktivis Lieus Sungkharisma mengaku tak dapat memenuhi panggilan penyidik Bareskrim Polri, pada Selasa (14/5/2019). Ia semestinya, hadir untuk memenuhi panggilan polisi sebagai saksi atas kasus dugaan makar.

"Tidak hadir," kata Lieus saat dikonfirmasi, Jakarta.

Dia mengaku sedang mencari kuasa hukum untuk mendampanginya saat diperiksa penyidik atas kasus dugaan makar yang menimpanya saat ini. Lieus ingin Yusril Ihza Mahendra sebagai kuasa hukumnya.

"Mau minta Pak Yusril dampingi belum ketemu nih. Ini lagi minta waktu konsul, kalau dulu sebelum jadi penasihat Pak Presiden, di masjid Luar Batang juga bisa ketemu," ujar Lieus.

Dia mencari pengacara seperti Yusril lantaran tuduhan terhadapnya yakni makar, bukanlah hal ringan. Menurutnya, tuduhan makar bisa diancam hukuman mati.

"Makar serius nih. Jadi tidak main-main," ucapnya.

Selain itu, ia mengungkapkan bakal ada panggilan kedua terhadap dirinya jika memang tak dapat memenuhi panggilan hari ini. Meski begitu, ia belum bisa memastikan apakah akan hadir atau tidak.

"Biasanya ada panggilan kedua kan?Kalau kedua tidak hadir dijemput," pungkas Lieus Sungkharisma 

 

2 dari 3 halaman

Jadwal Pemeriksaan

Polisi menjadwalkan memeriksa aktivis Lieus Sungkharisma, Selasa, 14 Mei 2019. Dia dipanggil sebagai saksi kasus dugaan makar yang sedang ditangani Bareskrim Polri.

"Iya benar, saya sudah menerima surat panggilan itu. Saya diminta hadir untuk diperiksa besok, 14 Mei 2019 jam 09.00 WIB," kata Lieus di Hotel Sofyan, Tebet Jakarta Selatan, Senin 13 Mei 2019.

Lieus berencana menggunakan jasa pengacara kondang Yusril Ihza Mahendra untuk membantunya dalam perkara ini. "Saya sih pengennya pakai Yusril nanti ya, tapi kan mahal ya, kita lihat besok saja deh ya," jelasnya.

Lieus heran dengan tudingan tersebut. "Ncek-ncek glodok kok dituduh makar. Saya sih enggak mau dikasih gelar makar tetapi tidak disidang," tutur Lieus.

Lieus Sungkharisma dilaporkan oleh Jalaludin. Jalaludin juga melaporkan Mayjen TNI (Purn) Kivlan Zen.

Laporan terhadap aktivis Lieus Sungkharisma diketahui bernomor LP/B/0441/B/2019/Bareskrim tanggal 7 Mei 2019. Sementara laporan Kivlan Zen diketahui bernomor LP/B/0442/V/2019/Bareskrim tanggal 7 Mei 2019.

Keduanya dilaporkan atas Tindak Pidana Penyebaran Berita Bohong atau hoaks dengan Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1946 tentang KUHP pasal 14 dan atau pasal 15 serta terhadap Keamanan Negara atau Makar Undang-undang Nomor 1 Tahun 1946 tentang KUHP Pasal 107 juncto asal 110 juncto Pasal 87 dan atau Pasal 163 bis juncto Pasal 107.

 

Reporter: Nur Habibie

Sumber: Merdeka

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini: