Sukses

Ketua DPR: Tidak Ada Alasan Gerakkan Makar dan People Power

Liputan6.com, Jakarta - Ketua Dewan perwakilan Rakyat (DPR) Bambang Soesatyo menggelar acara buka puasa bersama di kediaman dinasnya, di Kompleks Widya Chandra, Jakarta Selatan, Senin (13/5/2019).

Dalam acara itu, Bambang menyampaikan harapannya agar tidak ada aksi-aksi negatif saat KPU menetapkan pemenang Pilpres 2019 mendatang.

"Hasil Pemilu akan diumumkan saya berharap di tanggal keramat itu (22 Mei) tidak ada aksi-aksi yang tidak diinginkan," kata Bambang Soesatyo di Kompleks Widya Chandra, Jakarta Selatan, Senin (13/5/2019).

Terkait dengan isu munculnya gerakan people power, pria yang biasa disapa Bamsoet itu menilai tidak ada alasan memunculkan gerakan tersebut. Pasalnya, negara saat ini tidak dalam kondisi genting.

Bamsoet menjelaskan, gerakan massa dapat dimunculkan bila negara dalam situasi kacau dan tidak terkendali.

"Tidak ada unsur terpenuhi, tidak ada kepemimpinan represif, ekonomi yang tidak stabil, jadi tidak ada alasan people power," ucap politikus Partai Golkar itu.

 

2 dari 2 halaman

Rugikan Bangsa

Menurut Bamsoet, isu people power dan gerakan makar akan merugikan bangsa sendiri. Rakyat akan menjadi korban dan kesalahan nantinya bukan di rakyat, tetapi ada di para pemangku negara.

"Jangan makar agar senantiasa damai, kita lihat Pak Jokowi senyumnya, dan tentu tidak ada pemerintahan represif, kalau (ada) tentu Pak Fahri Hamzah engga ada di sini," Bamsoet menandaskan.

Loading
Artikel Selanjutnya
Jokowi Resmi Bentuk Pansel KPK Pekan Ini
Artikel Selanjutnya
Buka Puasa Bersama, Ketua DPR Bambang Soesatyo Sebut Jokowi Presiden Terpilih