Sukses

BMKG Sebut Tak Nyalakan Sirine Tsunami Susulan

Liputan6.com, Jakarta - Bunyi sirine diikuti oleh kepanikan masyarakat akan tsunami susulan di Pandeglang, Banten dikonfirmasi oleh Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) sebagai kepanikan belaka. Kepala Pusat Gempa Bumi dan Tsunami BMKG Rahmat Triyono mengatakan, pihaknya tidak membunyikan sirine.

"Yang pasti dari kami di BMKG tidak adanya mendetek di sensor dekat di sekitar Selat Sunda, sensor di Cigeulis, dan juga tide gauge tidak ada perubahan air laut yang signifikan. Namun masyarakat di sekitar Banten pada panik, pada berlarian, bahkan isunya ada sirine berbunyi," kata Rahmat di Gedung BMKG, Jakarta, Minggu (23/12/2018).

Menurutnya, kepanikan ini disebabkan oleh masyarakat yang masih trauma akan tsunami yang terjadi pada malam sebelumnya, Sabtu 22 Desember 2018 pukul 21.27 WIB.

Namun, BMKG juga akan kembali memastikan pembunyian sirine mengenai tsunami susulan tersebut dengan Badan Penanggungulangan Bencana Daerah (BPBD) setempat.

"Kita akan cross check apakah BPBD setempat membunyikan. Di sana juga ada sirine yang di Cilegon, di perusahaan baja kalau nggak salah, di sana juga ada sirine, bisa jadi itu diaktivasi. Tapi semua itu masih simpang siur ya," Rahmat menjelaskan.

 

2 dari 3 halaman

Tidak Deteksi Tsunami Susulan

Rahmat menegaskan, sampai saat ini BMKG juga belum mendeteksi kemungkinan terjadinya tsunami susulan.

"Yang pasti dari kami BMKG tidak melihat, mencatat, adanya suatu hal yang serius, signifikan, sehingga adanya tsunami susulan tadi," ujar Rahmat.

Rahmat mengaku, ia juga khawatir ada pihak tidak bertanggungjawab yang memang sengaja menyebarkan berita hoaks untuk menambah kepanikan masyarakat.

"Saya hanya khawatir situasi ini dimanfaatkan oleh orang yang tidak bertanggungjawab untuk memancing situasi yang menambah panik ya, untuk mengambil keuntungan di balik situasi yang panik ini," tandas Rahmat.

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Satu Tahun Tsunami Selat Sunda, Kebangkitan Warga dan Wisata Anyer
Artikel Selanjutnya
Libur Natal 2019, Wisatawan di Pantai Anyer Masih Sepi