Sukses

Ibu Korban STIP Marunda: Keluarga Pelaku Sama Sekali Tidak Ada Permintaan Maaf

Keluarga korban mengaku sangat kecewa. Hingga saat ini, keluarga pelaku tidak ada itikad baik sama sekali untuk menyampaikan permohonan maaf.

Liputan6.com, Jakarta - Keluarga dari korban meninggal dunia akibat senioritas di Sekolah Tinggi Ilmu Pelayaran (STIP) Marunda Jakarta hingga saat ini mengaku belum pernah dihubungi keluarga pelaku.

“Belum, sampai sekarang saya wajahnya saja belum tau, keluarganya, ibunya, ayahnya, atau mungkin keluarga besarnya, sama sekali tidak ada permintaan maaf ke keluarga kami,” kata Nengah Rusmini, ibunda korban Putu Satria Ananta Rustika di Kabupaten Klungkung, Bali, Kamis (9/5/2024).

Diketahui mahasiswa sekolah kedinasan Kementerian Perhubungan itu meninggal dunia pada Jumat (3/5) lalu akibat kekerasan seniornya, dimana hingga saat ini Polres Metro Jakarta Utara telah menetapkan empat orang tersangka atas kasus ini.

Hampir sepekan kejadian tersebut, tak satu pun keluarga dari pelaku berusaha menghubungi keluarga korban di Bali, sementara besok Jumat (10/5/2024) akan berlangsung upacara pengabenan jenazah Putu Satria di Desa Gunaksa.

“Sangat kecewa, keluarga pelaku tidak ada itikad baik sama sekali,” ujar Rusmini usai menerima kunjungan Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi di rumah duka, yang dikutip dari Antara.

Keluarga Putu Satria mengaku heran mengapa hal ini terjadi pada putra sulungnya yang baru berusia 19 tahun itu, padahal korban adalah siswa yang semangat bahkan menjadi panutan adik-adiknya untuk menempuh pendidikan di sekolah kedinasan.

Adik perempuannya yang bernama Kadek Ananta Pradnyaswari yang saat ini duduk di kelas 2 SMA 2 Semarapura bahkan sedang menyiapkan diri untuk mengikuti jejak kakaknya, karena semasa hidup sang kakak yang memberi semangat dan arahan.

“Artinya paling tidak kasih tau lah anaknya, ajarkan kasih sayang kepada anaknya, itu manusia bukan binatang, hal apa yang diajarkan sehingga kok bisa anak saya diperlakukan seperti itu,” tutur ibunda korban sambil menahan tangis.

 

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 2 halaman

Korban Mengaku Baik-Baik Saja Saat Ditelepon Keluarga

Rusmini sendiri tidak pernah menyangka banyak cerita di balik pendidikan anaknya di STIP Marunda, sebab selama ini setiap dihubungi dia selalu mengaku baik-baik saja.

Bahkan setiap kesempatan pulang ke Bali, Putu Rio yang bertubuh tegap dan berotot sama sekali tidak mencerminkan mengalami kekerasan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.