Sukses

4 Fakta Penyerangan Rumah Orangtua Pengeroyok TNI

Liputan6.com, Jakarta - Kediaman orangtua pengeroyok anggota TNI di Ciracas, Jakarta Timur diserang sekelompok orang, Selasa 11 Desember 2018 malam. Mereka merusak rumah pasangan Oloan Hutapea (63) dan Surta Br Hutaean (58).

Akibatnya, ruang tamu, ruang kamar tidur, dapur menjadi berantakan. Beberapa perabotan seperti televisi, kulkas pun rusak.

Orang-orang tersebut mengamuk mencari Iwan, anak Oloan dan Surta karena diduga terlibat bentrok dengan anggota TNI.

Setelah peristiwa itu berlangsung, Oloan tidak lagi bisa tidur lantaran khawatir rumahnya dirubuhkan. Istrinya, Surta, yang baru datang sekitar pukul 05.00 WIB hampir pingsan melihat kerusakkan di rumahnya.

Surta berkeluh kesah lantaran kehilangan mata pencahariannya. Beruntung, masih ada tetangga yang berbaik hati memberikan makan.

Dia berharap, pelaku dapat ditangkap pihak berwajib. Bahkan, dia juga meminta Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto menyoroti kejadian ini.

Berikut sejumlah fakta tentang penyerangan rumah orangtua pengeroyok anggota TNI yang dirangkum Liputan6.com:

2 dari 6 halaman

1. Berjumlah 40 Orang

Massa yang menyerang rumah Oloan ditaksir ada 40 orang. 20 Orang di antaranya memasuki rumah.

Awalnya, massa tersebut mendobrak pintu rumah, kemudian mulai menghancurkan barang-barang tanpa sisa. Oloan yang menyaksikan seisi rumahnya dihancurkan, hanya bisa terdiam pasrah.

Pada saat itu, dia sendirian di kediamannya.

"Anak saya sebenarnya enggak tinggal di sini. Sudah berkeluarga sama orang Jawa Sunda itu. Punya anak satu, tapi enggak diurusin. Diurus bibinya," tandas Oloan.

 

 

3 dari 6 halaman

2. Mengaku sebagai Anggota TNI

Gerombolan pelaku mengaku sebagai anggota TNI kepada Oloan. Namun, mereka tidak memakai seragam dinas.

"Dia bilang anggota TNI, tapi enggak pakai seragam," jelas dia.

Belum ada konfimasi lebih lanjut terkait identitas para pelaku penyerbuan ini.

 

4 dari 6 halaman

3. Menyerang dengan Balok dan Besi Panjang

Massa yang tiba-tiba datang menyerbu rumah Oloan melakukan perusakan dengan balok dan besi panjang. mereka memaksa masuk ke rumah.

Kemudian, Oloan meminta mereka membuka baik-baik dengan menyerahkan kunci rumahnya.

Namun massa tidak mengindahkannya. mereka malah langsung membentak Oloan dan melakukan tindakan anarkistis, seisi rumah dihancurkan tanpa sisa.

 

 

5 dari 6 halaman

4. Datang hingga 3 Kali

Tak hanya sekali, segerombolan pria berambut cepak itu mendatangi kediaman Oloan sebanyak 3 kali.

"Kita udah down. Tiga kali datang mereka puluhan, puluhan bolak-balik," tutur Oloan saat berbincang dengan Liputan6.com di depan kediamannya, Ciracas, Jakarta Timur, Kamis (13/12/2018).

Puncaknya pada pukul 22.00 WIB, massa mengamuk dan memulai aksi anarkistis.

 

(Rifqi Aufal Sutisna)

6 dari 6 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Hilang Keseimbangan, Wanita Tua Nyaris Jatuh dari Eskalator

Tutup Video
Artikel Selanjutnya
Kodam Jaya Minta Anggotanya Ganti Rugi Jika Terbukti Rusak Rumah Warga
Artikel Selanjutnya
Usut Keterlibatan Prajurit, Kodam Jaya Sebar Video Perusakan Polsek Ciracas