Sukses

KPK Kantongi Bukti Kuat Keterlibatan Pihak Lain di Kasus E-KTP

Liputan6.com, Jakarta - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menyatakan memiliki bukti kuat atas dugaan keterlibatan pihak lain dalam kasus megakorupsi e-KTP. Namun, bukti tersebut masih harus didalami oleh penyidik lembaga antirasuah sebelum menjerat pihak yang diduga terlibat.

"Bukti-bukti relatif sudah sangat kuat, tapi KPK tentu tetap harus cermat dan teliti," ujar juru bicara KPK Febri Diansyah saat dikonfirmasi, Jakarta, Jumat (22/6/2018).

Sebelumnya, penyidik KPK tengah intens memeriksa sejumlah anggota DPR yang disebut menerima aliran dana e-KTP. Mereka antara lain Ketua DPR Bambang Soesatyo.

Kemudian, mantan Ketua Badan Anggaran (Banggar) DPR Melchias Markus Mekeng, mantan Wakil Ketua Banggar Mirwan Amir, mantan Ketua Komisi II DPR Agun Gunandjar Sudarsa dan mantan anggota Komisi II Khatibul Umam Wiranu.

Anggota DPR Fraksi PDIP Arif Wibowo, mantan Ketua Fraksi Demokrat Jafar Hafsah, mantan Ketua Komisi II DPR Chairuman Harahap dan Wakil Ketua Umum Partai Demokrat Nurhayati Ali Assegaf.

Dugaan penerimaan aliran dana kepada mereka disinyalir muncul dari keterangan mantan Direktur PT Murakabi Sejahtera Irvanto Hendra Pambudi. Keponakan Setya Novanto yang sudah dijerat sebagai tersangka itu disebut sebagai perantara pemberian uang kepada sejumlah anggota DPR.

 

Saksikan video pilihan di bawah ini:

1 dari 2 halaman

Kesaksian dan Fakta Baru

Febri mengatakan, dari pemeriksaan beberapa anggota DPR RI dan saksi lainnya, penyidik lembaga antirasuah menemukan fakta baru terkait kasus yang disinyalir merugikan negara hingga Rp 2,3 triliun.

"Jika masih ada kebutuhan pemeriksaan saksi-saksi, dapat dipanggil kembali apalagi menyangkut fakta-fakta yang sifatnya spesifik ke tersangka tersebut, dan fakta baru yang berkembang," kata dia.

Namun Febri masih belum mengungkap lebih jauh fakta baru yang ditemukan penyidik KPK, termasuk pemeriksaan intens terhadap para wakil rakyat tersebut.

"Nanti segera dipelajari kembali hasil-hasil pemeriksaan tersebut," kata dia.

Artikel Selanjutnya
KPK Terima Pengembalian Uang Negara dari 14 Anggota DPRD Malang
Artikel Selanjutnya
Keponakan Setya Novanto Kembali Diperiksa Penyidik KPK