Sukses

Ketua KPK Sudah Tanda Tangani Sprindik 38 Tersangka dari DPRD Sumut

Liputan6.com, Jakarta - Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Agus Rahardjo membenarkan telah menerbitkan surat perintah penyidikan (sprindik) untuk 38 orang mantan dan anggota DPRD Sumatera Utara.

Dia menuturkan, surat yang beredar merupakan pengantar untuk memberitahu status tersangka tersebut. Agus menjelaskan, surat pengantar tersebut dilampiri spirindik untuk masing-masing tersangka.

"Itu surat-surat pengantar (surat yang beredar). Dilampiri sprindik untuk masing-masing tersangka," ucap Agus saat dikonfirmasi, Jumat (30/3/2018) malam.

Dia menegaskan, sprindik tersebut telah dibubuhi tanda tangan para pemimpin. Artinya, Agus juga ikut ambil andil dalam proses penetapan 38 tersangka tersebut.

"(Sprindik) ditandatangani pimpinan," jelas Agus.

Dalam surat itu, KPK menginformasikan penyidikan terhadap tersangka kasus dugaan tindak pidana korupsi menerima hadiah atau janji dari Gatot Pujo Nugroho selaku Gubernur Sumatera Utara.

Terdapat 38 nama yang disebutkan sebagai tersangka. Ada yang masih menjadi anggota DPR Sumut, ada pula yang sudah tidak lagi menjabat di sana. Di antara para mantan itu terdapat nama anggota DPR dan DPD.

Ke-38 nama tersangka yang tertera dalam surat KPK itu adalah Rijal Sirait, Rinawati Sianturi, Rooslynda Marpaung, Fadly Nurzal, Abu Bokar Tambak, Enda Mora Lubis, M Yusuf Siregar, Muhammad Faisal, Abul Hasan Maturidi, Biller Pasaribu.

Selanjutnya, ada juga nama Richard Eddy Marsaut Lingga, Syafrida Fitrie, Rahmianna Delima Pulungan, Arifin Nainggolan, Mustofawiyah, Sopar Siburian, Analisman Zalukhu, Tonnies Sianturi, Tohonan Silalahi, Murni Elieser, Dermawan Sembiring.

Berikutnya, Arlene Manurung, Syahrial Harahap, Restu Kurniawan, Washington Pane, John Hugo Silalahi, Ferry Suando, Tunggul Siagian, Fahru Rozi, Taufan Agung Ginting, Tiaisah Ritonga, Helmiati, Muslim Simbolon, Sonny Firdaus, Pasiruddin Daulay, Elezaro Duha, Musdalifah dan Tahan Manahan Panggabean.

 

2 dari 2 halaman

Ditahan dan Divonis

Sebelumnya, pada akhir Januari lalu KPK memeriksa anggota dan mantan anggota DPRD Sumut. Pemeriksaan itu merupakan gelombang ketiga untuk kasus gratifikasi dari Gatot Pujo Nugroho.

Dua gelombang pemeriksaan sebelumnya berlangsung di Medan dan Jakarta pada 2015 dan 2016. Dari pemeriksaan itu, 12 anggota dewan, termasuk ketua dan wakil ketua, telah ditahan dan diadili di Pengadilan Tipikor Jakarta. Seluruhnya dinyatakan bersalah dan dihukum antara 4 tahun hingga 4 tahun 8 bulan penjara.

Sementara dari pihak eksekutif, mantan Gubernur Sumatera Utara Gatot Pujo Nugroho telah dinyatakan bersalah serta dijatuhi hukuman 4 tahun penjara dan didenda Rp 250 juta subsider 6 bulan kurungan.

Dia terbukti bersalah memberikan tujuh kali gratifikasi dengan nilai total mencapai Rp 61.835.000.000 kepada pimpinan dan anggota DPRD Sumut periode 2009-2014 dan 2014-2019.

Saksikan Live Streaming EGTC Malang 2018

Tutup Video
Artikel Selanjutnya
Top 3 Berita Hari Ini: Gaji UMR, Penghulu Ini Rajin Lapor Gratifikasi ke KPK
Artikel Selanjutnya
Beredar Surat KPK Tetapkan Puluhan Anggota DPRD Sumut Jadi Tersangka