Sukses

Ahok: Kalau Kamu Gusdurian, Pasti Dukung Saya

Liputan6.com, Jakarta - Beberapa ormas berbasis agama disebut-sebut menentang rencana Presiden Joko Widodo atau Jokowi yang akan melantik Pelaksana Tugas (Plt) Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok sebagai gubernur DKI Jakarta. Alasannya, karena keyakinan Ahok yang berbeda dengan mayoritas keyakinan masyarakat Indonesia.

Namun, sekumpulan pemuda yang menamakan pengurus Majelis Dzikrul Ghafillin ju‎stru mendukung Ahok untuk tetap maju sebagai gubernur DKI. Mereka bahkan mengaku siap pasang badan bila ada yang berupaya menghalangi pelantikan Ahok, yang akan dilakukan dalam beberapa hari ini.

"‎Kita mendukung Pak Ahok, alasannya jelas karena Pak Ahok didukung konstitusi. Kalau ada yang berupaya menjegal Pak Ahok, kami siap berduel dengan mereka. Ini jelas perintah konstitusi, Pak Ahok harus maju," ujar ‎salah seorang pengurus Majelis Dzikrul Ghafillin, Muhammad Subchi usai menemui Ahok di Balaikota DKI Jakarta, Senin (17/11/2014).

Menurut Subchi, Semua agama dimana pun tidak pernah mengajarkan kekerasan dalam menyampaikan aspirasi. Bahkan, cara-cara yang mengedepankan tindakan anarkis tidak pernah diajarkan dalam ajaran Islam. Justru dalam ajaran Islam, pemimpin yang dipilih berdasarkan konstitusi hukumnya wajib dibela.

"Yang mengedepankan kekerasan, itu dalam istilah Gus Dur, nggak pernah ngaji," ujar Subchi. ‎

Mendengar ucapan tersebut, Ahok pun langsung menyahutinya. Seorang Gusdurian atau pengikut Gus Dur, pasti membela dirinya dan tidak bertindak anarkis membela kepentingan golongannya.

"Kalau kamu pengikut Gus Dur pasti dukung, Gus Dur yang dukung saya kok jadi gubernur," timpal Ahok kepada Subchi.

Subchi yang mengaku sebagai Nahdliyin atau pengikut Nahdlatul Ulama (NU) itu menilai, semestinya dalam kondisi saat ini harus ada peran ulama yang menengahi, dan mengambil peran memberikan penyuluhan bagi ormas yang bertindak anarkis dalam menyampaikan pesan-pesan Islam.

"Dalam bernegara aturannya jelas. Harus ada orang-orang Islam yang paham akan agama untuk menjelaskan hal ini," kata dia.

Majelis Ta'lim Dzikrul Ghofilin sendiri merupakan sebuah nama jemaah pengajian. Pengikut majelis ta'lim ini terbilang tidak sedikit jumlahnya. Majelis tersebut biasa mengisi kegiatan dengan berzikir dan kegiatan-kegiatan diskusi. Majelis ini didirikan oleh Gus Miek yang merupakan tokoh dan kiai NU.

Ahok diperkirakan akan dilantik sebagai gubernur DKI Jakarta pada Rabu (19 November) atau Kamis pekan ini.

Kapolda Metro Jaya Unggung Cahyono menyiagakan 10.184 personel gabungan yang terdiri dari aparat Polda Metro Jaya, Kodam Jaya, dan Pemprov DKI Jakarta untuk menjaga acara pelantikan Ahok. (Rmn/Mut)

Loading