Sukses

6 Fakta Islandia, Negeri Terdekat dari Kutub Utara yang Punya 200 Gunung Api

Liputan6.com, Jakarta - Islandia merupakan negara kepulauan yang terletak di Samudera Atlantik Utara. Terletak di perbatasan geologis yang selalu aktif antara Amerika Utara dan Eropa, Islandia adalah negeri dengan kontras iklim, geografi, dan budaya yang mencolok.

Islandia didirikan lebih dari seribu tahun yang lalu selama zaman penjelajahan Viking. Islandia saat itu juga dihuni oleh populasi campuran Norse dan Celtic.

Mengutip dari Britannica, Jumat (9/12/2022), pemukiman awal Islandia utamanya terdiri dari pelaut dan petualang Norwegia, mendorong kunjungan lebih lanjut ke Greenland dan pantai Amerika Utara(yang oleh orang Norse disebut Vinland. Meskipun terisolasi secara fisik sekitar 500 mil (800 km) dari Skotlandia sebagai tetangga terdekatnya di Eropa, Islandia tetap menjadi bagian dari peradaban Eropa sepanjang sejarahnya.

Garis pantai terjal Islandia, lebih dari 3.000 mil (4.800 km), bertemu dengan Laut Greenland di utara, Laut Norwegia di timur, Samudra Atlantik di selatan dan barat, dan Selat Denmark yang memisahkannya dari Greenland sekitar 200 mil (320 km) di barat laut.

Ibu kota Islandia Reykjavík yang diartikan sebagai "Teluk Asap", adalah situs tanah pertanian pertama di pulau itu dan merupakan kota yang berkembang, tampan dalam aspek dan pandangan kosmopolitan. Pusat populasi besar lainnya adalah Akureyri, di pesisir utara-tengah yaitu Hafnarfjördhur, di pantai barat daya dan Selfoss, di dataran rendah selatan.

Masih banyak hal tentang Islandia. Berikut enam fakta menarik Islandia yang dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber pada Jumat, (9/12/2022).

1. Sistem Pemerintahan

Islandia adalah negara Skandinavia, negara demokrasi tertua di dunia namun modern dalam hampir segala hal. Tidak seperti kebanyakan negara Eropa, bagaimanapun, secara etnis homogen, sedemikian rupa sehingga peneliti genetik telah menggunakan penduduknya untuk mempelajari kelainan keturunan dan mengembangkan obat untuk sejumlah penyakit.

Meskipun semakin terintegrasi ke dalam arus utama Eropa, orang Islandia berhati-hati untuk melestarikan tradisi, adat istiadat, dan bahasa mereka. Banyak orang Islandia, misalnya, masih percaya pada elf, troll, dan tokoh-tokoh lain dalam lanskap mitos masa lalu Norse, sementara bahkan orang Islandia yang tinggal di kota menyimpan visi negara mereka sebagai tanah penggembalaan 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

2. Punya 200 Gunung Api

Secara geologis, Islandia berisi sekitar 200 gunung berapi. Gunung berapi baru yang meletus di dasar laut antara November 1963 dan Juni 1967 menciptakan pulau Surtsey, lepas pantai barat daya. 

Aktivitas vulkanik sangat sering terjadi sejak tahun 1970-an. Letusan besar terjadi pada tahun 1973, ketika gunung berapi di Pulau Heima (Heimaey) menumpahkan lahar ke kotaVestmannaeyjar, pusat pemancingan penting. Sebagian besar dari lebih dari 5 ribu penduduk harus dievakuasi, dan meskipun pelabuhan tetap utuh sekitar sepertiga kota hancur.

Letusan terus-menerus terjadi di daerah Krafla di timur laut pada tahun 1975–84, merusak proyek pembangkit panas bumi di daerah tersebut. Gunung berapi paling terkenal di Islandia, Hekla, meletus empat kali pada abad ke-20 yaitu pada 1947, 1970, 1980, dan 1991 setelah itu mengalami serangkaian letusan kecil pada tahun 2000.

Salah satu gunung berapi terkenalnya adalah Gletser Eyjafjalla, gunung berapi subglasial, berada di Islandia selatan, terletak di dalam Zona Vulkanik Timur negara itu. Namanya berasal dari frase Islandia yang punya arti "gletser gunung pulau".

Gunung berapi itu sendiri terletak di bawah Eyjafjallajökull (Gletser Eyjafjalla). Titik tertinggi gunung apinya mencapai 5.466 kaki (1.666 meter) di atas permukaan laut.

3 dari 4 halaman

3. Pemandian Air Panas

Islandia punya lebih banyak pemandian air panas dan solfataras yaitu semacam ventilasi vulkanik yang mengeluarkan gas dan uap panas dibandingkan negara mana pun. Mata air panas alkali ditemukan di sekitar 250 daerah di seluruh negeri.

Terbesar adalah Deildartunguhver, mengeluarkan hampir 50 galon (190 liter) air mendidih per detik. Total output daya dari Daerah Torfajökull (Gletser Torfa), yang paling besar dari 19 daerah solfatara bersuhu tinggi, diperkirakan sama dengan sekitar 1.000 megawatt.

Selain itu, gempa bumi sering terjadi di Islandia namun jarang mengakibatkan kerusakan serius. Sebagian besar bangunan yang dibangun sejak pertengahan abad ke-20 dibangun dari beton bertulang dan dirancang untuk tahan terhadap guncangan hebat karena gempa bumi.

4. Gletser

Lantaran letaknya yang dekat di kutub utara, Islandia dikelilingi oleh gletser. Es gletser dan lava yang mendingin masing-masing menutupi sekitar sepersepuluh dari total wilayah negara Islandia. Gletser juga menjadi pengingat kedekatan Islandia dengan Lingkaran Arktik yang hampir menyentuh semenanjung paling utara.

Area yang mencakup Vatnajökull (Gletser Vatna), terbesar di negara itu sama dengan gabungan total area yang dicakup oleh semua gletser di benua Eropa. Gunung-gunung berapi, yang menjangkau jauh ke bagian dalam Bumi yang tidak stabil, dijelaskan oleh fakta bahwa Islandia terletak di atas Punggung Bukit Atlantik Tengah. Diperkirakan sejak tahun 1500 sekitar sepertiga dari total aliran lahar bumi telah dicurahkan dari gunung berapi Islandia.

4 dari 4 halaman

5. Pariwisata

Wisata di Islandia tentu tidak akan lengkap tanpa ada aurora. Ya, para pelancong bisa berburu aurora terindah di muka bumi, aurora borealis. Selain itu ada danau es Jokulsarlon, Danau glasial yang terbesar di Islandia ini memang salah satu danau es yang akan menghipnotis Anda.

Saksikanlah keindahan dari pegunungan es yang ada ditengah perairan. Tempat terindah ini harus Anda abadikan dalam lensa kamera. Sementara itu Gua es Vatnajokull juga bisa menjadi pilihan destinasi, Anda bisa menikmati keindahan dan panorama gua es yang tidak ada di tempat lain.

Air Terjun Dettifoss dan Seljalandsfoss dalam daftar kunjungan Anda. Pesona dua air terjun terkenal di Islandia ini memang tak perlu diragukan. Anda bisa menyakiskan Air Terjun Desttifoss setinggi 45 meter dengan lebar mencapai 100 meter dan Seljalandsfoss yang memiliki ketinggian 60 meter di atas tebing garis pantai Islandia.

Peninsula Snaefellsness yang berbatasan langsung dengan lautan dan tebing eksotis akan menghipnotis mata Anda. Anda bisa menyaksikan bentang alam negara yang berada paling dekat dengan Kutub Utara ini di Taman Nasional Thingvellir.

6. Kuliner

Thorramatur adalah pilihan makanan tradisional Islandia yang dikonsumsi terutama selama bulan Nordik Þorri, berlangsung dari pertengahan Januari hingga pertengahan Februari setiap tahun. Produk ikan dan daging yang diawetkan tersebut dipotong menjadi irisan atau potongan seukuran gigitan dan disajikan bersama rúgbrauð dan mentega di banyak meja prasmanan.

Pilihan standar termasuk spesialisasi seperti daging hiu yang difermentasi, domba asap, kepala domba bakar, sosis darah, dan banyak lagi, yang semuanya dapat ditambahkan asam sesuai dengan preferensi pribadi. Iringan khas termasuk brennivín, minuman beralkohol rasa Islandia, dan bir Þorri musiman yang secara tradisional diproduksi oleh pabrik lokal khusus untuk acara tersebut.

Salah satu makanan pokok Islandia tradisional, harðfiskur adalah kelezatan ikan yang dibuat dengan mengikuti metode pengawetan lama yang melibatkan pengeringan ikan segar di rak kayu, di luar ruangan dengan angin Islandia yang sejuk. Ikan dapat direndam dalam air garam yang lemah sebelum dikeringkan untuk rasa yang sedikit lebih asin dari produk jadi.

Ikan khas termasuk haddock, cod, dan wolfish, meski ikan seperti flounder atau arctic char juga bisa digunakan. Setelah dijemur selama beberapa minggu, ikan memperoleh tekstur yang keras, seperti kertas, dan kenyal, serta warna kekuningan yang khas, sedangkan rasa asin dengan bau yang menyengat.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS