Sukses

Barack Obama Bercanda soal Setelan Cokelat di Peresmian Lukisan

Liputan6.com, Jakarta - Saat seniman Robert McCurdy mengabadikan potret resolusi tinggi yang akan digunakan untuk melukis potret resmi mantan Presiden Barack Obama, ia memiliki beberapa instruksi, yakni tidak ada senyum, tidak ada gerakan dan melihat langsung ke kamera. Obama bercanda soal setelan cokelat di peresmian lukisan pada Rabu, 7 September 2022.

"Kami tidak mencari momen gestural," kata McCurdy dalam sebuah wawancara baru-baru ini dengan Asosiasi Sejarah Gedung Putih, yang memperoleh dan mendanai lukisan resmi presiden dan ibu negara, dikutip dari CNN, Kamis, 8 September 2022. "Kami mencari momen yang lebih meditatif atau transenden."

Bertahun-tahun kemudian, instruksi tersebut telah diterjemahkan ke dalam gaya lukisan resmi presiden yang sangat berbeda. Diresmikan pada Rabu dalam sebuah upacara di Ruang Timur, potret Obama adalah fotorealis mantan Presiden dengan latar belakang putih cerah.

Dalam lukisan itu, Barack Obama tampil mengenakan setelan hitam, kemeja putih, dan dasi abu-abu muda dengan tangan di saku. Ia tampak memandang dengan ekspresi penuh teka-teki.

"Yang saya sukai dari karya Robert adalah dia melukis orang persis seperti apa adanya, baik atau buruk. Ia menangkap setiap kerutan di wajah Anda, setiap lipatan di baju Anda," kata Obama dalam upacara pada Rabu.

Obama melanjutkan, "Anda akan melihat bahwa dia menolak untuk menyembunyikan uban saya. Menolak permintaan saya untuk membuat telinga saya lebih kecil. Dia juga membujuk saya untuk tidak mengenakan setelan cokelat. Rasanya seperti bertatap muka, membentuk koneksi."

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Cerita Obama

"Hal itu menarik bagi saya, sebagian karena presiden sering kali dianggap remeh. Mereka bahkan mengabadikan seseorang yang hanya ada dalam mitos, terutama setelah Anda pergi, dan orang-orang melupakan semua hal yang tidak mereka sukai dari Anda," tambah Obama.

Setelah potret awal diambil dari mana McCurdy melukis, mantan Presiden tidak memiliki suara dalam potret akhir, menurut sang seniman. "Ini adalah bagian dari proses saya bahwa orang yang dilukisa tidak bisa mengatakan apa-apa tentang bagaimana lukisan itu terlihat. Mereka benar-benar di luar proses," katanya. "Dia terbuka untuk itu dan menerima proses itu, jadi dia tidak pernah melihat gambar yang kami kerjakan."

Mantan ibu negara Michelle Obama sama-sama lepas tangan dengan potret terakhirnya setelah berpose untuk foto dengan pelukisnya, yakni seorang seniman yang berbasis di New York bernama Sharon Sprung. "Saya merasa kepercayaan ini datang darinya, bahwa Anda melakukan pekerjaan Anda, saya melakukan pekerjaan saya, saya akan memercayai Anda dengan hal Anda, dan saya pikir potret bekerja lebih baik kadang-kadang seperti itu. Bahwa dia tidak berkontribusi sebanyak itu. daripada menampilkan dirinya sendiri," kata Sprung kepada asosiasi sejarah.

3 dari 4 halaman

Potret Michelle

Seperti potret suaminya, potret Michelle Obama dilukis dengan gaya khas yang mematahkan cetakan potret yang lebih tradisional yang digantung di Gedung Putih. Mengenakan gaun off-the-shoulder warna powder blue yang dirancang oleh Jason Wu, dia duduk di sofa dari White House Red Room, berpose dengan latar belakang terakota.

Seperti mantan Presiden, dia menatap langsung ke luar bingkai. "Pekerjaan Anda sangat fenomenal, tetapi itu adalah esensi Anda, jiwa Anda, cara Anda melihat saya, cara kami berinteraksi, dan itu terlihat dalam karya yang indah ini," kata Michelle Obama saat upacara peresmian.

Lukisan-lukisan itu bersejarah dengan cara lain, yakni mereka memotret presiden kulit hitam pertama dan ibu negara. "Mereka memang terlihat berbeda. Tapi saya juga tidak berpikir itu perlu dijelaskan kepada orang-orang. Saya pikir orang-orang sepertinya mengerti," kata McCurdy.

Ketika Obama memilih seniman untuk potret sebelumnya digantung di Galeri Potret Nasional di Washington, mereka memilih pelukis Hitam, Kehinde Wiley dan Amy Sherald, yang pada saat itu masih ada di lapangan. Pelukis di balik potret resmi Gedung Putih keduanya adalah seniman mapan.

4 dari 4 halaman

Kata Pelukis

McCurdy, yang ciri khasnya adalah lukisan hiper-fotorealistik dengan latar belakang putih, antara lain melukis Jeff Bezos, Nelson Mandela, Dalai Lama, dan Jane Goodall. Sprung memiliki karier yang panjang dalam lukisan figuratif, termasuk lukisan untuk Kongres, dan memiliki hubungan dengan potret Gedung Putih masa lalu, ketika dia masih muda, dia mengembangkan hubungan artistik dengan Aaron Shikler, yang melukis potret ikonik Gedung Putih John F. Kennedy, Jackie Kennedy dan Nancy Reagan.

"Saya tidak ingin itu terlihat seperti dilakukan pada 2013, atau apa pun. Saya ingin itu terlihat seperti dilakukan pada waktu dan tempat ini," kata Sprung dalam sebuah video dengan Asosiasi Sejarah Gedung Putih.

Proses pemilihan seniman dimulai saat keluarga Obama masih berada di Gedung Putih, termasuk wawancara langsung di Ruang Oval. Thelma Golden, direktur dan kepala kurator The Studio Museum di Harlem, ikut serta dalam wawancara Sprung dengan pasangan itu.

Presiden Obama dan McCurdy saat itu membahas proses melukis, termasuk melepaskan kendali hasil akhir kepada seniman dan hubungan antara pemirsa dan subjek yang ia tuju di setiap lukisannya. "Saya pikir keterusterangan itu benar-benar menarik baginya," kata McCurdy.

Ketika Sprung mengunjungi Oval Office selama masa Obama di Gedung Putih untuk berbincang tentang potret itu, dia membawa beberapa gambar awal ibu negara saat itu untuk memberi pasangan itu gambaran tentang arahnya. "Dia memilih pasangan yang dia suka, dan dia memilih pasangan yang dia suka, yang sangat berbeda dalam suasana hati. Dan saya menemukan itu sangat menarik, tapi itu memberi saya rasa keduanya," kata Sprung.

McCurdy memulai prosesnya dengan mengambil sekitar 100 foto subjeknya dengan latar belakang putih. Setelah memilih hanya satu untuk melukis, sisa gambar dihancurkan dan proses pengecatan selama 12--18 bulan dimulai. Yang harus dilakukan Obama, kata McCurdy, adalah menahan diri dan tidak bergerak.

"Dia melakukan pekerjaan yang sangat baik itu," kata McCurdy.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.