Sukses

Kasus Penumpang Pesawat Positif Covid-19 Meningkat, Otoritas Penerbangan Sipil Thailand Perketat Pedoman Perjalanan Udara

Liputan6.com, Jakarta - Dengan gelombang baru infeksi Covid-19 yang mencapai rekor tertinggi, Otoritas Penerbangan Sipil Thailand (CAAT) memperketat langkah-langkah pengendalian penyakit untuk perjalanan udara. Pihaknya juga telah meminta agar maskapai penerbangan mematuhi pedoman untuk membantu mengatasi wabah tersebut.

Mereka yang dites positif Covid-19 dilarang bepergian dan bisa dikenakan hukuman berdasarkan Undang-Undang Penyakit Menular, dilansir dari laman The Thaiger, Rabu, 5 Mei 2021.

CAAT telah meminta agar maskapai penerbangan membatasi layanan dari pukul 11 malam hingga pukul empat pagi untuk menyelaraskan penerbangan dengan transportasi umum. Selain itu, untuk mengurangi risiko penularan Covid-19 yang melibatkan penumpang yang bepergian ke dan dari bandara.

Maskapai juga diberitahu untuk memberi tahu penumpang jika ada perubahan penerbangan, pembatalan, atau konsolidasi. Semua penumpang harus memakai masker. Staf bandara harus memeriksa penumpang dengan baik, di pintu masuk dan keluar bandara dan sebelum mereka naik pesawat.

Staf bandara juga memeriksa tanda-tanda infeksi dengan memeriksa suhu tubuh dengan termometer inframerah yang tidak bersentuhan dengan tubuh seseorang. Mereka yang memiliki suhu tubuh di atas 37,3 derajat Celcius dilarang memasuki bandara.

Jika penumpang mengalami gejala gangguan pernapasan, seperti batuk, sakit tenggorokan, pilek, atau sesak napas, petugas bandara disarankan untuk segera memberi tahu petugas kesehatan. Maskapai juga disarankan untuk mempertimbangkan jarak sosial saat mengatur tempat duduk untuk mencegah penyebaran Covid-19.

2 dari 4 halaman

Peraturan Kesehatan dan Keselamatan

Sebelumnya, pihak CAAT mengatakan maskapai penerbangan harus terus mengikuti peraturan kesehatan dan keselamatan karena negara itu telah menyaksikan gelombang ketiga virus Covid-19. Ini adalah ketiga kalinya CAAT memberlakukan pembatasan pada layanan dalam penerbangan sejak maskapai penerbangan dilarang terbang pada April tahun lalu.

Otoritas mengatakan pedoman baru yang akan berlaku pada 13 April 2021, termasuk mempertahankan praktik jarak sosial pada layanan penumpang di semua tingkat operasi, mulai dari check-in dan boarding serta turun. Penumpang harus selalu memakai masker selama penerbangan, menggunakan pembersih tangan, dan mencuci tangan.

Selain itu, makanan dan minuman tidak dapat disajikan atau dikonsumsi di dalam pesawat. Awak kabin dapat menawarkan air minum kepada penumpang di area social distancing yang telah ditentukan sebelumnya di dalam pesawat.

Sebelumnya, otoritas setempat telah meminta 157 penumpang dari tujuh penerbangan yang berasal dari dan menuju Phuket segera mengkarantina mandiri dan menjalani tes Covid-19 dalam tujuh minggu terakhir. Pasalnya, para penumpang dari tujuh penerbangan domestik yang kebanyakan naik rute Phuket dan Bangkok, berisiko terpapar setelah beberapa penumpang di tiga maskapai diketahui positif Covid-19. Ketiga maskapai dimaksud adalah Thai Airasia, Thai VietJet, dan Tha iSmile.

3 dari 4 halaman

Kutukan Kudeta di Negeri Gajah Putih

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: