Sukses

Kisah Lelaki Vietnam Pemilik Rumah Berdinding 10 Ribu Barang Porselen

Liputan6.com, Jakarta - Waktu tak jadi persoalan bagi yang memiliki obsesi terhadap sesuatu. Seorang lelaki asal Vietnam salah satu buktinya.

Lelaki bernama Nguien Van Truong itu rela menghabiskan waktu 25 tahun mendekorasi rumah miliknya dengan hampir 10 ribu porselen, baik mangkuk, piring, dan guci. Truong pertama kali jatuh cinta pada barang-barang porselen pada 1986, dilansir dari laman Oddity Central, Rabu, 5 Agustus 2020.

Setahun setelah dipecat dari tentara, ia kembali ke desa asalnya, Kieu Son, di Provinsi Vinh Phuc, Vietnam. Ia mencari nafkah sebagai tukang kayu pada suatu waktu dan berkesempatan untuk melukis meja dan kursi seorang kolektor barang antik lokal yang pertama kali memperkenalkannya pada keindahan hidangan porselen tradisional.

Truong sangat terkesan sehingga dia memutuskan untuk menjadi seorang kolektor sendiri. Ia menjelajahi seluruh provinsi utara Vietnam untuk mencari benda-benda porselen tradisional, dan menghabiskan semua uangnya.

Obsesi Truong dengan porselen sulit diterima, bahkan oleh keluarganya. Ia rela menghabiskan setiap uang terakhir yang ia miliki demi mendapatkan porselen. Ia kemudian meminjam uang kepada tetangga, kerabat, dan teman.

Ia meninggalkan rumah untuk berkeliling, mengunjungi setiap tempat di mana ia mendengar bahwa orang-orang menjual piring-piring porselen. Ia membawa barang-barang di ranselnya selama berminggu-minggu, terkadang berbulan-bulan.

2 dari 3 halaman

Warisan Leluhur

Rencana awal pria berusia 58 tahun itu adalah untuk membeli porselen dan menjualnya untuk mendapat untung, tetapi setelah melihat peredaran barang antik di luar negeri, ia tidak bisa terlibat dalam praktik itu. Jadi, alih-alih menjual piring, dia hanya menimbunnya sampai dia tahu apa yang harus dilakukan dengan barang-barang tersebut.

Nguien Van Truong mengatakan bahwa ia takut koleksinya akan dicuri atau rusak jika ia menyimpannya di rumahnya. Ia bahkan mempertimbangkan kematiannya sendiri, dan kemungkinan penjualan benda-benda porselennya oleh keluarganya, sesuatu yang dia tidak bisa atasi.

Untuk memastikan koleksinya bertahan dalam ujian waktu, ia memutuskan untuk memasukkan semuanya ke dalam rumahnya. "Saya pikir satu-satunya cara untuk melindungi warisan leluhur kami adalah dengan menempelkannya ke dinding rumah saya," kata Truong.

Jadi suatu malam, setelah makan malam, ia mulai mencampur beberapa mortar dan menempelkan beberapa mangkuk porselen di  dinding rumahnya. Kemudian, dia pindah ke pagar dan gerbang, lalu ke bagian dalam rumah.

Rumah Truong sekarang ditutupi hampir 10.000 piring porselen, mangkuk dan guci, dan foto-foto properti unik telah tersebar di media sosial. Kolektor mengatakan bahwa walaupun cantik, sebagian besar potongan yang dimasukkan ke dalam rumahnya relatif murah, meskipun ia memang memiliki beberapa potong yang berasal dari abad ke-17 dan ke-18.

Kolektor porselen Vietnam tidak peduli dengan nilai keuangan piringnya, semua yang dia inginkan adalah melestarikan budaya negaranya. Untuk memastikan warisannya lebih lama darinya, ia telah memberi tahu anak-anaknya bahwa mereka tidak dapat menjual atau menghancurkan rumah setelah kematiannya. Mereka dapat hidup di dalamnya atau membangun milik mereka sendiri.

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini :