Sukses

Super Sepi, Butik-Butik Mewah di Eropa Berjuang Buka Kembali di Masa Pandemi

Liputan6.com, Jakarta - Kota-kota di Eropa, seperti Paris dan Milan, umumnya jadi tujuan para turis belanja barang-barang mewah. Mereka pun perlahan membuka pintu usai pemberlakuan lockdown karena pandemi corona Covid-19.

Dilansir dari CNA Luxury, Kamis (28/5/2020), butik-butik barang mewah di kota fesyen tersebut berjuang buka kembali dengan sedikit pelanggan, dan hampir tak ada turis.

Tak adanya wisatawan yang berbelanja terutama dari China, Timur Tengah, dan Amerika Serikat adalah hambatan besar dalam penjualan karena tergantung pada mereknya, para turis ini memberi 35--50 persen dari pendapatan di Eropa.

Dengan resesi global yang menjulang dan kekhawatiran akan gelombang kedua infeksi, tampaknya ada sedikit prospek kedatangan wisatawan dalam waktu dekat atau pembeli lokal yang menutupi kekurangan tersebut.

Di Galleria Vittorio Emanuele II di Milan, Italia, sebuah pusat perbelanjaan terkenal di kota itu, pegawai mengenakan masker berdiri di butik-butik Prada, Chanel, dan Louis Vuitton yang kosong seminggu setelah toko-toko non-esensial diizinkan buka kembali.

Namun, enam dari delapan restoran yang berjejer di mal abad ke-19 tersebut memilih untuk tetap tutup.

"Ini sepi. Saya pikir akan seperti ini selama berminggu-minggu mendatang, mudah-mudahan tidak berbulan-bulan," kata seorang asisten toko di stand Gucci di department store Rinascente.

Renato Borghi, kepala perdagangan mode di lobi bisnis Italia Confcommercio, mengatakan bahwa jajak pendapat soal 100 retailer di Milan menunjukkan penurunan penjualan rata-rata 30 persen tahun ke tahun pada minggu pertama sejak toko-toko di sana dibuka kembali pada 18 Mei 2020.

Namun, ia menambahkan untuk butik-butik mewah di pusat kota, keadaannya mungkin lebih buruk karena mereka sangat bergantung pada wisatawan. Juga, karena banyak penduduk setempat masih bekerja dari rumah.

Seorang asisten toko di sebuah toko sepatu kelas atas, yang meminta untuk tidak menyebutkan identitasnya karena dia tidak diizinkan untuk mengungkapkan data penjualan, mengatakan pada Sabtu lalu, ia menjual empat pasang sepatu di mana biasanya menjual 10 buah pada waktu normal.

Seorang manajer toko di toko perhiasan di Roma mengatakan penjualan minggu pertama turun hampir 70 persen dari tahun sebelumnya.

2 dari 3 halaman

Geliat Belanja di Paris hingga Korea

Bisnis bergerak lebih cepat di Paris, di mana toko-toko telah dibuka selama lebih dari dua minggu. Pada Senin sore, 17 orang antre di luar toko utama Louis Vuitton di Champs Elysees, dengan tanda lantai putih untuk menjaga jarak aman antar individu.

Pemilik Louis Vuitton, LVMH, tidak menjawab permintaan komentar tentang bagaimana penjualan telah terjadi sejak pembukaan kembali. Rival Kering, yang memiliki Gucci, mengatakan tanda-tanda awal di Prancis menggembirakan.

"Perdagangan di toko lebih tinggi dari yang kami harapkan dan lebih banyak pelanggan yang membeli," katanya.

Sedangkan, suasana hati yang umumnya waspada di Eropa berbeda dengan permintaan yang terpendam untuk barang-barang mewah di China dan Korea Selatan, di mana toko-toko mulai dibuka kembali pada Maret.

Di sana, label termasuk Hermes, Louis Vuitton, dan Dior telah melaporkan pertumbuhan penjualan dua digit, bahkan di tengah kenaikan harga oleh beberapa merek.

Meski demikian, konsultan Bain memperkirakan penjualan global pakaian, tas, perhiasan, dan kosmetik kelas atas turun antara 50 persen dan 60 persen pada kuartal kedua. Merek mengadopsi strategi yang berbeda. Misal, seperti Chanel dan Louis Vuitton, mereka telah menaikkan harga untuk melindungi margin.

Kemudian, Ferragamo dan Burberry telah menuliskan nilai saham yang tidak akan mereka jual dengan harga penuh. Desainer Gucci, Alessandro Michele, mengumumkan minggu ini bahwa ia akan pindah ke hanya dua seasonless peragaan busana setahun dari total lima show.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: