Sukses

HEADLINE HARI INI:ELITE PARPOL DI PELANTIKAN PRESIDEN 2019, TAK SEKADAR MENYEJUKKAN TAPI MEREKATKAN

Festival Bunga Teratai di Malang Akan Diramaikan Anak-anak hingga Wisman

Liputan6.com, Malang Malang Flower Carnival (MFC) akan kembali hadir di Jalan Ijen, Kota Malang. Mengangkat tema Padma Nusa, event ini bertujuan untuk mengeksplorasi keindahan bunga Teratai Indonesia.

Event ini juga upaya mem-branding Kota Malang sebagai Kota Bunga. MFC merupakan satu dari delapan event yang masuk ke dalam 100 Calender of Event (CoE) Wonderful Indonesia yang digelar sepanjang tahun 2019.

Deputi Bidang Pemasaran I Kemenpar, Rizki Handayani, tidak meragukan keistimewaan MFC. Termasuk dalam hal mendatangkan wisatawan. Terbukti selalu ada wisatawan asing yang ingin turut berpartisipasi dalam MFC.

Tahun ini, ada perwakilan dari 5 negara yang akan menjadi kontestan MFC 2019. Negara itu adalah Jerman, Belanda, Hungaria, Mesir, dan Mali.

"Peserta asing ini akan mengenakan kostum bertemakan Bunga Nusantara. Kostum dengan warna warni kuat plus tata riasnya disediakan oleh penyelenggara," kata Rizki, Kamis (1/8).

Rizki menambahkan, geliat ekonomi akan terlihat di Kota Malang saat event berlangsung. Seperti rata-rata okupansi hotel yang minimal 60%. Bahkan, ada yang memiliki tingkat okupansi 98%.

"Hal ini pun jadi sinyal positif, yaitu adanya pergerakan arus masuk wisatawan dari luar Malang secara massal. Muara dari aktivitas pariwisata adalah pertumbuhan ekonomi. Selain atraksinya, aspek aksesibilitas dan amenitas di Malang adalah yang terbaik. Kami senang mendengar perekonomian Malang bergerak karena event ini,” terang Rizki.

Sementara Ketua Tim Pelaksana Calendar of Event (CoE) Esthy Reko Astuty, menilai Malang Flower Carnival selalu menghebohkan. “MFC merupakan satu di antara delapan event yang masuk dalam CoE 2019 mewakili Jawa Timur. Setiap tahunnya selalu tampil menghebohkan,” kata Esthy.

Esthy mengatakan, penyelenggaraan event bagian penting dalam unsur 3A (Atraksi, Amenitas, dan Aksebilitas). Tujuannya memajukan pariwisata yang akan memberikan dampak ekonomi langsung kepada masyarakat. Selain itu, diharapkan okupansi hotel dan jumlah turis akan terus naik.

“Berdasarkan laporan panitia, penyelenggaraan MFC 2018 diikuti 296 peserta dan mendatangkan lebih 7.000 pengunjung. Sehingga, membawa dampak langsung pada ekonomi kota Malang. Diprediksikan akan ada 300 hingga 350 peserta dan 10.000 penonton yang akan meramaikan acara tahun ini,” ungkap Esthy.

MFC memiliki reputasi besar. Mereka telah 32 kali mewakili Indonesia di event besar internasional. MFC pernah meraih juara Best Perform dan Best Costum di Moskow, Russia, Oktober 2014. Status juara untuk Best Tradisional Costume Hilo Green Ambassador 2014 juga diraih MFC. Lalu pada 2016, Best National Costume diraih dari Miss Queen Tourism Ambassador International di Kuala Lumpur, Malaysia.

“MFC ini luar biasa. Menegaskan Malang sebagai Kota Bunga. Standardnya dunia. Sebab, semua aspek di Malang adalah yang terbaik. Lalu, mereka juga benar-benar menginspirasi. Apalagi, MFC ini didesain sangat ramah lingkungan,” terang Esthy.

Sementara, Kepala Dinas Budaya dan Pariwisata Kota Malang, Ida Ayu Made Wahyuni mengatakan, peserta MFC 2019 diprediksi akan meningkat. Khususnya peserta dari Kota Malang dan kota-kota lain di Jawa Timur. Seperti, Surabaya, Banyuwangi, Jember, Blitar, Pasuruan, Surabaya, Probolinggo, Bondowoso, Kediri, Nganjuk, dan Batu.

Peserta MFC 2019 dibagi menjadi kategori anak dan dewasa. Peserta karnaval akan mengenakan busana berukuran besar dan berlenggang di sepanjang Jalan Ijen dengan panjang 800 meter persegi. Kondisi jalannya lurus dan rindang. Cocok digunakan untuk catwalk.

"Acara dikemas semaksimal mungkin, jalan Ijen sepanjang 800 meter yang merupakan salah satu ikon Kota Malang akan dibuat berbunga oleh ratusan desainer dan pelajar. Itu diselaraskan dengan tema Padma Nusa yang diusung di seri 2019," kata Ida Ayu.

Kategori lomba karnaval tersebut terdapat dua pilihan. Yaitu, kategori anak-anak dan kategori SMA-Umum. Kategori anak-anak diikuti peserta yang berumur 6-13 tahun. Sedangkan kategori umum berlaku unuk peserta berumur di atas 14 tahun.

Kostum-kostum yang dilombakan dan ikut parade adalah kreasi baru dari para peserta. Sedangkan peserta yang sudah menang tahun lalu tidak lagi bisa mengikuti lomba yang sama.

"Hal ini dimaksudkan untuk memicu kreativitas masyarakat. Dan memunculkan desain baru yang lebih inovatif," terang Ida Ayu.

Meski memajang karnaval kostum bermotif bunga, MFC tetap ramah kepada semua. Event ini disulap menjadi panggung besar ekonomi kreatif. Ada rangkaian kegiatan lain juga yang bisa dinikmati di karnaval ini.

Seperti tarian kolosal, musik dan tarian, juga kostum dengan tema indonesia. Ada 6 sub sektor ekonomi kreatif yang terlibat. Mereka ini adalah kuliner, fashion, seni pertunjukan, fotografi, seni rupa, dan seni kriya.

“Pada penyelenggaraan event ke-9 ini, MFC memang berkolaborasi dengan sub sektor lain secara masif. Kami memang sedang menciptakan ekosistem ekonomi kreatif di Kota Malang. Nantinya sistem di sini memiliki basis kolaborasi. Kami optimistis, Malang akan menjadi kota kreatif di Indonesia,” ujarnya.

Bagi Menteri Pariwisata Arief Yahya, kemegahan MFC tidak pernah meragukan. Bagi yang ingin menyaksikan serunya agenda ini, silakan datang ke Malang. Pilihan moda transportasinya banyak. Mulai dari kereta, bus, dan penerbangan, semua tersedia.

"Waktu tempuh ke Malang dari Jakarta pun tak lama. Malang bisa dicapai sekitar 1 jam 25 menit via udara. Silakan datang ke Malang. Kalau dari Jakarta bisa direct terbang ke Malang," kata Menpar Arief Yahya.

Pengunjung juga bisa memilih berbagai penginapan sesuai dengan kebutuhan masing-masing. Ada hotel, guess house sampai homestay yang bisa di hunting di sekitar lokasi acara dan semuanya bisa di cari dengan mudah di internet.

"Saya senang karena MFC cukup mengakomodir budaya-budaya lokal Indonesia dan lebih menggali lagi kekhasan daerah Malang dan lainnya. Ke depan untuk akomodasi kegiatan pengunjung ke Malang ini harus dipersiapkan secara matang. Dan terus dijaga kualitasnya dari para pesertanya," ujar Menpar Arief Yahya.

Ajang MFC ini sendiri juga merupakan sebuah pemanasan sebelum mengikuti event tingkat internasional. Dengan kostum atau busana yang berdimensi besar, mereka melenggang di ruas Jalan Ijen yang pada saat acara berlangsung akan menjadi semacam catwalk.

"Event-nya dijamin keren. Kostum MFC itu sudah kita kelilingkan di berbagai travel mart, festival, dan show di berbagai penjuru dunia. Dan selalu menjadi ajang selfie dan perhatian khusus pengunjung booth Wonderful Indonesia," pungkas Menteri asal Banyuwangi ini.

Loading
Artikel Selanjutnya
7 Kota Unggulan MICE 'Dijual' di ITB Asia 2019
Artikel Selanjutnya
Indonesia Raih 3 Penghargaan di Travel Weekly Asia 2019 Readers Choice Awards Singapura