Sukses

Halalkah Menyembelih Hewan Kurban dengan Tangan Kiri, Bagaimana Hukumnya?

Banyak aspek teknis yang perlu dipertimbangkan saat penyembelihan qurban salah satunya adalah penggunaan tangan yang sah saat menyembelih. Begini adabnya menurut islam.

Liputan6.com, Jakarta - Sebelum pelaksanaan ibadah qurban penting untuk memahami bagaimana tata cara serta hukum tentang penyembelihan hewan yang baik dan benar.

Penyembelihan hewan dalam Islam merupakan proses yang diatur secara ketat. Hal ini bertujuan agar daging yang dikonsumsi halal serta memenuhi syarat syariah.

Di antara aspek yang sering diperdebatkan salah satunya adalah penggunaan tangan yang sah saat menyembelih misalnya menyembelih hewan dengan tangan kiri.

Lantas, apakah menyembelih qurban dengan tangan kiri adalah sah atau tidak? Berikut penjelasannya dengan merujuk pada pandangan ulama terkemuka sebagaimana dilansir dari laman NU Online.

 

Saksikan Video Pilihan ini:

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 3 halaman

Hukum Menyembelih dengan Tangan Kiri

Lebih lanjut, menurut ulama menyembelih hewan dengan menggunakan tangan kiri ialah diperbolehkan dan halal dagingnya dimakan. Dengan syarat, tindakan penyembelihan tersebut dilakukan dengan benar sesuai syariat, termasuk memastikan kebersihan dan kehalalan proses penyembelihan. Sebagaimana firman Allah dalam Q.S al-An’am ayat 121 berikut ini:

وَلَا تَأْكُلُوا مِمَّا لَمْ يُذْكَرِ اسْمُ اللَّهِ عَلَيْهِ وَإِنَّهُ لَفِسْقٌ

Artinya: "Dan janganlah kamu memakan binatang-binatang yang tidak disebut nama Allah ketika menyembelihnya. Sesungguhnya perbuatan yang semacam itu adalah suatu kefasikan."

Lantas apa yang disebut dengan tidak menyebut nama Allah? Syekh Abu Bakar Syatha’ Ad-Dimyathi dalam kitab I’anah at Thalibin, jilid II halaman 394 bahwa dalam sembelihan tersebut atas nama berhala atau selain Allah. (٢)

فالمراد بما لم يذكر اسم الله عليه في الآية أنه ما ذكر عليه اسم غير الله، وهو الصنم مثلا،

Lebih lanjut, Syekh Abu Bakar Syatha dalam kitab yang sama halaman jilid II, halaman 342, melanjutkan bahwa dalam soal penyembelihan agar hewan tersebut halal harus memutuskan hulqum [saluran nafas] dan al-muri [jalur makanan]. Ia berkata;

إِعْلَمْ أَنَّ ذَبْحَ الْحَيَوَانِ الْبَرِّيِّ الْمَقْدُوْرِ عَلَيْهِ بِقَطْعِ كُلُّ حُلْقُوْمٍ وَهُوَ مَخْرَجُ النَّفَسِ وَكُلُّ مَرِيْءٍ وَهُوَ مَجْرَى الطَّعَامِ تَحْتَ الْحُلْقُوْمِ بِكُلِّ مُحَدَّدٍ يَجْرَحُ. (قوله بكل مُحَدَّدٍ يَجْرَحُ الخ) كَحَدِيْدٍ وَرَصَاصٍ وَخَشَبٍ وَقَصْبٍ وَحَجَرٍ وَزُجَاجٍ

Artinya: "Ketahuilah bahwa sesungguhnya menyembelih hewan darat yang bisa disembelih lehernya ialah dengan memutus hulqum yaitu tempat keluarnya nafas, dan memutus mari’ yaitu saluran makanan dan minuman di bawah hulqum dengan alat pemotong tajam yang dapat melukai. seperti besi, timah, kayu, bambu, batu, dan kaca."

3 dari 3 halaman

Adab Menyembelih dengan Tangan Kanan

Kendati sah hukumnya menyembelih dengan tangan kiri, akan tetapi dalam Islam melaksanakan hal yang baik dianjurkan dengan menggunakan dengan tangan kanan, termasuk dalam hal ini menyembelih hewan.

Dalam Islam, menyembelih hewan dengan tangan kanan adalah salah satu praktik sunnah yang diajarkan oleh Nabi Muhammad SAW, dan termasuk dalam adab menyembelih hewan sesuai tuntunan Rasulullah, Nabi bersabda;

إِنَّ اللهَ كَتَبَ الْإِحْسَانَ عَلَى كُلِّ شَىْءٍ، فَإِذَا قَتَلْتُمْ فَأَحْسِنُوا الْقِتْلَةَ، وَإِذَا ذَبَحْتُمْ فَأَحْسِنُوا الذِّبْحَ، وَلْيُحِدَّ أَحَدَكُمْ شَفْرَتَهُ وَلْيُرِحْ ذَبِيْحَتَهُ

Artinya: "Sesungguhnya Allah telah mewajibkan berbuat ihsan atas segala sesuatu. Apabila kalian membunuh, maka bunuh dengan baik. Apabila kalian menyembelih, maka sembelihlah dengan baik dan hendaklah salah seorang di antara kalian menajamkan pisaunya dan senangkanlah hewan yang akan disembelih.”

Dengan demikian, menyembelih hewan dengan tangan kanan adalah praktik yang dianjurkan dalam Islam, berdasarkan sunnah Nabi Muhammad SAW. Penggunaan tangan kanan dalam penyembelihan hewan memiliki makna dan hikmah yang melibatkan kebersihan, kehormatan, dan mengikuti tuntunan Nabi.

Oleh karena itu, seorang Muslim yang ingin menyembelih hewan untuk tujuan konsumsi sebaiknya mengutamakan penggunaan tangan kanan. Referensi hadis-hadis yang terdapat dalam Sahih Bukhari dan Sahih Muslim dapat dijadikan pedoman dalam mengikuti sunnah Rasulullah.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.