Sukses

Mustasyar PBNU KH Said Aqil Siradj Resmikan Pendirian Pesantren Berbasis Durian di Cilacap

Liputan6.com, Cilacap - Mustasyar PBNU, Prof Dr KH Said Aqil Siradj MA menandatangani prasasti pendirian pesantren berbasis pertanian durian El-Bayan II dan PP El-Muslim Pesahangan, di kampus STMIK Komputama, Cimanggu, Kabupaten Cilacap, Jawa Tengah, Rabu (13/9/2023).

Pesantren berbasis pertanian ini merupakan program kolaborasi multipihak dan melibatkan berbagai disiplin ilmu, mulai dari kalangan pesantren, perguruan tinggi dan praktisi. 

Kiai Said yang juga mantan Ketua Umum PBNU meminta mahasiswa STMIK Komputama untuk merebut dan menguasai science. Tepatnya ilmu pasti seperti para peneliti Islam di masa lampau.

Lebih khusus lagi bagi mahasiswa STMIK Komputama yang banyak belajar ilmu IT. Mereka kini menjadi harapan agar masyarakat bisa terbebas dari belenggu fitnah dari media sosial dan internet.

“Mahasiswa harus lebih kuat dari yang tua. Pinter itu wajib. Kalo bodoh ya dosa,” katanya, saat Stadium General di STMIK Komputama, Rabu (13/9/2023).

Terlebih saat era digital seperti sekarang. Mahasiswa dan juga masyarakat terbelenggu dengan informasi di media massa dan internet.

Internet, menurutnya ada 2 sisi yang harus dipahami. Satu sisi membawa manfaat besar bagi masyarakat. Google atau YouTube mampu menyimpan banyak ilmu pengetahuan. Termasuk karya-karya pemikir besar Islam.

 

Simak Video Pilihan Ini:

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini

2 dari 2 halaman

Iman Sebagai Landasan Ilmu

Bahkan keberadaan mesin pencari di internet ini sudah menggantikan perpustakaan tradisional dengan koleksi ribuan buku.

“Tapi, madhorotnya juga banyak. Ada iklan obat kuat dengan gambar seronok. Sampai penyebaran paham radikalisme,” katanya.

Kiai Said meminta mahasiswa tetap rendah hati seperti para ilmuan islam masa lampau. Sebut saja Abu Abdullah Muhammad Ibn Musa Al-Khawarizmi yang menemukan ilmu aljabar atau matematika. Ilmu ini menjadi dasar dari kalkulus yang tetap dipakai hingga era digital.

Lalu penemu ilmu tentang optik yakni Ibnu Haitham. Ataupun peletak dasar-dasar kedokteran yakni Ibnu Sina.

Dan dari seluruh ilmuwan Islam tersebut, meletakan iman sebagai pondasi utama. Karena itu, tidak satupun dari mereka yang menciptakan ilmu atau alat penghancur massal. Seperti senjata api, senjata mesin hingga bom nuklir.

“Pemikir islam hasilkan ilmu yang bermanfaat karena berangkat dari hati. Tidak menciptakan ilmu yang menghancurkan umat manusia seperti senjata api, senjata mesin dan terbaru sekarang bom nuklir,” terangnya.

Dalam kesempatan itu, Said Aqil Siradj menandatangani prasasti pembangunan pondok pesantren di bawah Yayasan Nur Jalin dan El Bayan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.