Sukses

Muncul Varian BA.2.75, Prediksi Puncak COVID-19 Juli 2022 atau Mundur?

Liputan6.com, Jakarta Kemunculan varian BA.2.75 yang merupakan 'anakan' Omicron menguak pertanyaan, apakah prediksi puncak kasus COVID-19 di Tanah Air akan tepat terjadi pada Juli 2022 atau malah mundur? Apalagi sudah ada temuan tiga kasus BA.2.75 di Indonesia.

Menteri Kesehatan Republik Indonesia Budi Gunadi Sadikin mengungkapkan, prediksi puncak COVID-19 masih akan diamati lebih lanjut. Bahkan prediksi tersebut dan jumlah kasus yang diperkirakan naik bisa saja berubah seiring dengan kepulangan jemaah haji.

"Kita lihat dengan pulangnya jemaah haji, kita lihat profil (karakteristik) mungkin agak berubah karena memang jemaah haji pada berdatangan dan ada beberapa juga yang kena (positif COVID-19)," kata Budi Gunadi usai Launching BioColomelt-Dx di RS Kanker Dharmais Jakarta pada Selasa, 19 Juli 2022.

Walau begitu, menurut Budi Gunadi, kenaikan subvarian Omicron BA.2.75 di India -- sebagai negara yang pertama kali menemukan kasus varian tersebut -- terbilang sedikit. Kenaikan kasus COVID-19 utamanya masih disumbang dengan penyebaran varian Omicron BA.4 dan BA.5.

"Kalau kita bandingkan dengan negara lain, India kenaikannya (Omicron BA.2.75) kayak kita sedikit. Justru BA.4 dan BA.5 yang ada di Inggris, Portugal, Amerika Serikat, dan Jepang itu yang tinggi," jelasnya.

"Nah, Prancis sama Amerika sudah di atas 100.000 kasus, Singapura, Jepang."

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Penularan Kasus Eksponensial di India

Virus Corona yang berubah dengan cepat telah melahirkan mutan Omicron lainnya yang mengkhawatirkan para ilmuwan. Terlebih, varian ini sudah mulai berkembang di India dan muncul di banyak negara lain, termasuk Amerika Serikat (AS).

Para ilmuwan mengatakan varian BA.2.75 mungkin dapat menyebar dengan cepat dan menghindari kekebalan yang dibentuk dari vaksin dan infeksi sebelumnya. Meski begitu, masih belum jelas apakah itu dapat menyebabkan penyakit yang lebih serius daripada varian Omicron lainnya, termasuk BA.5 yang paling menonjol secara global.

“Masih terlalu dini bagi kami untuk menarik terlalu banyak kesimpulan,” kata direktur virologi klinis di Mayo Clinic di Rochester, Minnesota, Matthew Binnicker, dikutip dari The Indian Express, Selasa (19/7/2022). “Tapi sepertinya, terutama di India, tingkat penularannya menunjukkan peningkatan eksponensial.”

"Apakah akan mengungguli BA.5 ya masih belum dipastikan. Namun, fakta bahwa itu telah terdeteksi di banyak bagian dunia, bahkan dengan tingkat pengawasan virus yang lebih rendah merupakan indikasi awal penyebarannya,” sambung Shishi Luo, kepala penyakit menular untuk Helix, sebuah perusahaan yang memasok sekuensing virus.

3 dari 4 halaman

Vaksin COVID-19 Jadi Pertahanan Terbaik

Kekhawatiran para ahli, terang Matthew Binnicker juga berkaitan dengan sejumlah besar mutasi yang memisahkan varian Omicron BA.2.75 dari pendahulunya Omicron. Beberapa dari mutasi tersebut berada di area yang berhubungan dengan protein lonjakan dan memungkinkan virus untuk mengikat sel secara lebih efisien.

Ada pula kekhawatiran lain adalah perubahan genetik dapat membuat virus lebih mudah melewati antibodi - protein pelindung yang dibuat oleh tubuh sebagai respons terhadap vaksin atau infeksi dari varian sebelumnya.

Namun, para ahli mengatakan vaksin dan booster COVID-19 masih merupakan pertahanan terbaik melawan COVID-19 yang parah. Pada musim gugur, kemungkinan AS akan melihat formulasi terbaru dari vaksin yang sedang dikembangkan yang menargetkan strain omicron yang lebih baru.

"Beberapa orang mungkin berkata, 'Yah, vaksinasi dan booster tidak mencegah orang terinfeksi.' Dan, ya, itu benar," imbuh Binnicker.

“Tetapi apa yang telah kita lihat adalah bahwa tingkat orang yang berakhir di rumah sakit dan meninggal telah menurun secara signifikan. Karena semakin banyak orang yang telah divaksinasi, dikuatkan atau terinfeksi secara alami, kami mulai melihat kekebalan di seluruh dunia meningkat.”

4 dari 4 halaman

Perlu Pelacakan Lebih Lanjut

Matthew Binnicker melanjutkan, mungkin perlu beberapa minggu untuk mengetahui, apakah mutan omicron terbaru dapat memengaruhi lintasan pandemi.

Sementara itu, Dr. Gagandeep Kang, yang mempelajari virus di Christian Medical College India di Vellore, mengatakan, kekhawatiran yang berkembang atas varian tersebut menjadi peringatan, perlunya upaya yang lebih berkelanjutan untuk melacak dan melacak virus yang menggabungkan upaya genetik dengan informasi dunia nyata tentang siapa yang sakit dan seberapa buruk.

Ditambahkan oleh Shishi Luo, varian BA.2.75 adalah pengingat lain bahwa virus corona terus berkembang dan menyebar.

“Kami ingin kembali ke kehidupan pra-pandemi, tetapi kami tetap harus berhati-hati,” tambahnya. “Kita harus menerima bahwa kita sekarang hidup dengan tingkat risiko yang lebih tinggi daripada dulu.”

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS