Sukses

Pria Thailand yang Meninggal karena COVID-19 juga Terkena DBD

Liputan6.com, Jakarta Seorang pria menjadi pasien terkait COVID-19 pertama yang meninggal dunia di Thailand. Namun, pejabat kesehatan setempat juga mengungkapkan bahwa dia juga terkena demam berdarah dengue (DBD).

"Kematian pasien adalah akibat dari dua penyakit. Pertama, demam berdarah dan kemudian ini (COVID-19), kata juru bicara Kementerian Kesehatan Thailand, Thaweesilp Wisanuyothin.

"Demam berdarah bisa mematikan, seperti yang kita semua tahu dan itu juga endemik di daerah kita," kata Wisanuyothin seperti dikutip dari Channel News Asia pada Senin (2/3/2020).

Wisanuyothin menambahkan, apabila dikombinasikan dengan penyakit seperti COVID-19, maka situasi tersebut bisa menimbulkan komplikasi secara klinis.

Simak juga Video Menarik Berikut Ini

2 dari 2 halaman

Mengalami Kegagalan Organ

Direktur Jenderal Departemen Pengendalian Penyakit Suwanchai Wattanayingcharoen mengatakan bahwa pasien sempat diuji COVID-19, tapi hasilnya negatif. Dia juga dirawat di Bamrasnaradura Infectious Diseases Institute, Nonthaburi.

"Setelah hampir sebulan perawatan, paru-parunya memburuk dan jantung beserta organ-organ internalnya bekerja keras. Itu mengakibatkan kegagalan multi-organ dan menyebabkan kematiannya," kata Suwanchai dalam konferensi persnya pada 1 Maret kemarin.

Dikutip dari The Star, pria yang merupakan pekerja sektor ritel ini sempat melakukan kontak dengan banyak turis di awal kemunculan COVID-19.

"Ini adalah kasus penularan lokal dan dia berisiko karena terpapar wisatawan Tiongkok," kata Suwanchai.

Pasien tersebut diketahui sempat dirawat di sebuah rumah sakit swasta karena DBD pada 27 Januari. Usai didiagnosis terkena virus corona, ia dipindahkan ke fasilitas kesehatan milik pemerintah hingga akhirnya meninggal dunia.