Sukses

Respons KPAI soal Pernikahan Anak 14 dan 15 Tahun di Kalsel

Liputan6.com, Jakarta Kabar pernikahan anak kembali mengguncang publik Tanah Air. Terbaru, ramai di media sosial pernikahan anak di Kalimantan Selatan.

Menurut postingan yang viral di media sosial, ABG yang menikah itu berusia 14 dan 15. Kejadian ini di Desa Tungkap, Kecamatan Binuang, Kabupaten Tapin, Kalimantan.

Dalam sebuah foto yang beredar viral di media sosial, keduanya bersanding mesra dengan mengenakan pakaian pengantin. Pengantin berinisial A dan I pun berfoto bersama dengan beberapa tamu undangan. Senyum cerah terpancar dari bibir pengantin anak baru gede (ABG) itu.

Komisioner Bidang Trafficking dan Eksploitasi Anak, Komisi Perlindungan Anak Indonesia, Ai Maryati Solihah menanggapi adanya kabar viral tersebut. Jika pernikahan tersebut benar adanya, Ai sungguh menyayangkan. 

"Ini sungguh memprihatinkan, KPAI akan mendalami dan melakukan investigasi terkait perkawinan tersebut. Sebab tidak lazim KUA mengawinkan anak-anak pada usia yang masih sangat kanak-kanak," tulis Ai Maryati saat dikonfirmasi Health Liputan6.com melalui pesan singkat pada Sabtu (14/7/2018).

 

 

 

 

2 dari 2 halaman

Cek ada dispensasi atau tidak

Ai melanjutkan, pernikahan dua anak yang sudah berlangsung harus dicek lebih lanjut, apakah ada dispensasi atau tidak dari pengadilan terkait hal tersebut.

"Kalau ternyata ada dispensasi, KPAI tak segan-segan akan memanggil paniteranya. Jika tidak ada dispensasi dan tetap dikawinkan, maka KUA sudah melawan hukum," jelas Ai Maryati.

Dispensasi kawin adalah keringanan yang diberikan oleh Pengadilan Agama untuk memperbolehkan menikah kepada calon pengantin.

Artikel Selanjutnya
Jadikan Gadis 11 Tahun Istri Ketiga, Pria 'Berkepala 4' di Malaysia Didenda Rp 6,4 juta
Artikel Selanjutnya
Libatkan Laki-Laki dan Anak Muda, Perkawinan Anak Bisa Ditekan