Sukses

Mudah Atasi Jerawat Saat Menstruasi dengan 5 Langkah Ini

Liputan6.com, Jakarta Kaum hawa selalu rutin dikunjungi 'tamu bulanan' alias menstuasi atau haid. Tapi, sebagian besar merasa tersiksa saat haid tiba. Bukan karena sakitnya saja, melainkan juga jerawat yang banyak bermunculan.

Anda mungkin salah satu yang mengalami fenomena yang tidak menguntungkan ini karena jerawat makin bergejolak. Sepertinya rutinitas perawatan kulit biasa Anda tidak berfungsi lagi setelah menstruasi tiba.

Nah, menurut Dr. David Lortscher, seorang dermatolog bersertifikat, kebanyakan wanita berjerawat, memang mendapati jerawat cenderung menjadi lebih baik dan lebih buruk seiring dengan siklus haid.

"Siklus menstruasi rata-rata adalah 28 hari," kata Dr. Lortscher kepada Elite Daily. "Dan di paruh pertama siklus menstruasi wanita, hormon utamanya adalah estrogen, yang membantu jerawat," jelasnya.

Tetapi, kata Dr Lortscher, di bagian akhir dari siklus, hormon utamanya adalah progesteron yang merangsang produksi sebum. "Ini adalah minyak yang diproduksi sebagai pelumas kulit alami oleh kelenjar sebasea di kulit."

Ketika siklus 28 hari Anda mengarah ke menstruasi, dokter kulit menjelaskan, tingkat progesteron yang lebih tinggi ini mempengaruhi kelenjar sebaceous untuk membuat lebih banyak sebum, yang dapat menyebabkan pori-pori lebih tersumbat.

Intinya, jika Anda berjuang dengan jerawat hormonal, sebelum Anda mencoba sesuatu, sebaiknya selalu periksa dengan spesialis perawatan kulit atau dokter kulit, karena kulit setiap orang berbeda, dan apa yang berhasil untuk orang lain mungkin tidak berhasil untuk Anda. 

 

Saksikan juga video berikut ini:

 

 

2 dari 3 halaman

Kiat Atasi Jerawat

Anda juga bisa mencoba kiat-kiat ini untuk menangani jerawat Anda saat mereka muncul.

1. Eksperimen Dengan Pembersih Ganda, Dua Kali Sehari

Charlotte Cho, seorang ahli perawatan kulit, ahli kecantikan, dan salah satu pendiri Soko Glam, mengakui terlepas dari seberapa banyak yang dia ketahui tentang perawatan kulit pada umumnya, dia juga berurusan dengan jerawat hormonal utama selama periode tersebut.

"Saya selalu memiliki jerawat di sana-sini, tetapi pada hari ulang tahun saya yang ke-30, saya terbangun dengan jerawat yang kistik dan menyakitkan di sepanjang garis rahang saya," kata Cho.

Sejak itu Cho setiap bulannya berjerawat yang meradang di dagu yang juga meninggalkan bekas.

Salah satu metode perawatan kulit sehari-hari yang telah membantu mengobati jerawatnya adalah apa yang disebutnya, "pembersihan ganda". Yakni membersihkan kulitnya dua kali, dua kali sehari, di pagi dan malam hari. Pertama, dia menggunakan oil cleanser, diikuti dengan cleansing foam.

2. Ingat Kuncinya Pencegahan

Dr Lortscher mengatakan strategi terbaik untuk jerawat saat menstuasi adalah pencegahan. Dan jika jerawat kistik adalah perjuangan yang nyata dan gigih selama menstruasi, ia menjelaskan, Anda mungkin membutuhkan obat atau suplemen yang sebenarnya.

"Itu berarti menggunakan obat topikal setiap hari dalam sebulan untuk mencegah pori-pori tersumbat dan noda yang meradang yang mungkin cenderung terjadi selama siklus Anda," katanya.

Ia juga menambahkan penting untuk berbicara dengan dokter Anda sendiri tentang apa jenis obat oral yang mungkin bisa Anda gunakan untuk periode jerawat Anda, seperti pil KB, suplemen lain yang diresepkan.

3 dari 3 halaman

Perhatikan Makanan dan Produk yang Digunakan

3. Pikirkan Tentang Makanan Selama Periode Anda

"Berhati-hatilah untuk menghindari hal-hal tertentu dalam diet Anda selama [periode] Anda," kata Dr. Lortscher. "Anda mungkin menemukan meminimalkan atau menghindari gula / karbohidrat dan susu dapat membantu."

Secara khusus, dokter kulit menjelaskan, makanan tinggi glikemik - seperti roti putih, kentang, dll - dapat menyebabkan lonjakan gula darah yang, pada gilirannya, dapat menyebabkan peradangan pada kulit. Cho juga mengatakan diet Anda dapat mempengaruhi kulit Anda.

"Saya juga menemukan diet saya sangat memengaruhi jerawat saya," katanya.

Cho menjelaskan, ketika dia menjalani diet Whole30 beberapa bulan yang lalu, dia tidak mengalami jerawat hormonal sepanjang waktu, dan mampu fokus pada penyembuhan bekas yang sebelumnya tertinggal dari jerawat hormon lainnya.

"Melalui perjalanan perawatan kulit saya sendiri," kata Cho, "saya telah belajar untuk membuat pendekatan holistik untuk mengurangi jerawat saya, dan [ini] telah memungkinkan mereka untuk sembuh lebih cepat, juga."

Mulailah mengembangkan kesadaran seputar makanan yang Anda makan dan hindarkan selama periode Anda, dan bagaimana nutrisi Anda mungkin memainkan peran dalam apa yang terjadi di kulit Anda. Jika perlu, ambil catatan literal tentang makanan apa yang tampaknya berkorelasi dengan jerawat Anda

4. Cari Produk yang Bekerja Cepat untuk Anda

Ketika Anda bangun pada hari pertama haid, jerawat sudah ada di sana. Ketika itu terjadi, hal terbaik yang dapat Anda lakukan adalah menemukan produk yang bekerja cepat menyelesaikan masalah kulit Anda. 

Menurut ahli kecantikan Walgreens, Courtney Larrabee, menambahkan produk sebagai perawatan di tempat (yaitu sesuatu yang bekerja langsung pada jerawat Anda) ke rutinitas perawatan kulit Anda akan membantu menenangkan kulit sementara.

 

5. Memanjakan Wajah

Menurut ahli bedah wajah, Dr. Michelle Yagoda, Anda harus meluangkan waktu untuk memanjakan wajah.

Menjelang akhir siklus Anda, Dr. Yagoda memberi tahukan untuk mempertimbangkan melakukan facial dengan ekstraksi yang bisa membersihkan pori-pori tersumbat dan menyingkirkan sebum berlebih, karena ini dapat membantu membersihkan dan meremajakan kulit untuk satu bulan ke depan.