Sukses

Bubarkan Demonstran Anti-Lockdown COVID-19, Polisi China Pakai Teknologi Canggih

Liputan6.com, Beijing - Polisi China telah mengerahkan alat pengawasan canggih untuk membasmi gelombang kerusuhan nasional. Mereka menggunakan perangkat lunak pengenal wajah dan data lokasi untuk melacak dan menahan pengunjuk rasa.

Dilansir Channel News Asia, Kamis (1/12/2022), frustrasi atas pembatasan COVID-19 yang berkepanjangan telah memuncak , memicu protes yang menuntut diakhirinya lockdown dan kebebasan politik yang lebih besar pada skala yang tidak terlihat dalam beberapa dekade.

Ketika Beijing mengumumkan tindakan keras terhadap protes, aparat keamanannya yang besar bersiap, menggunakan pengawasan canggih untuk melacak aktivis, menurut seorang pengacara hak asasi manusia yang menawarkan nasihat hukum gratis kepada pengunjuk rasa.

"Di Beijing, Shanghai dan Guangzhou, polisi tampaknya menggunakan metode yang sangat canggih," kata Wang Shengsheng, seorang pengacara yang berbasis di kota Zhengzhou.

"Di kota-kota lain, sepertinya mereka mengandalkan rekaman pengawasan dan pengenalan wajah," katanya kepada AFP.

Polisi Beijing mungkin telah menggunakan data lokasi telepon baik yang diambil dari pemindai di tempat atau kode kesehatan COVID-19 yang dipindai oleh orang-orang yang naik taksi ke daerah tempat protes terjadi, katanya.

“Banyak penelepon dari Beijing bingung mengapa mereka dihubungi oleh polisi ketika mereka benar-benar berjalan melewati lokasi protes dan tidak ambil bagian,” tambahnya.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Banyak Pengunjuk Rasa Ditahan

Wang telah menerima lebih dari 20 telepon dalam beberapa hari terakhir dari pengunjuk rasa atau orang-orang yang teman dan kerabatnya telah ditahan. Sebagian besar penahanan yang diceritakan kepadanya berlangsung di bawah 24 jam.

Para pengunjuk rasa yang menghubungi Wang untuk meminta bantuan juga menjadi sasaran, katanya.

Di Shanghai, polisi telah menyita telepon semua orang yang berhubungan dengannya dan yang dipanggil untuk diinterogasi, "mungkin untuk mengekstrak semua data mereka", tambahnya.

3 dari 4 halaman

Diretas

Penelepon dari Guangdong memberi tahu Wang bahwa akun mereka di aplikasi pesan Telegram terenkripsi diretas setelah mereka mendaftarkan dokumen identitas diri ke polisi dalam perjalanan menuju protes.

Beberapa teman pengunjuk rasa Beijing yang ditahan juga mengatakan kepadanya bahwa mereka melihat akun Telegram teman mereka aktif saat mereka ditahan, menunjukkan bahwa polisi mungkin telah mengaksesnya.

4 dari 4 halaman

Diselidiki Polisi

Grup obrolan pengunjuk rasa terenkripsi - hanya dapat diakses di China dengan perangkat lunak VPN ilegal - sangat waspada terhadap penyusup polisi saat berita menyebar tentang penangkapan dan intimidasi lebih lanjut.

Peserta telah mendesak satu sama lain untuk menghapus semua bukti protes - termasuk riwayat obrolan, video dan foto - dari ponsel mereka untuk mengantisipasi pemeriksaan polisi.

Seorang warga Beijing mengatakan kepada AFP bahwa dua teman yang menghadiri protes di Shanghai dan Beijing masing-masing ditahan pada Minggu (27 November) dan Selasa (29 November).

Pengunjuk rasa Shanghai dibebaskan pada Senin malam tetapi telepon mereka tetap berada di tangan polisi, katanya. Mereka juga meminta untuk tidak disebutkan namanya demi alasan keamanan.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS