Sukses

Pemerintah China Bakal Tindak Tegas Demonstran Anti Lockdown

Liputan6.com, Beijing - Badan keamanan utama China telah menyerukan tindakan keras terhadap "pasukan musuh" setelah protes yang jarang terjadi terhadap aturan Covid-19 di kota-kota China pada akhir pekan.

Dilansir BBC, Rabu (30/11/2022), petugas polisi telah membanjiri lokasi protes yang sekarang kosong, dengan beberapa pengunjuk rasa mengatakan polisi telah menghubungi mereka untuk mencari informasi tentang keberadaan mereka.

Sementara itu pejabat kesehatan negara itu mengatakan lockdown harus "diberlakukan dan dilonggarkan dengan cepat".

China telah mencatat rekor jumlah kasus baru dalam beberapa hari terakhir. Ini adalah satu-satunya negara ekonomi besar yang memiliki kebijakan nol-Covid, dengan otoritas lokal bahkan menekan wabah kecil dengan pengujian massal, karantina, dan lockdown secara cepat.

Selama akhir pekan, ribuan orang di China turun ke jalan dan menuntut diakhirinya tindakan tegas - dengan beberapa bahkan membuat seruan langka agar Presiden Xi Jinping mundur. 

Tetapi kehadiran polisi yang banyak di kota-kota besar China, termasuk Beijing dan Shanghai, tampaknya telah meredam protes lebih lanjut pada hari Senin dan Selasa.

Sementara itu, Komisi Urusan Politik dan Hukum Pusat Partai Komunis yang berkuasa, yang mengawasi penegakan hukum domestik di seluruh China, mengatakan bahwa "perlu untuk menindak kegiatan infiltrasi dan sabotase oleh pasukan musuh sesuai dengan hukum".

Namun, pernyataan tersebut, yang dilaporkan oleh kantor berita China Xinhua, tidak menyebutkan demonstrasi yang baru-baru ini terjadi. 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Kebijakan Nol Covid

Banyak orang China percaya pembatasan Covid di kota berkontribusi pada kematian, meskipun pihak berwenang menyangkalnya.

Petugas polisi yang terlihat pada hari Selasa berpatroli dalam jumlah besar di beberapa bagian Beijing dan Shanghai di mana demonstrasi diadakan pada akhir pekan.

Ada juga laporan sekitar 150 petugas muncul di area perbelanjaan yang sibuk di selatan kota Shenzhen setelah desas-desus tentang rencana protes di sana beredar di media sosial. 

3 dari 4 halaman

Kebijakan Lockdown

Mi Feng, juru bicara Komisi Kesehatan Nasional China (NHC), mengatakan kepada wartawan bahwa lockdown harus "diberlakukan dan dilonggarkan dengan cepat" dan bahwa "tindakan pengendalian yang berlebihan harus terus diperbaiki".

Pejabat kesehatan sebelumnya menyerukan tindakan Covid yang lebih bertarget - mengatakan keluhan tentang pembatasan yang ketat adalah hasil dari peluncuran lokal yang "sewenang-wenang", bukan pedoman nasional.

4 dari 4 halaman

Amerika Serikat Dukung Demonstrasi Warga China Tolak Lockdown COVID-19

Amerika Serikat mendukung hak orang untuk melakukan protes secara damai di China. Hal ini disampaikan oleh Gedung Putih atas aksi pengunjuk rasa di beberapa kota di China telah berdemonstrasi menentang tindakan berat COVID-19.

Polisi China pada hari Senin memperketat keamanan di lokasi protes akhir pekan di Shanghai dan Beijing, setelah kerumunan di sana dan di kota-kota China lainnya dan di sejumlah kampus universitas menunjukkan pembangkangan sipil yang belum pernah terjadi sebelumnya sejak pemimpin Xi Jinping mengambil alih kekuasaan satu dekade lalu.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS