Sukses

29 November 2009: Akhir Hayat Maurice Clemmons, Narapidana Kejam Pembunuh 4 Polisi

Liputan6.com, Seattle - Benjamin L. Kelly (39 tahun), seorang petugas di Seattle yang sedang berpatroli pada sekitar pukul 02.00 pagi waktu setempat melihat sebuah mobil yang dilaporkan dicuri. Saat ia memeriksa mobil itu, seorang pria kekar dengan tahi lalat besar di pipinya muncul dari belakang.

Petugas itu berbalik, melangkah keluar dan mengenali orang yang paling dicari di Pacific Northwest -- mantan narapidana yang dituduh menembak mati empat polisi di sebuah kedai kopi, dikutip dari NBC News, Senin (28/11/2022).

Beberapa saat kemudian, pria kekar itu -- Maurice Clemmons (37 tahun) -- terbaring di jalan, ditembak oleh petugas lain yang sedang berpatroli setelah Clemmons menodongkan senjatanya dari salah satu petugas yang sebelumnya ia bunuh, kata polisi.

Kematian Clemmons mengakhiri ketakutan selama dua hari di seluruh wilayah Seattle-Tacoma dan salah satu perburuan terbesar yang pernah ada di wilayah tersebut.

Puluhan polisi berkeliaran di tempat kejadian sesudahnya, beberapa dengan sungguh-sungguh berjabat tangan dan saling menepuk punggung.

"Untung dia tidak bisa mengeluarkan senjatanya di sini atau tidak, ceritanya akan berbeda," kata juru bicara sheriff Pierce County, Ed Troyer.

"Petugas di Seattle melakukan pekerjaan yang baik untuk memastikan dia pulang dengan selamat malam ini."

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Clemmons Lolos atas Bantuan Rekan Kriminalnya

Clemmons lolos dari penangkapan berkat keluarga dan teman-teman yang memberinya tempat berlindung, ponsel, uang tunai, dan pertolongan pertama untuk luka perut parah yang dideritanya ketika salah satu petugas yang sekarat dalam amukan kedai kopi hari Minggu, 29 November 2009, melepaskan tembakan, kata polisi.

Enam hingga tujuh dari rekanan itu ditangkap.

Di antara mereka, kata polisi, adalah Darcus D. Allen, seorang terpidana pembunuhan yang sebelumnya di penjara bersama Clemmons di Arkansas dan diduga mengemudikan truk pelarian setelah amukan kedai kopi; dua pria lainnya dan Clemmons pun bisa kabur menghindari polisi dalam bebrapa hari; Clemmons juga dibantu oleh saudara perempuannya, yang membalut lukanya dan memberinya tumpangan setengah jalan ke Seattle.

"Ada yang berteman, ada yang kenalan, ada yang rekan kriminal, ada yang kerabat. Sekarang, mereka semua rekan kriminal," kata Troyer.

Troyer mengatakan, paramedis terkejut bahwa Clemmons hidup selama dia hidup dengan luka tembak. Itu telah dikemas dengan kain kasa dan ditambal dengan lakban.

3 dari 4 halaman

Pencarian

Tidak jelas persis di mana Clemmons berada dalam pelariannya. Polisi bergegas dari satu tempat ke tempat lain, mengikuti 'jejak' yang sering muncul atau hanya menemukan kaki tangannya. Mereka menggeledah rumah dan apartemen di sekitar kota dan menutup taman setelah ada laporan darah di kamar kecil.

Clemmons sempat berlindung sebentar di sebuah rumah di lingkungan Leschi yang kaya di kota itu, menyelinap pergi sebelum polisi mengepung rumah tersebut dalam pengepungan sepanjang malam yang berakhir ketika petugas SWAT menyerbu tempat itu dan menyadari bahwa dia tidak ada di sana.

Clemmons memiliki masa lalu yang kejam dan tidak menentu, bahkan otoritas negara bagian Washington dan Arkansas harus menghadapi pertanyaan sulit tentang mengapa seorang pria yang tampaknya kasar dan gila berada di jalan.

Pada Minggu (29/11/2022), enam hari setelah memberikan jaminan di Washington atas tuduhan melakukan kekerasan seksual pada seorang anak, Clemmons masuk ke kedai kopi di Parkland, Washington, pinggiran kota beberapa mil di selatan Tacoma, dan membunuh empat petugas polisi berseragam Lakewood saat mereka mengerjakan dokumen di laptop mereka, kata polisi.

4 dari 4 halaman

Sengaja Bunuh Polisi

"Satu-satunya motif yang kami miliki adalah dia memutuskan akan membunuh petugas polisi," kata Troyer. Penyelidik juga melaporkan bahwa Clemmons memberi tahu orang lain pada malam sebelum penembakan bahwa dia akan membunuh polisi dan mereka harus menonton berita, tetapi mereka menganggapnya sebagai "pembicaraan gila".

Dalam sebuah pernyataan yang diposting di situs web Newsmax.com yang konservatif, Huckabee berkata: "Saya bertanggung jawab penuh atas tindakan saya sembilan tahun lalu. Saya bertindak berdasarkan fakta yang disajikan kepada saya pada tahun 2000. Jika saya tahu apa yang akan dilakukan Clemmons sembilan tahun kemudian, saya jelas akan membuat keputusan yang berbeda. Namun, jika file yang sama diberikan kepada saya hari ini, kemungkinan besar saya akan membuat keputusan yang sama."

Sebuah evaluasi psikologis pada Oktober 2009 menemukan bahwa Clemmons berisiko terhadap keselamatan publik, tetapi itu tidak cukup untuk membenarkan tindakannya, lapor surat kabar itu.

Sementara itu, pada Selasa (1/11/2009), diadakan peringatan untuk menghormati mereka yang terbunug di Tacoma Dome. Petugas yang terbunuh adalah Kwere Sgt. Mark Renninger (39), Petugas Ronald Owens (37), Tina Griswold (40), dan Greg Richards (42).

 

Penulis: Safinatun Nikmah.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS