Sukses

Urumqi Diguncang Protes Penguncian Aturan COVID-19 Usai Kebakaran Mematikan

Liputan6.com, Urumqi - Video yang dibagikan di media sosial di China menunjukkan protes baru terhadap pembatasan COVID-19 setelah kebakaran blok apartemen menewaskan 10 orang.

Orang-orang di Urumqi terlihat menghadapi pejabat, mendobrak penghalang dan berteriak "akhiri penguncian COVID-19".

Infeksi telah mencapai titik tertinggi baru di China meskipun ada kebijakan nol-COVID-19 yang ketat, dikutip dari BBC, Minggu (27/11/2022).

Pihak berwenang di Urumqi sekarang telah berjanji untuk menghapus pembatasan.

Pembatasan telah diberlakukan di kota -- ibu kota wilayah Xinjiang barat -- sejak awal Agustus.

BBC diberitahu oleh seorang penduduk setelah insiden tersebut bahwa orang-orang yang tinggal di kompleks yang terkena kebakaran sebagian besar telah dicegah untuk meninggalkan rumah mereka.

Hal itu telah dibantah oleh media pemerintah China. Namun, otoritas Urumqi mengeluarkan permintaan maaf yang tidak biasa pada Jumat malam - bersumpah untuk menghukum siapa pun yang telah meninggalkan tugas mereka.

Rekaman yang dibagikan pada Jumat malam kemarin menunjukkan banyak dari warga yang memakai masker, berkumpul setelah gelap di jalan-jalan kota.

Seorang demonstran berteriak melalui megafon, dan di video lain, kerumunan menerobos penghalang yang diawasi oleh pekerja kota yang mengenakan alat pelindung.

Siaran langsung yang dipantau oleh BBC pada Jumat malam juga menunjukkan pengunjuk rasa berkumpul di tangga gedung pemerintah kota.

Internet sangat disensor di China, dan rujukan ke protes Urumqi sebagian besar telah dihapus pada Sabtu pagi.

Media lokal mengatakan kebakaran mematikan hari Kamis di blok apartemen Urumqi - yang juga melukai sembilan orang - tampaknya disebabkan oleh kesalahan sambungan listrik.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Upaya Penyelamatan Terhalang Aturan

Posting online menunjukkan bahwa upaya pemadaman kebakaran terhalang oleh pembatasan COVID-19.

Hal ini dibantah oleh pejabat kota, yang berusaha menyalahkan kendaraan yang diparkir karena menghentikan akses petugas pemadam kebakaran ke gedung yang terbakar.

Dalam konferensi pers pada Sabtu pagi, mereka mengumumkan pelonggaran bertahap kondisi penguncian di beberapa bagian Urumqi yang dianggap berisiko rendah.

Mereka tidak merujuk pada demonstrasi, tetapi mengatakan bahwa kasus COVID-19 di masyarakat sebagian besar telah diselesaikan dan "ketertiban" akan dipulihkan ke kehidupan penduduk kota.

Protes skala besar yang mengganggu jarang terjadi di China, meskipun perbedaan pendapat publik meningkat yang ditujukan pada strategi nol-COVID-19 Beijing.

Protes lain juga dilaporkan terjadi di kota-kota seperti Xi'an, Chongqing dan Nanjing pada hari Sabtu. Banyak dari mereka dilaporkan di universitas.

Demonstrasi tersebut mendapat banyak dukungan di situs media sosial Weibo, di mana mereka yang ikut serta disebut sebagai "berani".

3 dari 4 halaman

Aturan COVID-19 di China Makin Ketat

Aturan COVID-19 di China semakin ketat lantaran temuan banyak kasus baru. Beijing menutup taman dan museum pada hari Selasa (22 November) dan Shanghai memperketat aturan bagi orang yang memasuki kota ketika otoritas China bergulat dengan lonjakan kasus COVID-19, yang telah memperdalam kekhawatiran tentang ekonomi dan meredupkan harapan untuk pembukaan kembali dengan cepat.

China melaporkan 28.127 kasus baru yang ditularkan di dalam negeri untuk hari Senin, mendekati puncak hariannya dari bulan April, dengan infeksi di kota selatan Guangzhou dan kota barat daya Chongqing menyumbang sekitar setengah dari total.

Di Beijing, kasus telah mencapai titik tertinggi barunya setiap hari. Ini pun mendorong seruan dari pemerintah kota agar lebih banyak penduduk tetap tinggal dan menunjukkan bukti tes COVID-19 negatif, tidak lebih dari 48 jam, untuk masuk ke gedung-gedung publik.

Pada Selasa malam, pusat keuangan Shanghai mengumumkan bahwa mulai Kamis orang tidak boleh memasuki tempat-tempat seperti pusat perbelanjaan dan restoran dalam waktu lima hari setelah tiba di kota, meskipun mereka masih dapat pergi ke kantor dan menggunakan transportasi. 

Sebelumnya, kota berpenduduk 25 juta orang itu memerintahkan penutupan tempat budaya dan hiburan di tujuh dari 16 distriknya setelah melaporkan 48 infeksi lokal baru.

4 dari 4 halaman

Ekonomi Paling Terdampak

Gelombang infeksi kali ini menjadi momen penentuan bagi China terhadap kebijakan nol-COVIDnya, yang bertujuan membuat pihak berwenang lebih bertarget dalam tindakan pembatasan dan menjauhkan mereka dari lockdown menyeluruh.

Hal tersebut tentu menyiksa ekonomi warga China karena pembatasn yang begitu ketat.

"Beberapa teman kami bangkrut, dan beberapa kehilangan pekerjaan," kata seorang pensiunan Beijing berusia 50 tahun bermarga Zhu.

“Kami tidak bisa melakukan banyak kegiatan yang ingin kami lakukan, dan tidak mungkin melakukan perjalanan. Jadi kami sangat berharap pandemi ini bisa segera berakhir,” ujarnya.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS