Sukses

18 November 2003: Kontroversi George W. Bush ke Inggris, Ribuan Petugas dan Keamanan Senilai Rp 92 M

Liputan6.com, London - Sejarah kunjungan Presiden Amerika Serikat, George W. Bush ke Inggris terukir hari ini, 18 November 2003.

Hari itu ia tiba di Inggris untuk kunjungan kenegaraan penuh pertama oleh seorang presiden AS di tengah pengamanan paling ketat yang pernah ada di London. Dia bertemu dengan Pangeran Charles di Bandara Heathrow sebelum melakukan perjalanan dengan helikopter ke Istana Buckingham untuk resepsi pribadi dengan Ratu Elizabeth II.

Kunjungan tersebut sangat kontroversial, terjadi hanya enam bulan setelah penggulingan Saddam Hussein di Irak.

Opini publik di Inggris dan Amerika Serikat sangat terbagi atas perang tersebut.

Selama kunjungan empat hari itu, Presiden Bush akan bertemu dengan keluarga korban Inggris dari serangan 11 September di New York, dan tentara Inggris yang bertempur di Afghanistan dan Irak.

London menjadi fokus operasi keamanan yang belum pernah terjadi sebelumnya, selama kunjungan yang melibatkan ribuan petugas polisi tambahan dan menelan biaya sekitar £5 juta atau sekitar Rp 92 miliar.

Petugas di Scotland Yard mengatakan langkah-langkah keamanan mencerminkan ancaman teroris secara umum serta kebutuhan untuk mengawasi protes massa yang diperkirakan muncul dalam waktu dua hari.

Wakil Asisten Komisaris di Scotland Yard, Andy Trotter, berkata: "Kami berada pada tingkat kewaspadaan yang sangat tinggi saat ini."

Bush juga akan dilindungi oleh ratusan penjaga bersenjata dari AS selama kunjungannya.

Para penjaga tidak akan diberikan kekebalan diplomatik dan akan tunduk pada sistem hukum Inggris jika mereka menembak siapa pun, janji Kementerian Dalam Negeri.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Protes Damai

Stop the War Coalition, CND dan Muslim Association of Britain (Asosiasi Muslim Inggris) mengatakan mereka memperkirakan ratusan ribu orang berbaris sebagai protes atas kunjungan Presiden Bush.

Polisi telah setuju untuk mengizinkan demonstran mengikuti rute melalui Whitehall setelah penyelenggara meyakinkan mereka bahwa protes itu akan damai.

Perdana Menteri Inggris Tony Blair mendesak para pendukung Bush untuk membuat suara mereka didengar bersama dengan para pengunjuk rasa.

Dia membela keputusannya untuk mengundang Presiden Bush ke Inggris, dengan mengatakan, "Ini adalah saat yang tepat bagi kita untuk berdiri teguh bersama Amerika Serikat dalam mengalahkan terorisme di mana pun itu, dan membebaskan kita dari apa yang benar-benar saya yakini sebagai ancaman keamanan. abad ke-21."

3 dari 4 halaman

Diwarnai Ledakan Bom

Protes mengikuti Presiden Bush ke mana pun dia pergi selama kunjungan empat harinya ke Inggris. Namun, kekerasan yang dikhawatirkan tidak terjadi dan operasi keamanan besar-besaran membuat presiden AS itu jauh dari pengunjuk rasa.

Penyelenggara pawai massa mengklaim 200.000 orang bergabung dalam demonstrasi tersebut, meskipun polisi menyebutkan jumlahnya mendekati 100.000. Digambarkan sebagai orang yang baik hati dan tanpa kekerasan.

Kunjungan presiden AS itu juga dibayangi oleh serangan bom di Turki pada 20 November yang menewaskan 27 orang, termasuk empat warga Inggris, dan sedikitnya 450 orang terluka.

 

4 dari 4 halaman

Dampak Kunjungan Bush

Seperti yang telah diperkirakan secara luas, tidak ada kemajuan yang diperoleh selama kunjungan tersebut mengenai dua masalah utama perselisihan antara kedua negara - perlakuan terhadap tahanan Inggris di Teluk Guantanamo, dan tarif AS atas impor baja Eropa.

Namun, setelah perkembangan lebih lanjut, tarif baja dicabut di akhir tahun dan kesembilan tahanan Inggris yang ditahan di Teluk Guantanamo dipindahkan ke tahanan Inggris pada Januari 2005.

George W Bush terpilih kembali sebagai presiden pada 2 November 2004 dengan selisih yang jauh.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS