Sukses

Detik-Detik Bunyi Sirene di Hokkaido Jepang Akibat Misil Korea Utara

Liputan6.com, Tokyo - Korea Utara membuat resah warga Pulau Hokkaido di Jepang karena menembakan misil pada Selasa pagi (4/10/2022). Akibatnya, Hokkaido harus membunyikan sirene agar masyarakat berlindung. 

Berikut video terkait yang beredar di Twitter: 

Berdasarkan laporan Kyodo, Menteri Pertahanan Jepang Yasukazu Hamada berkata misil itu terbang sejauh 4.600 kilometer. Itu merupakan jarak terpanjang untuk misi jarak menengah yang ditembak Korea Utara. Misil itu mencapai altitude 1.000 kilometer.

Lebih lanjut, Yamada berkata misil itu terbang melewati Jepang sekitar satu menit dan mendarat di luar Zona Ekonomi Eksklusif Jepang, sekitar 3.200 kilometer di Samudera Pasifik. Tak ada laporan kerusakan baik di darat, laut, dan udara.

Meski tak ada kerusakan, Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida tetap memberikan protes keras terhadap Korea Utara atas tembakan misil tersebut.

Sekretaris Kabinet Jepang Hirokazu Matsuno berkata aksi Korut merupakan ancaman bagi kawasan dan komunitas internasional. Matsuno menyebut misil itu ditembak pada pukul 07.22 pagi dan mendarat di luar Jepang pada sekitar pukul 07.44 pagi.

Aktivitas di bandara-bandara di Hokkaido sempat terdampak akibat aksi Korea Utara. Operasi kereta Shinkansen di Pulau Tohoku dan Hokkaido juga dihentikan sementara, meski hanya sebentar.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Pekan Lalu Juga Tembak Misil

Pada Sabtu, 1 Oktober 2022, Korea Utara menembakkan dua rudal balistik jarak pendek ke arah perairan timurnya, ungkap para pejabat Korea Selatan dan Jepang, yang menjadikannya peluncuran senjata putaran keempat Korea Utara dalam minggu ini -- yang dipandang sebagai respons terhadap latihan militer di antara saingannya.

Militer Korea Selatan mengatakan bahwa pihaknya mendeteksi dua peluncuran rudal Korea Utara yang berjarak 18 menit pada Sabtu pagi (1/10/2022), yang berasal dari wilayah ibu kota Korea Utara.

Kementerian Pertahanan Jepang mengatakan bahwa pihaknya juga melihat peluncuran tersebut.

"Penembakan rudal balistik berulang kali oleh Korea Utara adalah provokasi besar yang merusak perdamaian dan keamanan di Semenanjung Korea dan di komunitas internasional," ujar Kepala Staf Gabungan Korea Selatan dalam sebuah pernyataan seperti dikutip dari ABC News.

Korea Selatan sangat mengecam peluncuran tersebut dan mendesak Korea Utara untuk berhenti menguji coba rudal balistik.

Toshiro Ino, wakil menteri pertahanan Jepang, menyebut peluncuran itu "benar-benar tidak dapat diterima."

Dia mengatakan bahwa empat putaran uji coba rudal oleh Korea Utara dalam seminggu "belum pernah terjadi sebelumnya."

 

3 dari 4 halaman

Aksi Berulang

Menurut perkiraan Korea Selatan dan Jepang, rudal Korea Utara pada 1 Oktober itu meluncur sekitar 350-400 kilometer (220-250 mil) pada ketinggian maksimum 30-50 kilometer (20-30 mil), sebelum mendarat di perairan antara Semenanjung Korea dan Jepang.

Ino, wakil menteri Jepang, mengatakan bahwa rudal-rudal itu memiliki lintasan yang "tidak teratur".

Menurut perkiraan Korea Selatan dan Jepang, rudal Korea Utara meluncur sekitar 350-400 kilometer (220-250 mil) pada ketinggian maksimum 30-50 kilometer (20-30 mil), sebelum mendarat di perairan antara Semenanjung Korea dan Jepang.

Ino, wakil menteri Jepang, mengatakan bahwa rudal-rudal itu memiliki lintasan yang "tidak teratur".

Lima rudal balistik lainnya yang ditembakkan oleh Korea Utara pada tiga kesempatan minggu ini juga memperlihatkan lintasan rendah yang serupa.

Beberapa ahli mengatakan bahwa senjata itu adalah rudal bermuatan nuklir dan sangat bermanuver, yang dimodelkan setelah rudal Iskander Rusia.

Rudal mirip Iskander itu mampu menyerang sasaran strategis di Korea Selatan, termasuk pangkalan militer AS di sana.

4 dari 4 halaman

Wapres AS Kamala Harris Baru Kunjungi Korea Selatan

Sebelumnya, Wakil Presiden AS Kamala Harris tiba di Korea Selatan sehari setelah Korea Utara menembakkan dua rudal balistik jarak pendek di lepas pantai timurnya.

Peluncuran itu, yang melanggar sanksi PBB, dilakukan saat AS dan Korea Selatan mengadakan latihan angkatan laut bersama di perairan sekitar semenanjung Korea.Pejabat Korea Selatan dan Jepang mengutuk "provokasi".

Dilansir BBC, Kamis (29/9), ini adalah peluncuran kedua minggu ini dan bagian dari rekor tahun uji coba oleh Pyongyang.

Selama kunjungannya ke Korea Selatan, Harris akan melakukan perjalanan ke perbatasan di dalam Zona Demiliterisasi (DMZ) yang dijaga ketat yang memisahkan Utara dan Selatan.

Pada hari Rabu, dia berbicara kepada pasukan AS di sebuah pangkalan militer di Jepang di mana dia mengutuk peluncuran Pyongyang baru-baru ini dan "program senjata terlarangnya yang mengancam stabilitas regional".

Dengan pembicaraan denuklirisasi antara Utara dan AS menemui jalan buntu, peluncuran ini adalah bagian dari pola eskalasi yang lebih luas, dengan Pyongyang terus membangun dan menyempurnakan senjatanya, sementara Washington memperkuat pertahanannya.

Peluncuran minggu ini - yang sebelumnya dilakukan pada hari Minggu sebelum latihan angkatan laut dimulai - adalah yang pertama sejak awal Juni, tetapi Korea Utara telah menguji peluncuran lebih dari 30 senjata sepanjang tahun ini, lebih banyak daripada tahun-tahun lainnya.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.